Kategori: Sydney

Naik Bus dari Sydney ke Canberra

Bulan Juni Si Ayah menghadiri konferensi di Canberra. Tentu Si Emak saleha yang mengurusi semuanya, termasuk cari tiket pesawat (pakai Air Asia dari DPS – SYD, 5 jutaan), pesan penginapan (dapatnya paling murah di ANU University House) dan mencarikan transportasi dari Sydney ke Canberra. Tidak ada penerbangan langsung dari kota di Indonesia ke Canberra, jadi memang harus transit. Kota terdekat dengan Canberra adalah Sydney (3 jam berkendara). 

Pilihan transportasi dari Sydney ke Canberra bisa dengan kereta api, pesawat, sewa mobil atau dengan bus (coach). Kereta api kurang saya rekomendasikan karena waktu tempuhnya yang lebih lama daripada bus (4 jam 20 menit) dan harganya sedikit lebih mahal daripada tiket bis (AUD 39,54). Jangan kaget ya kalau kereta api di Australia jalannya lambaaaaat, hahaha. Kereta api ini cocok untuk orang yang selo, karena jadwalnya pun kurang fleksibel, hanya ada tiga jadwal kereta dari Sydney ke Canberra: jam 7, 12 dan 18. Untuk lebih lengkapnya cek http://www.nswtrainlink.info.

Pesawat adalah pilihan transportasi dengan waktu tercepat. Tapi tentu saja harganya lebih mahal. Tiket termurah sekitar $145 untuk 1 jam penerbangan (cek website webjet.com.au). Kalau dihitung dengan waktu untuk sampai ke bandara dan untuk cek in, tentu waktu perjalanan tidak beda jauh dengan naik bus yang hanya perlu 3,5 jam.

Dulu ketika kami tinggal di Sydney, kami menggunakan mobil pribadi atau menyewa mobil ketika ke Canberra. Perjalanan ke Canberra melewati jalan tol yang mulus banget, jarak sekitar 300 km bisa ditempuh dalam 3 jam saja. Tapi perjalanan dengan menyetir sendiri ini sungguh membosankan karena pemandangannya itu-itu saja, dan juga rawan ngantuk karena jalanan terlalu sepi dan terlalu mulus :p

Karena itu, untuk kali ini, naik bus adalah pilihan terbaik untuk si Ayah. Saya segera mengecek website Murrays, perusahaan bus terkemuka di Sydney. Di website-nya, kita bisa langsung memesan tiket sesuai jadwal yang tersedia setiap jam. Bayarnya pakai kartu kredit. Waktu saya pesankan, ada tiket diskon seharga $30 untuk jadwal di pagi hari. Tentu saya nggak mau kehabisan!

Sebenarnya ada pilihan lain selain bus Murrays, yaitu bus Greyhound yang cukup terpercaya juga. Tapi jadwal bus Greyhound ke Canberra tidak sesering bus Murrays. Jadwal dan harga tiket bisa dicek langsung di website Greyhound Australia

Terminal bus Sydney ada di sebelah stasiun Central. Datanglah sesuai jadwal keberangkatan karena bus pasti tepat waktu. Kalau sudah memesan, cukup antre dengan tertib untuk naik ke dalam bus karena sopir sudah punya daftar nama penumpang. Nggak perlu terburu-buru atau nyela antrean ya, semua pasti kebagian tempat duduk. Kata Si Ayah, interior bus-nya cukup mewah dan nyaman. Setiap penumpang harus memakai seat belt. Iya, aturan Australia memang gitu :p Setiap tempat duduk ada colokan listriknya untuk nge-charge (yay, ini penting!) dan tersedia juga toilet (yang nggak bau) di bagian belakang. Di dalam bus boleh minum atau makan, asal bukan minuman atau makanan panas.

Perjalanan sekitar 3,5 jam dan berlangsung mulus-mulus saja, bisa disambi bekerja atau… tidur!

Di Canberra, terminalnya ada di Jolimont, sebelah hotel Novotel. Kami pernah menginap di Novotel Canberra ini, review-nya bisa dibaca di sini. Dari terminal tinggal jalan sekitar dua puluh menit ke ANU University House. Atau kalau kalian pengen menginap di hostel, ada Canberra City YHA, 15 menit jalan kaki dari terminal bus ini.

Selain ke Canberra, Murrays juga melayani jalur bus dari Sydney ke Snowy Mountain dengan tarif $120 pp. Cukup mahal sih, dibandingkan dengan tur sehari yang tarifnya mulai $99 saja, contohnya di http://www.apsetours.com.

Menurut saya, Canberra ini kotanya ngebosenin, hehe. Kalau memang penasaran mau ke sini, pas kan waktunya ketika ada Floriade atau Festival bunga di musim semi, sekitar bulan September-Oktober. Atau bisa juga mampir ke Canberra ketika mau lihat salju di Snow Mountain (3 jam berkendara dari Canberra).

~ The Emak

Mini Guide to Australia

Suasana Sydney Opera House di malam hari

Jalan-jalan ke Australia enaknya ke mana ya? Kalimat tersebut sering di-google orang dan akhirnya mendarat di blog ini. Yang baru pertama kali wisata ke Australia biasanya juga bingung merancang itinerary, kota mana saja yang layak dikunjungi, apakah waktu dan budget cukup untuk destinasi tersebut. Saya juga sering ditanya sebaiknya naik moda transportasi apa dari kota satu ke kota lainnya. Apakah naik kereta lebih ekonomis daripada naik pesawat? Sering kali tidak. Apakah dari Perth ke Sydney bisa ditempuh dengan bis? Bisa, tapi lamaaaa banget πŸ™‚

Yang perlu dicatat, Australia itu besar banget. Bahkan merupakan benua tersendiri. Seringkali, karena jatah liburan terbatas, kita harus pandai-pandai memilih destinasi. Biasanya destinasi akan tergantung anggaran dan lama liburan. Untuk memudahkan, saya akan membagi destinasi Australia menjadi kota-kota di pantai Timur dan kota-kota di pantai Barat. Budget penginapan, transportasi dalam kota, makanan dan atraksi di kota-kota ini kurang lebih sama, yang membedakan adalah harga tiket pesawatnya. Tujuan di pantai Barat seperti Darwin dan Perth bisa menghemat biaya pesawat daripada tujuan di pantai Timur: Brisbane, Gold Coast, Sydney dan Melbourne. Sebagai contoh, selisih harga tiket pesawat Garuda pp tujuan Perth dibandingkan tujuan Brisbane/Sydney/Melbourne bisa mencapai USD 75 – 150 per orang. Begitu juga tarif Air Asia, selisih tiket tujuan Darwin dan Sydney sampai sekitar Rp 1,5 juta.

Kota-kota di Australia

Pantai Barat
Darwin dan Perth relatif lebih dekat dari Indonesia daripada kota-kota di pantai Timur. Tapi dua kota ini, terutama Darwin, belum menjadi tujuan wisata yang populer di Australia.

Darwin bisa dicapai dalam 2 jam 45 menit dengan pesawat dari Denpasar. Dua maskapai yang melayani jalur ini adalah Air Asia dan Jetstar. Harga normal tiket DPS – DRW pp Air Asia mulai Rp 3.350.000, sementara Jetstar mulai Rp 3.200.000. Kalau bisa mendapatkan tiket di bawah harga tersebut, berarti cukup murah. Bulan Juni tahun 2012 kami terbang dengan Jetstar dari Darwin ke Denpasar dengan tiket seharga AUD 99, di bawah 1 juta rupiah.

Apa yang bisa dilihat di Darwin? Banyak. Pengalaman kami yang paling berkesan adalah mengunjungi Aquascene, memberi makan ratusan ekor ikan liar di tepi laut. Sorenya kami jalan-jalan di Mindil beach market sekaligus menyaksikan matahari terbenam. Sunset di pantai Mindil ini, sampai saat ini adalah sunset paling spektakuler yang pernah saya nikmati. Dari Darwin, kita juga bisa day trip ke Litchfield National Park yang punya banyak air terjun dan billabong bening untuk berenang. Bagi yang suka berpetualang (seperti kami), ajak anak-anak mengunjungi Kakadu National Park, 3 jam bermobil dari Darwin. Di sana, kami ikut Yellow Water cruise menyusuri sungai dan menyaksikan beragam margasatwa (termasuk buaya!) langsung di habitatnya. Rasanya seperti melakukan sendiri ekspedisi NatGeo πŸ™‚

Perth, tujuan yang lebih populer bagi orang Indonesia, bisa dicapai 3,5 jam penerbangan dari Denpasar. Maskapai yang melayani rute ini adalah Garuda Indonesia, Air Asia, Jetstar dan Virgin Australia. Tarif Early Bird Garuda pp dari Jakarta ke Perth mulai USD 588, sementara dari DPS ke Perth mulai USD 503. Kalau ingin menghemat anggaran tiket pesawat, pilihlah budget airline. DPS – PER pp Air Asia mulai Rp 3.700.000, sementara Jetstar mulai Rp 3.350.000. Pengen lebih murah lagi? Berlanggananlah nawala (newsletter) dari masing-masing airline dan tunggu harga promo πŸ™‚

Kami pernah naik Garuda dari Surabaya ke Perth via Denpasar. Harganya memang lebih mahal daripada naik budget airline, tapi waktu itu saya lebih mementingkan kenyamanan karena kami hanya pergi bertiga dengan Precils, tanpa Si Ayah.

Apa yang bisa dilihat di Perth? Banyak banget. Tapi karena waktu kami terbatas, kami cuma sempat mengunjungi pusat kota dan: 1) Kings Park, taman yang asyik banget untuk piknik dan bisa melihat kota Perth dari atas; 2) Fremantle, kota lawas dengan dermaga cantik; 3) Art Gallery, untuk melihat koleksi Picasso dan Warhol. Saya agak menyesal belum sempat ke Cottesloe beach yang kabarnya punya sunset cantik itu.

Kota Perth dan Darwin ini lebih dekat ke Denpasar daripada ke Sydney. Jadi maklum saja kalau orang-orang Perth atau Darwin lebih sering liburan ke Bali daripada ke kota-kota di pantai timur. Dari Darwin ke Sydney perlu waktu 4 jam 45 menit naik pesawat. Jangan dibayangkan berapa lama kalau jalan darat :p Dari Perth ke Sydney, lama penerbangannya 4 jam 5 menit. Saya dan precils pernah naik Qantas PER – SYD dengan tiket promo one way AUD 199. Kota ‘terdekat’ dari Perth adalah Adelaide, jaraknya 2793 km. Kalau satu hari cuma sanggup menyetir 5 jam, perjalanan Perth – Adelaide baru selesai dalam enam hari. Kami sendiri, hanya sanggup melakukan road trip dari Adelaide ke Melbourne via Kangaroo Island dengan total jarak tempuh 1500 km. Inipun kami tempuh selama sembilan hari πŸ™‚

Sunset di dermaga Fremantle, Perth
Spectacular sunset at Mindil Beach, Darwin

Pantai Timur 
Banyak maskapai penerbangan yang menghubungkan kota-kota di Indonesia dengan kota-kota di pantai Timur Australia, baik secara langsung atau transit di KL atau Singapore. Garuda Indonesia mempunyai direct flight dari Jakarta atau Denpasar ke Sydney, Melbourne dan rute terbaru Brisbane. Dua budget airline asal Aussie, Jetstar dan Virgin Australia juga mempunyai penerbangan langsung dari Denpasar ke Sydney dan Melbourne. Virgin juga melayani rute DPS – BNE. Tapi hati-hati, meskipun memproklamirkan diri sebagai budget airline, tiket regular mereka kadang tidak lebih murah daripada Early Bird Garuda. Jadi, kalau tidak dapat tiket promo Jetstar atau Virgin, mending naik Garuda. Ingat ya, selalu cek harga toko maskapai sebelah :p

Tiket Early Bird Garuda untuk penerbangan empat bulan sebelumnya cukup murah untuk ukuran penerbangan reguler, termasuk makan dan bagasi. Ini catatan saya ketika menulis postingan ini (Juli 2013). Tiket Garuda Indonesia pp ke Brisbane dari Jakarta USD 694, dari Denpasar USD 573. Tiket ke Melbourne pp dari Jakarta USD 700, dari Denpasar USD 629. Tiket ke Sydney dari Jakarta USD 728, dari Denpasar USD 657. 

Bagaimana dengan Air Asia? Kalau bisa mendapatkan tiket promonya, memang lebih murah daripada Garuda. Air Asia mempunyai rute penerbangan dari kota-kota di Indonesia menuju Gold Coast, Sydney dan Melbourne, dengan transit di Kuala Lumpur. Ini harga tiket normal Air Asia untuk penerbangan pp dari Jakarta low season, ke Melbourne mulai Rp 4.100.000, ke Sydney mulai Rp 4.850.000, ke Gold Coast mulai Rp 5.000.000.

Saya punya banyak pengalaman memesankan tiket untuk ortu dan mertua yang ingin berkunjung ke Sydney. Januari tahun 2013 ini, mertua mendapat tiket SUB – SYD pp sekitar USD 600 per orang. Januari tahun 2012, mertua saya termasuk penumpang pesawat Air Asia pertama yang mendarat di Sydney, harga tiket pp SUB – SYD sekitar 5,5 juta rupiah per orang. September 2011 adalah rekor saya memesan tiket termurah, Surabaya – Gold Coast pp hanya Rp 3,5 juta per orang. Sayangnya, tarif segini sepertinya jarang terulang lagi.

Dari Brisbane ke Gold Coast, kita bisa naik kereta selama 1 jam. Dari Gold Coast ke Sydney, jaraknya sekitar 1000km, bisa ditempuh dengan road trip, seperti yang pernah kami lakukan, selama total 12 jam perjalanan. Saya dan precils juga pernah naik kereta dari Sydney ke Brisbane dan sebaliknya, selama 14 jam. Waktu itu saya mau menempuh 14 jam perjalanan itu karena ada promo tiket kereta untuk anak-anak hanya $1. Kalau dihitung-hitung, total biaya perjalanan lebih murah daripada tiket pesawat. Tapi kalau tidak ada promo, lebih baik saya keluarkan tambahan sedikit untuk membeli tiket pesawat Sydney – Brisbane dan cukup terbang satu setengah jam.

Jarak dari Sydney ke Melbourne juga sekitar 1000 km dan bisa ditempuh dengan mobil selama total 12 jam. Kalau memang tidak ingin mampir-mampir, lebih baik naik pesawat dengan lama penerbangan hanya 1 jam 20 menit. Tiket pesawat dari Melbourne ke Sydney dan sebaliknya cukup murah, pilihannya juga banyak. Untuk membandingkan harga tiket pesawat domestik Australia, gunakan website Webjet. Sebenarnya ada juga kereta dari Sydney ke Melbourne, dari perusahaan yang sama yang melayani rute Sydney – Brisbane. Cek tarif dan lama perjalanan kereta di website mereka: Countrylink.

Biasanya, yang liburan membawa anak kecil akan menyertakan Gold Coast dalam itinerary mereka. Nggak heran sih, karena Gold Coast dengan Theme Park-nya memang tempat bersenang-senang. Plus, garis pantai yang panjang dan suhu yang relatif hangat menjadikan kota ini destinasi idaman. 

Tapi, jangan tanya ke saya, mending pilih Sydney atau Melbourne? Jawabannya bakalan subyektif karena saya telanjur cinta sama kampung halaman asuh (adopted hometown) saya ini. Sydney punya harbour keren dan pantai-pantai cantik. Melbourne punya sungai Yarra dan lorong-lorong unik. Sydney punya feri, Melbourne punya trem. Sydney is beautiful, Melbourne is charming. Kalau ragu, mending kunjungi dua-duanya πŸ™‚

Surfer Paradise, Gold Coast
Bathing boxes at Melbourne

Bagaimana dengan kota-kota lain yang belum saya sebutkan di atas? 
Canberra, ibukota Australia ini tidak mempunyai penerbangan langsung dari kota-kota di Indonesia. Sebaiknya destinasi ini digabung dengan kota Sydney, bisa dicapai 3 jam naik mobil/coach. Waktu terbaik mengunjungi Canberra adalah musim semi, ketika ada festival bunga Floriade. Selain itu, tujuan Canberra ini bisa digabung kalau ada yang ingin bermain salju di Snowy Mountain. Resort salju ini bisa dicapai 6 jam dengan mobil dari Sydney, atau 3 jam dari Canberra.

Kota Adelaide mempunyai penerbangan langsung dari Denpasar, dioperasikan oleh Virgin Australia. Biasanya keluarga Indonesia mengunjungi kota ini kalau ada teman atau saudara yang kebetulan tinggal atau kuliah di sana. Kami sempat singgah di kota yang sepi dan tenang ini ketika memulai road trip dengan campervan menuju Melbourne. Kami terbang dari Sydney ke Adelaide dengan Jetstar (2 jam 10 menit) dengan tiket seharga AUD 125 (dengan bagasi) one way. Adelaide juga menjadi kota transit untuk mengunjungi Kangaroo Island

Bagaimana dengan Tasmania? Saya menyebutnya sebagai destinasi istimewa. Pulau yang terpisah dari daratan Australia ini alamnya paling indah dibandingkan destinasi lain di Australia. Pulau ini juga paling cocok untuk road trip atau campervanning. Jalan-jalan ke Tasmania bisa digabung dengan destinasi Melbourne. Dari Melbourne, kita bisa naik pesawat ke Hobart (1 jam 15 menit, mulai AUD 40 one way) atau Launceston (1 jam 5 menit, mulai AUD 39 one way). Tiket pesawat ke dua kota ini lebih murah daripada tiket feri plus kabin dari Melbourne ke dermaga Devonport. Di Tasmania, kami sempat mengunjungi Pabrik Cadbury di Hobart, makan fish n chips terenak (versi the Emak) di warung apung dan trekking di Cradle Mountain National Park.

The Precils family at Cradle Mountain National Park

Sudah cukup jelas anak-anak? Hehe… Yuk, kerjakan PR, bikin rancangan itinerary dan budget sendiri πŸ™‚

~ The Emak
Follow @travelingprecil

Quick Links:
The Precils di Sydney
The Precils di Melbourne
The Precils di Canberra
The Precils di Brisbane
The Precils di Gold Coast
The Precils di Hobart
The Precils di Darwin
The Precils di Perth
The Precils di Adelaide


Tip Mengajukan Visa Aussie 
Aturan Custom Aussie
Mencari Pesawat Murah ke Aussie
Menyewa dan Menyetir Mobil di Aussie
Campervanning di Aussie

Vivid Sydney 2013, Ketika Kota Bermandi Cahaya

Musim yang paling saya benci adalah winter. Bulan Mei adalah bulan penghujung musim autumn dan saya mengucapkan selamat datang winter. Di Sydney, musim dingin dikenal dengan musim low season, khususnya bagi pengusaha-pengusaha resto. Namun low season tidak berlaku untuk pariwisata Sydney. Salah satu cara terbaik untuk mendatangkan wisatawan asing serta domestik di saat winter adalah dengan menyelenggarakan Vivid Sydney, sebuah festival tahunan yang mengubah Sydney Skyline dengan atraksi laser dan LED serta teknologi lainnya. Dengan tajuk “A Festival of Light Sound and Music” pemerintah kota Sydney menghadirkan puluhan seniman digital dari luar negeri untuk menyulap Sydney City menjadi Vivid Sydney.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, gedung-gedung sekitar CBD, MCA, Custom House dihiasi dengan kerlap-kerlip lampu. Namun tahun ini ada kejutan yang luar biasa. Harbour Bridge yang segede gaban itu di hias dengan 10.000 lampu LED, bahkan lebih. Keindahan Harbour Bridge versi Vivid ini bisa dinikmati dari sisi North Sydney, karena hanya satu sisi Harbour Bridge saja yang dihias. Jadi saya harus ke daerah utara untuk bisa mengabadikan momentum ini. Saya memutuskan untuk pergi ke Luna Park, taman hiburan kesukaan BigA πŸ™‚

Sabtu merupakan hari yang special bagi Sydneysiders yang hendak menghabiskan malam hari di Darling Harbour bersama keluarga. Untuk memeriahkan Vivid Sydney ini, Darling Harbour mengadakan Aquatic Show, sebuah atraksi teknologi yang memprojeksikan sebuah video dan musik yang atraktif dengan menggunakan air sebagai “layar tancap”nya. Perpaduan musik etnik ala Timur Tengah, musik ajep-ajep serta tarian-tarian di “layar tancap” sungguh menghibur. Ratusan, mungkin bahkan ribuan Sydneysiders berkumpul di Darling Harbour sabtu malam kemarin (25 Mei). Beruntung saya masih bisa duduk di area tengah.

Dengan diiringi lagu Wish You Were Here-nya Pink Floyd, saya yang duduk di antara banyaknya pasangan mesra tetep berusaha konsentrasi memotret serunya Aquatic Show. Sambil berteriak Wishhhhh youuu wereeeee hereeeeeee… kembang api terakhir menghiasi langit Darling Harbour. Dalam hati saya berkata “Suatu saat kelak, aku dan dia akan duduk di sini melihat Vivid Sydney…”
Tetap ceria tetap berwarna
2w_^

~ Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Baca juga blog pribadinya tentang tips dan trik fotografi di http://fototiptrik.blogspot.com.au

Tip Belanja Belanji di Sydney

Window display di QVB

Setahun sekali di Sydney, ada hari khusus untuk berbelanja gila-gilaan, ketika SEMUA toko menawarkan diskon. Mereka menyebutnya Boxing Day. Saya menyebutnya Hari Raya Berbelanja πŸ™‚

Boxing Day dirayakan setiap tanggal 26 Desember, satu hari setelah Natal. Tadinya saya pikir Boxing Day ini berkaitan dengan ‘tinju’, tapi tinju yang bagaimana? Ternyata bukaaan. Pada awalnya, Boxing Day ini diramaikan dengan memberikan hadiah (natal) untuk orang-orang miskin, yang dikemas dalam kotak (box). Tapi maknanya kemudian bergeser menjadi hari belanja untuk menghabiskan uang lebaran atau angpao πŸ™‚

Biasanya, sebelum datang tanggal ini, orang-orang sudah mengincar apa yang ingin mereka beli pada Boxing Day. Katalog SALE bisa dilihat di internet, website masing-masing toko atau di Lasoo. Pasukan belanja sampai mati ini biasanya mengincar merk-merk terkenal, gaun-gaun disainer yang hanya memberi diskon setahun sekali pada hari tersebut. Nggak heran kalau mereka sampai bela-belain antre di depan toko mulai subuh, menunggu toko buka jam 7 pagi dan bergegas mencomot barang yang mereka incar. Tak jarang, ada aksi rebutan, saling sikut dan saling dorong. Boxing, anyone? :p Dan sebenarnya, acara belanja di Boxing Day ini tidak ramah untuk anak-anak, takut mereka kejepit dan keinjek. Alternatif bagi yang males keluar rumah adalah belanja daring. Brand favorit saya untuk belanja fesyen daring adalah Sportsgirl, Sportcraft, Hijab House dan Supre.

perempatan yang sibuk
QVB

Saya tidak hobi berbelanja barang-barang branded. Lha modalnya saja habis buat jalan-jalan πŸ™‚ Tapi lima setengah tahun tinggal di Sydney, setidaknya saya tahu di mana mencari barang-barang bagus dengan harga murah. Asyiknya belanja di sini, bisa mulai window shopping dari rumah, karena setiap brand atau toko punya katalog daring. Sila langsung klik link yang ada di sini untuk ikutan window shopping dan siap-siap anggaran berapa kalau mau belanja sampai bangkrut di Sydney πŸ™‚ You can thank me later.

Downtown Shopping
Yang ingin berburu oleh-oleh made in China sila langsung menuju Paddy’s Market yang tersohor itu. Semua tip mencari oleh-oleh sudah pernah saya tulis di sini.

Queen Victoria Building atau QVB adalah shopping mal yang wajib dikunjungi di Sydney, termasuk yang tidak berniat belanja sekali pun. Bangunan tua dan cantik ini cukup fotogenik, bagus difoto dari sudut manapun. Tak jarang mal ini dipakai untuk foto prewed. Setiap boxing day, bakal terlihat antrean mengular untuk masuk toko BALLY di lantai dasar. Antrean yang lebih pendek juga terjadi di toko kristal Swarovski dan salah satu merk fesyen Aussie: Country Road.

Biasanya, selain mengagumi arsitektur dan detil QVB, saya ajak keluarga makan di Laksa House di basement. Saya juga suka ngopi-ngopi cantik di Starbucks di bawah QVB kalo lagi sendiri sambil melihat orang lalu lalang. Nah, di dekat Starbucks di lantai bawah itu ada toko pernak-pernik dapur dan rumah tangga yang semua Emak perlu tahu: Victoria Basement. Toko ini sering menggelar diskon dan saya selalu gagal pulang dengan tangan kosong πŸ˜€ Tante dan Ibu Mertua saya saja kalap kalau diajak masuk toko ini. Soalnya banyak bric-a-brac unik yang bisa mempercantik dapur, yang tidak ada di Indonesia. Saran saya, tinggalkan anak-anak (dan suami) di rumah/hotel karena lorong-lorong di toko ini sempit dan banyak barang pecah belah. Katalog bisa dilihat online di sini. You’re welcome πŸ˜‰

Di seberang QVB ada The Galeries. Toko yang paling sering saya kunjungi di Mal ini adalah Toko Buku Kinokuniya dan toko DVD JB Hifi. Pojok buku anak-anak di Kinokuniya Sydney ini punya pemandangan yang luar biasa: perempatan paling sibuk di kota di depan Town Hall. Saya bisa berlama-lama duduk di pojok ini sambil menatap orang-orang yang menyeberang jalan dengan tergesa-gesa di bawah sana. Sayangnya sekarang dipasang larangan memotret. Mungkin sudah banyak fotografer yang berusaha mengabadikan momen di perempatan tersebut, yang malah mengganggu anak-anak yang membaca buku. Tapi… coba aja dengan kamera kecil. Moga-moga satpamnya sedang sibuk dengan gadget dan lupa menengok CCTV πŸ™‚ Di Kinokuniya, saya biasanya hanya lihat-lihat buku. Kalau borong beli buku, saya biasanya ke Basement Bookstore yang ada di mulut terowongan Central Station. Toko buku ini diskonnya gila-gilaan, sampai 90%. Awas, pegangi dompet dan ingat kuota bagasi kalau sempat mampir sana πŸ™‚

Sementara itu… JB Hifi adalah surga DVD! Bagi pecinta dan kolektor film, sepertinya bakal histeris menemukan DVD apapun ada di sini, mulai dari film klasik lawas sampai film animasi terbaru. Harga DVD dan Blu Ray asli di sini jauuuuh lebih murah daripada di Indonesia. Yuk maree… 

Satu blok dari QVB dan The Galeries adalah Pitt St Mall. Jalan satu ini ditutup untuk kendaraan bermotor dan hanya digunakan untuk pejalan kaki. Dua departemen store di blok ini adalah Myer dan David Jones. Di sini lah kehebohan boxing day terjadi. Jangan heran kalau pas jalan-jalan ke Sydney tanggal 26 Desember, melihat SEMUA orang menenteng tas belanja Myer atau David Jones. Di Westfield Sydney, masih di Pitt St, kita bisa menemukan semua butik mewah: Prada, Miu Miu, Chanel, Gucci, sebutkan saja. Saya tidak pernah berani masuk ke butik yang pintunya dijaga lelaki berseragam dan memakai sarung tangan ini. Paling sekali setahun saya ikut antre masuk butik Bally dan pegang-pegang apa yang bisa dipegang, haha. Pernah Si Ayah iseng melihat dan menanyakan harga handbag branded di David Jones. Dia tidak bisa menutupi ekspresi terkejutnya saat tahu tas-tas yang didiskon ini harganya sampai $5000. “Siapa yang mau beli tas dengan harga segini?” tanyanya heran.
Err… orang-orang dengan disposable income? Kalau kami punya uang segitu, mending untuk jalan-jalan ke Eropa sih.

Westfiled mal ini juga menjadi pintu masuk untuk naik ke atas Sydney Tower. Sayangnya kami belum pernah naik karena Si Ayah takut ketinggian, hehe.

Toko-toko favorit kami juga ada di sepanjang Pitt St: Diva (aksesori), Sportsgirl (fesyen), dan Smiggle (stationery). Untuk balik ke George St (ada Apple Store di seberang jalan) bisa melewati Strand Arcade sambil cuci mata gaun-gaun cantik karya perancang Aussie: Lisa Ho, Alannah Hill, Leona Edmiston, Alex Perry, dll.

Outlet Esprit di atas Paddy’s Market

Outlet
Yang waktunya sedikit tapi duitnya banyak, bolehlah belanja di kota. Tapi, orang-orang seperti saya, kebalikan dari kategori tadi, mari melipir ke outlet berburu barang-barang diskon.

Outlet favorit saya adalah Birkenhead Point, kira-kira setengah jam naik bis dari QVB ke arah utara. Mal yang satu ini bentuknya gudang luas dan letaknya di pinggir dermaga yang cantik. Kalau puas mengubek-ubek toko, saya biasanya duduk-duduk di kursi food court di luar, menikmati pemandangan kapal-kapal yang berlabuh sambil nyemil gozleme.

Sebagian toko dan brand yang ada di tengah kota tadi bisa ditemui di sini. Barang-barang clearance dari dept. store David Jones ada di sini, harganya kadang lebih murah dari harga boxing day. Begitu juga outlet merk Oroton, diskon minimal 60%. Saya biasanya mampir ke: Sheridan untuk cari bed sheet atau handuk, Corelle untuk piring-piring cantik, Pumpkin Patch untuk cari baju anak-anak dan Diana Ferrari untuk cari sepatu. Tapi favorit saya tetap outlet Kathmandu yang menyediakan peralatan outdoor dengan desain lucu-lucu. Yang nggak sempat ke Birkenhead, jangan khawatir, ada toko Kathmandu di atas Town Hall stasiun di tengah kota.

Satu lagi outlet tengah kota yang lumayan menarik untuk berburu diskonan: Market City. Letaknya persis di atas Paddy’s Market, nggak susah dong carinya πŸ™‚ Di sini ada diskonan Esprit sepanjang masa, juga Supre, Oroton Factory, Cotton On, Cotton On Kids dan Giordano. Tenang, di sini mereka nggak berisik panggil-panggil Kakak kok πŸ˜€

Masih ada lagi sih tempat belanja alternatif yang tak kalah asyik: weekend market. Tapi ntar aja ya saya tulis tersendiri. Oh, ya, kalau mau belanja mainan anak-anak, Toys Sale biasanya di tengah tahun: Juni/Juli. Cek katalog di Lasoo untuk membandingkan harga masing-masing toko. Pastikan anak-anak tidak ikut melihat isi katalog, nanti histeris, hehe.

Ada yang mau sharing pengalaman atau menambah tip belanja belanji di Sydney?

~ The Emak

[Penginapan] Novotel Sydney Olympic Park

Novotel Sydney Olympic Park

Sebagai ‘penduduk musiman’ di Sydney, saya kadang bingung kalau diminta rekomendasi hotel yang bagus di kota ini. Masalahnya kami tidak pernah menginap di hotel. Saya hampir lupa kalau sebenarnya kami pernah menginap semalam di Novotel Sydney Olympic Park. Dapat voucher gratisan πŸ™‚

Ceritanya, di awal tahun 2010, saya ikut kuis yang diadakan Sydney Olympic Park di website-nya. Alhamdulillah menang, dan hadiahnya banyak banget, antara lain tiket VIP nonton Taylor Swift, tiket nonton International Sydney Tennis Tournament, tiket nonton kriket, voucher makan di Armory Wharf cafe, voucher sewa sepeda dan… voucher menginap semalam di Novotel SOP plus makan malam untuk sekeluarga.

Kompleks Sydney Olympic Park (SOP) ini bekas fasilitas yang digunakan untuk penyelenggaraan Olimpiade Sydney tahun 2000. Sampai sekarang, kompleks ini masih terawat dengan baik, banyak sekali acara olahraga, konser musik, bahkan layar tancap yang diadakan di sini. Selain gedung-gedung olahraga, ada juga taman Bicentennial seluas 40 hektar, dengan arena bermain dan danau yang biasanya digunakan masyarakat umum untuk main-main sepeda, lari, jogging atau jalan kaki, birdwatching, piknik, dan barbekyuan di akhir pekan.

Kami berusaha booking hotel yang tadinya digunakan untuk akomodasi atlet dan ofisial Olimpiade 2000 dengan voucher gratis sejak Januari, tapi baru dapat tanggal kosong di akhir pekan pertengahan April. Nggak papa lah, yang penting gratis! Dari rumah kami di Lakemba, hotel ini jaraknya 10 km. Kalau dari kota, jaraknya sekitar 16 kilometer ke arah barat. Kita bisa mencapai Sydney Olympic Park dengan semua moda kendaraan umum: bus, kereta dan feri. Perjalanan kira-kira 30-45 menit. Untuk tahu jalur menuju kompleks ini, klik di sini.

Hotel ini tepat di tengah kompleks Sydney Olympic Park, di depan stadion utama, bersebelahan dengan hotel Ibis. Kami datang untuk cek in seawal mungkin, jam dua siang. Pelayanan cek in biasa saja, dengan keramahan standar Novotel πŸ™‚ Kami diberi kamar di lantai 14 dengan pemandangan keren, bisa melihat stadion utama dari atas.

Novotel termasuk brand yang ramah anak-anak. Tiap kamar dilengkapi dengan dua double bed yang bisa digunakan untuk dua dewasa dan dua anak-anak, tanpa membayar biaya tambahan extra bed. Dekorasi kamar cukup trendi. Amenities yang diberikan sesuai standar Novotel: sabun, shampoo, shower gel, tapi tanpa sikat gigi. Sama dengan pengalaman kami menginap di Novotel Canberra tahun sebelumnya. Saya juga heran kok hotel di Aussie ini pelit banget memberi sikat gigi, hehe. Kamar mandi cukup luas dan bersih, meski tanpa bath tub. Kami leyeh-leyeh di kamar ini sampai sore. Saya bertanya-tanya, siapa ya yang menghuni kamar ini ketika Olimpiade 2000 dulu?

Dua double bed, cukup nyaman untuk berempat
Lobi, ada mainan anak2 dan mainan orang dewasa :p
Amenities standar di Novotel. Minus sikat gigi.

Hotel ini tidak mempunyai kolam renang sendiri. Sebagai gantinya, kami diberi tiket masuk ke SOP Aquatic Centre, yang juga merupakan venue untuk cabang olahraga renang di Olimpiade 2000. Aquatic Centre ini letaknya di seberang hotel, sekitar 100 m. Sore hari, kami jalan kaki ke sana. 

Aquatic Centre terbuka untuk umum, dilengkapi dengan kolam bermain anak, tempat fitnes, whirpool, sauna, taman untuk piknik dan kafe. Ada satu kolam lap besar untuk yang berenang serius, satu kolam sedang untuk belajar berenang dan main-main, dan satu kolam dangkal yang dilengkapi seluncur dan permainan air lain untuk anak-anak. Sementara itu, kolam ukuran Olympic hanya digunakan untuk pertandingan renang. Biasanya di akhir pekan, kolam ini ramai pengunjung. Kami sempat beberapa kali berenang dan bermain-main air di sini. Terletak di suburb bagian barat Sydney, kolam ini menjadi favorit bagi komunitas muslim yang tinggal di sini. Penampakan burqini (baju renang muslimah) tidak asing lagi di sini πŸ™‚

Sunrise di atas stadium
View dari kamar kami di lantai 14
Swimming Pool, cuma selemparan batu dari hotel

Malamnya kami menikmati makan malam gratis di restoran hotel. Kami memesan steak saus jamur, spaghetti bolognese dan ayam dengan herb dan sayuran. Rasanya ya begitu-begitu saja, tidak istimewa. Dan sepertinya Si Ayah masih lapar karena belum makan nasi πŸ˜€

Malam hari, kami dikejutkan oleh ledakan kembang api. Mengintip dari jendela, ternyata memang ada kembang api yang dinyalakan dari salah satu venue. Sepertinya ini perayaan komunitas Bangladesh yang ada di Sydney karena sore harinya kami berpapasan dengan banyak sekali orang berpakaian tradisional Bangladesh yang menuju venue tersebut. Lumayan lah dapat kejutan hiburan gratis.

Paginya kami disuguhi pemandangan sunrise di atas stadion. Langit merah jambu menyambut pagi. Kami turun dan menyempatkan diri jogging. Kapan lagi bisa numpang jogging di kompleks olimpiade, iya kan? Karena tidak mendapat sarapan gratis, kami membeli sarapan di kafe Gloria Jeans, tepat di lantai bawah hotel. Kalau suka fast food, di sebelah juga ada Mc D. Yep, resto junk food di kompleks olahraga terbesar di Sydney :p

Kolam untuk Olimpiade 2000
Having fun in the pool

Hotel Novotel Sydney Olympic Park ini bagus, nyaman dan ramah anak-anak, tapi hanya saya rekomendasikan untuk traveler yang memang ingin mengunjungi kompleks Sydney Olympic Park. Misalnya ingin ke acara Sydney Royal Easter Show, semacam pasar malam yang juga buka siang hari pada liburan paskah, atau nonton konser musik tertentu di salah satu stadion di sini. Kalau memang menginap di sini, bisa sekalian belanja-belanji ke IKEA Rhodes, 7 menit bermobil, dan Direct Factory Outlet (DFO) Homebush, 4 menit dengan mobil. Kalau tidak ingin berkunjung ke Sydney Olympic Park, lebih baik menginap di Novotel yang berada di tengah kota: Novotel Darling Harbour.

~ The Emak

Sydney Festival 2013 – Fun Run

Hanya berselang lima hari setelah gemerlap kembang api tahun baru, pemkot Sydney mengadakan festival menyambut musim panas yang berlangsung dari tanggal 5 – 27 Januari,bertajuk Sydney Festival 2013. Festival yang diadakan tiap tahun dan berlangsung hampir sebulan penuh ini diperuntukkan untuk seluruh Sydneysiders maupun wisatawan. Ada yang gratis ada yang berbayar. Biasanya Sydney Festival menampilkan kegiatan-kegiatan seni seperti pertunjukan musik, tarian, terater, seni rupa dll.

Hari pertama Sydney Festival biasanya dirancang untuk dapat dinikmati seluruh keluarga. Untuk pembukaan Sydney Festival tahun ini, ada acara “Fun Run“, berlokasi di depan St Mary Cathedral, Hyde Park. Di sana panitia sudah menyiapkan panggung untuk Fun Run. Dari namanya saja sudah bisa ditebak, pasti acara ini ada kaitannya dengan lari. Memang benar, namun pemkot Sydney lebih cerdas dalam meramu sebuah festival, yaitu dengan memasukkan unsur sejarah didalamnya.

Tahukah anda siapakah pelopor dari olah raga lari maraton? Beliau adalah Pheidippides, seorang kurir berita yang hidup pada jaman Yunani kuno. Menurut sejarahnya Pheidippides berlari lebih dari 240km untuk menyampaikan sebuah berita dari kota Marathon ke kota Athena. Dia berlari 240km selama dua hari tiada henti. Begitu sampai di kota Athena dan menyampaikan berita bahwa tentara Persia berhasil dikalahkan, Pheidippides pingsan lalu meninggal dunia.

Humphrey (yang  duduk di kursi) berperan sebagai Pheidippides dalam pembukaan Sydney Festival 2013 di Hyde Park.
Humphrey berlari di Treadmill dan butuh dukungan dari pasukan dansa.

Nah, dari sejarah Marathon ini, seorang penghibur bernama Humphrey berperan sebagai Pheidippides di Fun Run. Humphrey tidaklah berlari 42.2km keliling Sydney, namun dia hanya berlari di treadmill saja. Untuk berlari sepanjang 42.2km di treadmill, Humphrey membutuhkan dukungan dari warga Sydney, yaitu dengan berjoget bersama di depan panggung utama. Tidak tanggung-tanggung, Sydneysider wajib belajar jogetnya di youtube, berikut videonya (ini linknya):

Sebelum motret, saya sendiri mencoba menghafalkan gerakannya, dan menguasai gerakan awalnya saja. Lumayan buat bekal joget bersama di Hyde Park. Saat berada di Hyde Park, ternyata sebagian dari Sydneysiders yang ada di Hyde Park sudah fasih jogetnya. Sangat menyenangkan berada ditengah-tengah Sydneysiders dan berjoget bersama, demi mendukung Humphrey menyelesaikan misi Marathonnya. Suhu Sydney saat itu cukup panas gila, sehingga wajib menggunakan sun screen alias sunblock. Walau panas tak terkira, para Sydneysiders tampak bersemangat joget bersama.


Tidak hanya joget bersama, untuk mendukung Humphrey, panitia juga mengundang sejumlah komunitas-komunitas lokal, seperti Haus Da Humps, Northen Beaches Gym Star, Koalas Marching Band, Physique Aerobic, North Bridge Knockout, dan Sambadonas serta masih banyak komunitas yang lain. Seusai tampil, satu per satu komunitas-komunitas tersebut di wawancara oleh pembawa acara, dan komunitas tersebut wajib menyampaikan kata-kata penyemangat buat Humphrey.

Haus Da Humps, pasukan dansa yang lucu, kocak dan konyol.
Northen Beaches Gym Star, mereka akan mengikuti kompetisi World Cheersleader di Florida pada bulan April 2013.
Koalas Marching Band
Physique Aerobic membuat para sydneysiders ikut mengikuti gerakan senam aerobic.
Komunitas loncat tali, North Bridge Knockout, memikat sydneysiders. Ternyata loncat tali bisa dibikin FreeStyle oleh anak-anak ini.
Goyang samba dari Sambadonas turut memanaskan sydneysiders yang sudah kepanasan menunggu Humphrey menyelesaikan misi Marathon 42.2 km.

Tidak sempat saya memotret akhir dari acara ini, karena saya harus liputan di tempat lain di jam yang sama. Secara keseluruhan, acara ini yang membuat saya kagum dengan Sydney. Saya pulang dengan foto yang menarik untuk saya ceritakan disini. Saya membatin dalam bahasa jawa “Lha atasane acara mblayu nang tritmil ae lho iso di gawe acara sing meriah koyok ngene..“. Terjemahannya “hanya acara berlari di treadmill saja bisa dikemas dalam acara yang meriah seperti ini..” Pantas saja Sydney tidak pernah kehabisan turis asing maupun turis domestik. Festival ini sungguh merupakan gerakan yang menggiatkan roda ekonomi kota. Saya berharap ada sebuah acara bernama “Malang Festival”, yang menggandeng komunitas maupun seniman untuk memeriahkan kota Malang selama satu tahun penuh.

Tetap hangat tetap semangat
2w_^

~ Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Baca juga blog pribadinya tentang tips dan trik fotografi di http://fototiptrik.blogspot.com.au
 

 

Sydney New Year’s Eve 2013

Tema kembang api Sydney tahun ini adalah “Embrace”

Tahun baru identik dengan kembang api. Saya merasa beruntung bisa berada di Sydney untuk mengabadikan pesta kembang api dalam rangka memeriahkan NYE 2013. Pemerintah Sydney menjelaskan bahwa kembang api yang digunakan untuk tahun baru 2013 merupakan yang terbesar didunia. Sebuah hal yang patut diacungi jempol karena pemkot Sydney mengemas acara NYE 2013 dengan serangkaian acara menarik. NYE ini lebih diarahkan sebagai pesta rakyat (begitu kata si Ayah) yang menggunakan uang dari pajak. 


Tidaklah mudah bagi saya yang baru pertama kali datang ke Sydney untuk motret kembang api. Seminggu sebelum NYE 2013, saya selalu mencari imaji dari google. Maklum dari website resmi NYE 2013 terdapat lebih dari 80 tempat untuk melihat pesta kembang api di Sydney. 

Awalnya saya merencanakan ke Bradley’s Head Point, karena saya bersama The Precils sudah pernah ke sana, dan pemandangan dari sana memang bagus, bisa melihat Harbour Bridge dan Sydney Opera House. Namun sayangnya pada NYE 2013 Breadly Head point menjadi tempat komersil, alias harus bayar $50 pada malam tahun baru. Jadi saya putuskan untuk mencari tempat lain. Guru saya merekomendasikan motret di Waverton, karena cukup bagus. Sebelumnya saya pernah ke Waverton untuk interview kerja di restoran India, jadi saya cukup tahu seperti apa Waverton itu. Dengan bantuan google, saya pun mantap melakukan survei terlebih dahulu sebelum membuat keputusan final. 
Foto hasil survei di Ball Head Point, Waverton.

Pada tanggal 28 Desember, saya berangkat melakukan survei lokasi. Saya pun berjalan kaki dari Luna Park (taman kesukaannya Big A), Milson Point, North Sydney dan Waverton. Begitu sampai Waverton, saya menekan tombol shutter kamera saya, lalu dalam hati memutuskan untuk motret NYE dari Waverton, tepatnya di Ball Head Point. Sebuah pemandangan di mana saya bisa melihat dengan jelas Harbour Bridge dan City Skyline dalam satu bingkai.


Meskipun saya sudah mantap dengan Waverton, saya masih saja mencari-cari lokasi lain. Teman-teman Aussie saya bilang kalo motret dari Botanical Garden itu bagus, namun bayar. Nah yang gratis di Mrs Macquarie. Jadi saya pun berangkat ke Mrs Macquarie untuk memuaskan rasa penasaran saya. Selidik punya selidik, pemkot Sydney menyebutkan bahwa tempat tersebut mampu menampung 17.000 orang. Wahhhh,, lha ya modar saya. Saya terjebak antrean sepanjang 3 kali lapangan bola. Namanya juga penasaran, mengapa semua orang pergi ke sana? Tiga jam antre berakhir dengan keluh kesah. Meskipun sudah datang pukul 10 pagi untuk antre, ternyata begitu masuk Mrs Macquarie saya tidak mendapatkan titik yang jelas untuk motret kembang api. Terlalu banyak pohon dan juga area terbaik untuk motret kembang api hanya bisa diakses oleh rekan-rekan media.

Antrean yang luar biasa panjang di Mrs Macquaries.
Suasana di Mrs Macquaries yang sangat padat, hampir 17.000 Sydneysiders berkumpul di sini.
2 wisatawan yang datang terlambat tampak memandangi antrian yang luar biasa panjang di Mrs Mcquaries.

Pukul 1 siang saya pun bergegas ke Waverton. Saya tidak sendirian, banyak Sydneysiders yang memutuskan untuk pindah tempat. Perlu waktu 1 jam untuk mencapai Waverton, dari stasiun St James oper ke stasiun Wynyard lalu naik kereta jurusan Northen Area. Begitu sampai stasiun Waverton, kecepatan jalan kaki saya tambah agar cepat sampai Ball Head Point. Melihat orang-orang bawa tenda dan perlengkapan piknik, semakin cepat pula langkah saya. Maklumlah, saya tidak ingin berdesak-desakan lagi seperti di Mrs Macquarie.

Tenda biru ini mengingatkanku pada kemah di Lane Clove bersama keluarga Precils.
Suasana di Ball Head Point, Waverton, damai karena tidak seramai Mrs Macquaries.
Suasana menjelang senja di Ball Head Point, Waverton.

Begitu sampai di Ball Head Point, hati saya berkata “Syukur Alhamdulillah…” karena titik atau lokasi yang saya incar tidak ditempati orang lain. Tak lama kemudian, saya mendirikan tenda darurat dari Tripod dan sarung, karena suhu udara saat itu cukup menyengat, yaitu 28 derajat Celsius. Tenda pun berdiri dan hati saya senang, tinggal menunggu selama 10 jam untuk motret kembang api NYE 2013. Dengan berbekal roti untuk makan siang dan nasi rendang untuk makan malam, saya pun kemah darurat di Ball Head Point, SENDIRIAN! Arghhh. Tak lama setelah tenda saya berdiri, hadir 1 keluarga dan mendirikan tenda di sebelah tenda saya. Si Ayah dari keluarga tersebut bilang bahwa di sini sangat nyaman buat keluarga, tidak perlu berdesak-desakan mencari tempat, bebas alkohol dan yang paling penting dapat pemandangan yang bagus. “We’ve been here for 3 years with the same spot, this spot is really amazing…” kata si Ayah. Buat keluarga Precils, Ball Head Point bisa menjadi “jujukan” untuk tahun baru selanjutnya.

Tenda darurat saya yang kecil nan mungil.
Pilot perang berpengalaman asal Australia, Matt Hall, memamerkan kebolehannya menerbangkan pesawat aerobic lengkap dengan semburan gas “yang tumben tidak berwarna”, yang menghiasi langit senja kota Sydney.

Penantian selama berjam-jam akhirnya terbayar saat Kembang Api Keluarga menghiasi langit Sydney pada pukul 21.00 selama 15 menit dan juga Kembang Api Tahun Baru pada pukul 00.00  selama 20 menit. 

Family Firework yang muncul pukul 21.00.
Family Firework yang muncul pukul 21.00.
Family Firework yang muncul pukul 21.00.


Selamat Tahun Baru 2013 dari Sydney.

2w_^
~ Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Baca juga blog pribadinya tentang tips dan trik fotografi di http://fototiptrik.blogspot.com.au

 

Vivid Sydney 2012: Festival Cahaya Yang Menghangatkan Musim Dingin

Salah satu Papan informasi Vivid Sydney 2012

Vivid Sydney adalah festival tahunan yang diadakan tiap musim dingin. Tahun ini berlangsung dari tanggal 25 Mei – 11 Juni 2012.

Festival ini diadakan oleh pemerintah setempat sebagai salah satu program “Destination NSW”, kalau di Indonesia mirip seperti BBJ (Bulan Berkunjung Jember), namun skala dari Vivid Sydney adalah Internasional. Direktur utama Vivid Sydney, Anthony Bastic, menyatakan bahwa Vivid Sydney melibatkan pelaku-pelaku seni dari Perancis, Polandia, Hong Kong, Skotlandia, Amerika, Brazil, Singapura, New Zealand serta Australia. “Vivid Sydney didukung oleh pemerintah New South Wales (NSW) dan sponsor utama untuk menghadirkan kolaborasi kreatif dari 75 seniman tahun ini,” ujar Antony Bastic dalam pers release

Gedung Costum House disulap menjadi sebuah tontonan visual yang menarik.
Gedung MCA menjadi salah satu arena Vivid Sydney yang paling banyak mengundang perhatian pengunjung.
Seorang pengunjung mengabadikan Vivid Sydney dengan iPadnya.

Sementara Wakil Pertama Deputi NSW menyatakan bahwa Vivid Sydney merupakan panggung industri kreatif untuk menghibur masyarakat dan mendatangkan turis. “Tiga pilar dalam Vivid Sydney, Cahaya, Music dan Ide digabungkan untuk merayakan kehadiran sebuah industri kreatif yang profesional untuk Australia dan seluruh dunia,” ujarnya.

Gabungan antara teknologi dan seni menciptakan suasana yang benar-benar vivid di Circular Quay dan daerah The Rock. Festival ini dihadirkan untuk semua umur. “Wow its very interesting, look the Opera House is melting, its cool,” komentar Tiffany, salah satu pengunjung dari Taiwan. Lain lagi komentar dari nenek yang berada di sebelah saya waktu itu, “I’m going to see this Vivid from Cruise and it will be nice,” ucapnya sembari mengeluarkan kameranya. 
Sydney Opera House yang seakan-akan meleleh menjadi daya tarik tersendiri.
Sydney Opera House  berubah menjadi layar raksasa yang mempertontonkan aksi teatrikal seorang perempuan.
Gedung-gedung perkantoran turut memeriahkan Vivid Sydney 2012.
Tampaknya pemerintah NSW Australia benar-benar tahu caranya menarik wisatawan untuk datang ke Sydney. Yang jadi catatan adalah Vivid Sydney hanyalah secuil festival yang diadakan tiap tahunnya. Masih banyak festival kelas dunia yang akan hadir di Sydney. Semakin banyak festival berkelas, semakin banyak pula kemungkinan wisatawan asing akan datang.
Saya berharap sektor pariwisata di Indonesia mengadopsi sistem ini untuk menarik wisatawan asing dan juga menggeliatkan gairah seni kontemporer ke ranah area publik.

Tetap Semangat
2w_^

~ Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Baca juga blog pribadinya tentang tips dan trik fotografi di http://fototiptrik.blogspot.com.au

 

Tips Memotret Firework dengan Kamera Poket

Where are you Katy Perry???” teriak seorang pemuda di Darling Harbour Sabtu malam kemarin. Wah saya jadi penasaran, apa betul ada Katy Perry di Darling Harbour. Kebetulan setelah mengunjungi pameran foto di Kenshington street bersama teman saya Tiffany Sabtu malam kemarin, kami mampir ke Darling Harbour. Kami heran kenapa ramai sekali. Ternyata orang-orang menantikan Firework bukan Kety Perry. Sialnya, saya tidak membawa kamera. Firework mengingatkan saya kepada assignment yang diberikan ibu Editor. Beruntung Tiffany bawa kamera poketnya. Kamera poket selalu menjadi penting di saat saat yang genting, anda setuju? Lewat artikel ini saya ingin share bagaimana memotret firework alias kembang api.
Memotret kembang api dengan kamera poket memang susah, apalagi dengan keadaan saya yang serba tidak siap dengan alat perang, tanpa tripod lagi. Namun semua itu bisa diatasin dengan penuh kesabaran dan minimal tahu triknya. Berikut hal-hal yang saya lakukan:
Bertanya. Di Darling Harbour ada banyak fotografer yang ingin memotret firework. Nahh kita harus tanya mereka dimana keluarnya kembang api. Harus tanya ke fotografer yang bawa perlengkapan komplit (asumsikan mereka sudah pernah motret firework di sana sebelumnya), “Where is the firework actually came out???” tanya saya kepada pria dengan kamera 5D markIII. “Over there,” sembari menunjuk tengah pelabuhan, “Can you see the square things in the water? that is the firework machine.” Lega sudah dapat informasinya. Cukup???? Belum. Saya tanya jam berapa dan berapa lama biasanya fireworknya, lalu di jawab “About 8.30 and It’s pretty quick, maybe 5 till 10 minutes i think.” Nahhh itu adalah 3 informasi yang harus diketahui, baik dengan bertanya kepada orang ataupun kepada bung google.
Scouting. Karena sudah tahu tempat keluarnya firework, saya pergi mengelilingi Darling Harbour. Banyak fotografer yang lebih mendekat ke sumber firework, namun yang saya lakukan justru menjauh dari sumber firework, karena kamera poket memiliki lebar lensa hanya 28mm. Setelah melihat-lihat dan keliling-lingling saya akhirnya memutuskan motret firework dari trotoar jembatan dekat jalan raya? Lho?? itu karena posisinya ada di atas Darling Harbour, jadi dengan kamera poket bisa memotret seluruh harbour lengkap dengan firework. Kurang lebih beginilah skema lokasi saya:
Ini adalah ocet-ocetan peta saya sebelum motret. 4 kotak hitam adalah sumber firework dan “x” adalah lokasi saya motret. Dari lokasi saya motret, saya ingin foto firework dengan latar belakang hotel-hotel itu, karena mereka yang gedung yang memiliki lampu-lampu paling menarik.
Mode Kamera. Pada saat itu mode yang saya gunakan adalah Firework, kebetulan ada mode itu di kamera Fuji milik Tiffany. Dasarnya sebenarnya Lowlight mode, jadi kamera poket akan menangkap cahaya yang lebih banyak di malam hari. Namun konsekuensinya adalah kamera tidak boleh goyang sedikitpun. Ganti mode Single Shot ke Continuous Shot, ini wajib, biar sekali jepret dapat lebih dari 1 foto.
Tripod. Alat ini mutlak dipakai untuk memotret firework. Sayangnya, malam itu saya tidak bawa tripod. Mau tidak mau saya harus hand-held. Sangat susah, selain dingin, truk-truk yang lewat bikin trotoar goyang. Tidak kurang akal, pagar pembatas trotoar saya pakai sebagai tripod. Karena posisinya pagar sedikit di atas pundak saya dan memiliki permukaan yang agak rata, saya bisa menaruh kamera poket.
Sabar. Kamera poket memiliki shutter leg seper sekian detik, jadi anda harus sabar dalam menekan shutter kamera. Ikuti alur keluarnya firework, pasti anda akan mendapatkan irama untuk memencet shutter. Pencet shutter sesaat setelah firework keluar dari kandangnya untuk mendapatkan letusan firework di langit. Kalau ngawur bisa-bisa seperti hasil-hasil saya berikut ini:
Foto-foto diatas tampak kacau juga karena operator fireworknya terlalu cepat mengeluarkan kembang apinya πŸ™ *pembelaan* hohoo, anyway ada 1 saja foto bagus dari sekian banyak foto firework akan membuat saya senang. Apakah ada yang bagus dari jepretan saya di malam nestapa itu? ADA DONKKKK, ini dia penampakannya:
Hasil maksimal dari buah kesabaran, tapi tetep menyesal tidak membawa tripod dkk. Hiks hiks hiks.
Anyway, setelah 10 menit langit kembali normal dengan ditandai tepuk tangan dari penonton, diantara suara tepuk tangan ada pemuda dengan suara lantang berteriak “I Love You Kety Perry”. Mungkin itu pemuda yang tadi kali ya…
Kalau seandainya berangkat dengan persiapan matang,selain hal-hal diatas, ada beberapa hal berikut yang akan saya lakukan:
  1. Lihat foto-foto keren firework yang serupa di internet lalu cari tahu kira-kira lokasi motretnya si fotografer. 
  2. Bawa perlengkapan perang, seperti tripod, baterei cadangan dan memori cadangan.
  3. Karena firework selalu malam hari, sangat dianjurkan bawa jaket yang tebal biar tidak kedinginan.
  4. Bertanya kepada fotografer atau orang-orang di sekitar area firework tentang detail firework.
  5. Sabar dalam memotret firework.
  6. Tetap konsentrasi motret walau kilauan cahaya firework yang amat keren di hadapan anda.
Special thanks to Tiffany Gaw and Fujifilm FinePix F50fd
note: semua foto dalam artikel ini saya Adjust: Auto Contrast dan Auto Level.

Semoga Bermanfaat
2w_^

~ Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Tulisan ini pertama kali dimuat di blog pribadinya: http://fototiptrik.blogspot.com.au

Ps: Baca pengalaman Radityo memotret kembang api malam tahun baru Sydney 2013, di sini.

Family Camping at Lane Cove National Park Sydney

Keluarga kami & tenda kesayangan di Lane Cove NP. Foto oleh Radityo Widiatmojo
Ternyata pengalaman dua kali kemah dengan keluarga dan teman-teman di Sydney tidak membuat kami kapok, malah ketagihan. Untuk kemah ketiga kali ini kami memilih mendirikan tenda di lokasi yang dekat saja dengan kota, yaitu di Lane Cove National Park.
Lokasi Taman Nasional Lane Cove ini dekat sekali dengan pusat kota Sydney, hanya 11 km ke arah barat laut kota. Lane Cove bisa dicapai dengan mobil atau dengan naik kendaraan umum. Stasiun kereta terdekat dari Lane Cove adalah North Ryde. Banyak kegiatan yang bisa dilakukan di Lane Cove yang merupakan paru-paru kota Sydney, antara lain: bushwalking (trekking), bird-watching, piknik, barbekyu, bersepeda atau aktivitas sungai seperti naik perahu, kayak atau kano. Untuk masuk ke taman nasional ini dikenakan biaya $7 per mobil. Di dalam Lane Cove tersedia fasilitas bangku piknik dan tempat-tempat yang bisa disewa untuk mengadakan gathering. Ada juga persewaan sepeda dan perahu.
Untuk keluarga yang ingin menginap di Lane Cove ini tersedia beberapa pilihan akomodasi yang dikelola oleh Lane Cove River Tourist Park. Seperti umumnya Holiday Park di Australia, LCRTP ini menyediakan akomodasi berupa kabin, tempat caravan dan tempat berkemah. Ada tambahan akomodasi spesial untuk mereka yang ingin berkemah di alam terbuka tapi malas mendirikan tenda sendiri, yaitu Luxury Camping atau Glamping (Glamour Camping). Website kemping glamour yang tarifnya lebih mahal dari hotel ini bisa dicek di sini.
Kami yang hidupnya sederhana inginnya camping yang biasa-biasa saja, menyewa tempat untuk mendirikan tenda kami sendiri. Tarif camp site di Lane Cove adalah $37 per malam untuk unpower dan $39 per malam untuk powered alias ada colokan listriknya. Kami yang hidupnya tidak bisa berpisah dengan gadget tentu memilih powered site :p Dekat dengan alam boleh, tapi handphone tetap harus nyala dong πŸ™‚ Satu camp site bisa untuk mendirikan tenda yang cukup untuk enam orang dan satu tempat mobil yang bisa diparkir di pinggir tenda persis. 
Keluarga petualang yang ingin menghemat anggaran akomodasi ketika berlibur di Sydney bisa mempertimbangan camping ini sebagai alternatif penginapan. Fasilitas yang tersedia cukup bagus dan nyaman, seperti kamar mandi dan toilet umum dan juga dapur umum. Biasanya di lokasi camping juga ada taman bermain dan kolam renang.

Lokasi kemah kami dan teman-teman di Lane Cove National Park
Di tempat kemah kami sebelumnya, dua-duanya dekat dengan pantai sehingga anak-anak bisa bermain air di hari Sabtu. Kami biasanya berkemah dua malam, berangkat Jumat sore dan kembali Minggu siang. Di hari Sabtu, kami punya waktu seharian untuk beraktivitas. Pilihan aktivitas di Lane Cove ini lumayan banyak. Atas saran seorang teman yang sudah biasa main di taman nasional ini, kami bushwalking dari camp site ke site no.13, bermain kayak dan barbekyu-an untuk makan siang.

Lokasi No.13 ini cukup luas. Ada lapangan rumput yang bisa dibuat main bola, bangku-bangku kayu untuk piknik dan bantaran sungai yang cocok untuk meluncurkan kayak. Fasilitas piknik ini juga dilengkapi tempat parkir mobil dan toilet umum yang bersih. Anak-anak dan Bapak-Bapak (dan juga Si Om) bergantian mencoba kayak yang dibawa oleh seorang teman kami. Sungai Lane Cove ini airnya tenang. Beberapa kali kami melihat perahu dan kano lain yang melintas.

Little A main bola, tetep pakai dress pinky :p
Big A dan Si Om main kayak di Lane Cove river

Menjelang makan siang, kami mulai menyalakan mesin barbekyu portabel berbahan bakar gas. Saya selalu senang kalau ada acara barbekyu seperti ini karena yang bertugas masak adalah Bapak-Bapak. Sementara itu, Ibu-Ibu bisa ngobrol karena anak-anak juga asyik bermain dengan teman-temannya. Saya biasanya kebagian membuat salad sayuran yang mudah banget karena tinggal memotong-motong sayuran segar dan menuang salad dressing. Salad sayuran andalan saya adalah campuran iceberg lettuce, coss lettuce, daun rocket yang agak pahit, baby spinach yang manis, grape tomatoes dan timun Lebanon. Kadang salah ini saya campur dengan avokad kalau sedang tidak mahal πŸ™‚ Dressing favorit saya adalah Italian dressing yang terbuat dari cuka dan Italian herbs.

Piknik di bawah pohon teduh di Lane Cove NP

Apa menu kemah yang kalian ingat ketika pramuka dulu? Mie instant dan kornet? Atau sarden dan mackarel kalengan? Di sini, menu standar kemah adalah daging barbekyu plus salad segar. Di Kiama, kami bakar-bakar ikan, sementara di Lane Cove kami membakar daging domba dan daging sapi. Tinggal di Aussie membuat kami kreatif membuat bumbu rendaman untuk barbekyu. Si Ayah juga punya resep rahasia untuk merendam daging steak ini, dengan bahan dasar kecap manis πŸ™‚ Tanpa bumbu istimewa pun biasanya daging domba dan sapi dari Australia ini sudah cukup enak dan cepat empuk. Apalagi dengan campuran bumbu spesial dan kecap manis dari Indonesia. Hmm, rasanya oke banget, dimakan dengan salad segar. Nggak pakai nasi juga sudah kenyang.

Dibandingkan dengan tempat kemah kami sebelumnya, di Narrabeen dan Kiama, fasilitas di Lane Cove ini paling juara. Dapur umum dekat sekali dengan lokasi tenda kami, hanya menyeberang jalan kecil. Dapur ini buka 24 jam karena tidak ada pintunya πŸ™‚ Ini memudahkan kami yang pingin ngopi di pagi hari atau tiba-tiba lapar tengah malam :p Di dapur tersedia fasilitas kompor gas dua tungku, kulkas, air panas dan tempat cuci piring. Alat-alat masak seperti panci, wajan dan juga rice cooker harus kita bawa sendiri. Dapur yang lumayan luas ini juga dilengkapi dua pasang meja dan kursi piknik panjang, cocok untuk tempat nongkrong kami. 
Kamar mandi dan toilet juga cukup bersih dan nyaman. Tiap pagi sekitar jam 9-10, kamar mandi ini ditutup untuk dibersihkan. Pengumuman jadwal membersihkan kamar mandi ini dipasang di pintu sehingga kami bisa siap-siap untuk mandi lebih pagi.

Kemah kali ini juga merupakan debut chef Radityo yang aslinya adalah fotografer. Bakatnya memang dobel-dobel πŸ˜€ Tiap pagi kami disuguhi sarapan istimewa: nasi goreng teri di hari pertama dan nasi mawut dari sisa-sisa makanan semalam, lengkap dengan sambal bajak dan sambal kecap.

Si Om yang merangkap jadi chef di camp site kami
Kami tidak tahu apakah ini bakal menjadi pengalaman kemah terakhir kami di Australia. Big A yang suka sekali berkemah selalu bertanya-tanya, di mana nanti kemahnya kalau sudah pindah ke Indonesia? Apakah di sana ada toilet dan kamar mandi bersih juga? Hmm, ada yang bisa bantu jawab?

~ The Emak

Picasso Mampir ke Sydney

Art Gallery of NSW. Foto oleh Anindito Aditomo
Kami bukan keluarga yang paham tentang seni, tapi ketika ada pameran karya Picasso di Art Gallery of NSW, kami menyempatkan diri berkunjung. Kapan lagi bisa mengajak anak-anak melihat karya asli Picasso yang khusus didatangkan dari museum di Paris sana?
Di Sydney, pameran karya seni dikemas menarik sehingga orang-orang awam yang tidak begitu mengenal seni pun bisa menikmatinya. Biasanya ada juga program khusus untuk anak-anak, melatih mereka mengapresiasi seni sejak kecil, dengan cara yang menyenangkan.
Meskipun pameran seni umum dikunjungi sydneysider, saya tetap terkejut melihat keramain galeri seni ketika kami berkunjung. Kami datang Sabtu sore dan susah sekali menemukan tempat parkir. Sampai di dalam lobi, ramainya galeri seni ini sudah seperti pasar, atau Mal di Indonesia. Ternyata di galeri seni ada program “Midnight Art”, mereka buka sampai tengah malam. Saya jadi ingat di Indonesia juga ada program-program tengah malam seperti ini, tapi sayangnya adanya midnight sale, bukan midnight art :p Di Sydney, Mal tutup jam lima sore, makanya orang-orang menghabiskan malam di galeri seni.
Art Gallery of NSW adalah salah satu dari tempat wisata di Sydney yang saya rekomendasikan untuk dikunjungi. Letaknya di dekat Botanic Garden dan The Domain. Sekitar 15 menit jalan kaki dari kota, atau dari stasiun St James (Hyde Park). Biaya masuknya gratis, sudah bisa melihat koleksi permanen, seperti lukisan dan instalasi dari Australia, Eropa, Asia dan Aborijin. Kalau ingin melihat pameran khusus, ada biaya masuk khusus pula. Picasso Exhibition ini biaya masuknya $25 untuk dewasa dan $18 untuk pelajar dan anak-anak.
Big A sudah pernah ke pameran Picasso bersama rombongan dari sekolah. Mereka diajari mengapresiasi seni dengan booklet khusus yang didesain untuk anak-anak. Booklet ini seperti lembar kerja siswa, yang memberi detil tentang lukisan, patung dan instalasi tertentu, memberi pertanyaan-pertanyaan yang menggelitik dan menyuruh siswa untuk mereproduksi karya picasso atau mengembangkan lukisan sesuai imajinasi mereka. Meski sudah pernah ke sini, Big A tetap semangat untuk melihat pameran ini lagi, untuk menceritakan pengalamannya ke Si Ayah.
Begitu masuk ke ruang pameran, kami disambut oleh tulisan di dinding: I paint the way some people write their autobiography. The paintings, finished or not, are the pages from my diary ~ Picasso. Tulisan ini seolah mengantar kami memasuki dunia pikiran Pablo Picasso. Area pameran dibagi menjadi 5 ruang yang memajang karya-karya Picasso (1881-1973), seniman dari Spanyol ini, dari awal dia memasuki dunia seni sampai karya di akhir hayatnya. Di ruang pertama, suasana masih ramai sekali. Jangankan bisa melihat lukisan dari dekat, mengintip sekilas saja tidak bisa karena bule-bule berbadan besar menghalangi pandangan kami, dan stroller Little A membatasi gerak kami. Duh, saya sempat frustasi karena mencoba mendengarkan podcast yang sudah saya unduh dari rumah saja tidak bisa, konsentrasi terganggu Little A yang mood-nya masih jelek banget.
Di pameran ini, tidak ada guided tour-nya, tapi pengunjung bisa mengunduh gratis podcast tentang karya Picasso dari website galeri seni. Ada dua macam podcast: untuk dewasa dan untuk anak-anak. Sudah bisa ditebak, podcast untuk anak-anak lebih menyenangkan :p Isi podcast untuk anak-anak adalah pengenalan sekilas karya Picasso, latar belakang pembuatannya dan kemudian pertanyaan-pertanyaan yang menggelitik untuk mengapresiasi karya tersebut. Misalnya untuk lukisan Picasso di awal karirnya, podcast menanyakan pilihan warna yang digunakan, apakah termasuk warna yang hangat atau dingin? Apakah lukisan ini dibuat di waktu senang atau sedih? Sementara podcast untuk dewasa isinya lebih kompleks, selain menceritakan latar belakang pembuatan karyanya, juga membahas teknik yang digunakan, beserta politik di balik karya tersebut. Di awal-awal karirnya, karya Picasso terpengaruh oleh karya suku-suku primitif di Afrika. Ketika itu, karya seperti itu tidak dianggap seni sama sekali oleh masyarakat Eropa yang masih mengagungkan keindahan dan kemegahan. Karenanya, karya-karya Picasso dianggap sebagai karya alternatif di zamannya. Kadang saya tidak begitu paham dengan isi podcast untuk dewasa. Mungkin memang level apresiasi seni saya masih setingkat anak-anak πŸ™‚

Little A belajar membaca. Foto oleh Anindito Aditomo.
Suasana foyer Galeri Seni NSW. Foto oleh Anindito Aditomo.
Setelah menghirup napas panjang dan menenangkan diri, saya mencoba menaikkan mood Little A dengan melontarkan pertanyaan-pertanyaan sesuai minatnya. Lukisan pertama yang kami ‘bahas’ adalah ‘Three figures under a tree‘. Saya bertanya, “Lihat, ada berapa orang di lukisan itu? Dua ya?” Ini adalah trik kuno untuk menarik perhatian anak-anak: sengaja bicara salah sehingga anak-anak tertarik untuk membenarkan. Little A langsung protes, “No, Mommy. It’s three people. Look, one, two, three.” Hehe, it works all time. Setelah itu kami membahas warna-warna yang dipakai. Saya bertanya ke Little A apakah dia suka dengan warna yang dipakai Picasso. Jawaban Little A mengagetkan saya: “I think they need a bit of sparkle.” Memang lukisan itu agak suram, warnanya hijau tua, coklat dan hitam. Memang maksudnya Picasso ingin melukis hutan. Kemudian ketika ditanya apa yang sedang dilakukan orang-orang itu, Little A menjawab: “I think they are looking for spiders.” Wow, menarik sekali mengetahui apa yang ada dipikirkan oleh anak kecil ketika melihat sesuatu. Sudut pandangnya berbeda dengan orang dewasa. Sejak lukisan pertama yang sukses kami bahas ini, saya memulai perjalanan apresiasi seni dengan Little A yang jauh lebih menarik daripada kalau saya hanya melihat pameran sendiri dan mendengarkan isi podcast.
Ruang berikutnya adalah karya Picasso dengan gaya Kubisme. Big A sudah sibuk sendiri berdiskusi dengan Si Ayah, sementara saya kembali mencoba melontarkan pertanyaan-pertanyaan ke Little A. Di ruang Kubisme ini, selain dipajang lukisan-lukisan Picasso yang terinspirasi oleh sahabatnya, Cezanne, juga dipajang instalasi dengan tema gitar, mandolin dan biola. Konsep Kubisme adalah mengambil bentuk geometri asal dari benda-benda, misalnya kotak dan lingkaran, kemudian menyusun kembali bentuk-bentuk tersebut seperti pecahan puzzle. Big A sangat tertarik dengan lukisan “Man with a Guitar” yang tampak seperti kolase. Saya sendiri tidak paham dengan lukisan itu πŸ™‚ Little A, ketika mendapati instalasi gitar Picasso, berkata, “the guitar is broken. It can’t make music.” Mengomentari karya kubisme yang lain, Little A bilang, “It’s not a guitar, it’s an aeroplane.” Hmm, saking canggihnya kubisme Picasso, sampai gitar dikira pesawat :p
Semakin lama, Little A semakin menikmati pameran ini. Dia terutama senang dengan lukisan istri-istri Picasso: Portrait of Olga in an armchair (istri pertama), Portrait of Dora Maar (istri kedua) dan Jacqueline with Crossed Hands (istri ketiga). Tidak usah dibahas Picasso gonta-ganti istri, seniman ini :p Lukisan-lukisan ini mempunyai perpaduan warna yang menarik dan menggambarkan karakter model yang dilukis dengan khas. Portrait of Dora Maar adalah lukisan favorit saya di pameran ini, Picasso menggabungkan aspek kubisme, surrealisme dan warna yg ekspresif. Kalau Little A, sudah jelas membahas fesyen dan gaya, sesuai minatnya. Dia membandingkan gaun yang dipakai Olga yang ‘flowery’ dengan gaunnya sendiri yang ‘fruity’. Sementara ketika melihat Dora, Little A berteriak, “Look Mom, she has colorful hair and colorful nails too.”
Selain lukisan, ada beberapa karya patung surealis yang dipamerkan. Patung surrealis yang menggambarkan manusia dengan bentuk aneh-aneh ini sangat memesona. Little A sampai turun dari stroller dan lama memperhatikan patung-patung tersebut. Sudah pasti, diskusiku dengan Little A jadi tambah seru. “Look, Mom, this man doesn’t have ears.” Memang patung-patung manusia aneh ini ada yang tanpa telinga, ada yang berhidung raksasa dan ada yang matanya di samping kepala. Karya surealis ini adalah contoh bagus sebuah karya seni tidak harus ‘indah’ atau realis. Saya berharap, setelah melihat dan mengapresiasi bentuk-bentuk ‘tidak sempurna’ dari Picasso ini, anak-anak merasa ‘dibebaskan’ ketika berkreasi nanti. Nggak perlu selalu menggambar, melukis atau membuat patung dg ‘bentuk sempurna’ atau realis. Remember when we saw Picasso? Saya ingin The Precils nanti tidak takut untuk berkreasi meski hasilnya ‘jelek’ atau tidak realis. Tentu bukan itu ukuran bagus tidaknya sebuah karya seni.

Seperti yang dibilang Picasso: “When I was a child, I could draw like Raphael, but it took me a lifetime to learn to draw like a child.”

“Three Figures under a tree” Foto oleh Radityo Widiatmojo
“The Race” Foto oleh Radityo Widiatmojo
“Jacqueline with Crossed Hands” Foto oleh Radityo Widiatmojo

Ketika Little A mau jalan dengan Si Ayah, saya punya kesempatan menikmati karya-karya Picasso sendirian. Ada satu ruangan yang memajang karya-karyanya yang secara simbolis menentang perang. Saya miris melihat karya-karya ini, sejatinya tidak akan ada pihak yang menang dalam perang. Lukisan ‘Massacre in Korea’ membuat saya tertegun dan berharap kejadian itu tidak nyata.

Selesai menikmati karya-karya Picasso, kami digiring menuju kios yang menjual pernak-pernik Picasso. Untuk kenang-kenangan, kami membeli beberapa kartu pos yang harga satuannya $1,95. Sebenarnya saya ingin sekali membeli poster lukisan favorit saya, Portrait of Dora Maar, sayang sekali harganya $25, hiks.

Saya sangat puas mengunjungi pameran Picasso ini. Lebih senang lagi karena karya-karya Picasso termasuk yang bisa dinikmati oleh anak-anak. Sampai rumah, saya jadi tertarik mengetahui tentang karya-karya Picasso yang lain. Setelah saya google, ternyata banyak lukisan Picasso yang lebih bagus daripada yang saya lihat di pameran. Padahal kata panitia, pameran Picasso ini istimewa karena merupakan koleksi Picasso yang dia simpan sendiri dan tidak dijual kepada orang lain. Kata Si Ayah, itu sama saja dengan koleksi yang tidak laku. Whoa!
Jadi gimana nih, mungkin memang harus main ke Musee National Picasso Paris Perancis untuk melihat koleksi yang lain?
~ The Emak

Seafood Segar di Sydney Fish Market

Suasana piknik akhir pekan di luar Sydney Fish Market
Orang Aussie gemar sekali makan seafood. Tentu saja, tempat terbaik untuk mendapatkan makanan laut yang paling segar adalah Pasar Ikan.
Konon, Sydney Fish Market adalah pasar ikan terbesar kedua di dunia setelah Tsukiji, pasar ikan di Tokyo, Jepang. Saya sih kurang percaya :p Tapi mungkin karena tidak menjelajah seluruh pasar ikan ini ya, hanya bagian toko dan restorannya saja. Mungkin kalau ikut tur untuk melihat pelelangan ikan di pagi hari, baru akan tahu seberapa besar Sydney Fish Market ini.
Cara terbaik untuk menuju ke Pasar Ikan adalah naik trem atau light rail dari stasiun Central, Paddy’s Market atau Darling Harbour dan turun di halte Sydney Fish Market. Dari halte tinggal naik tangga menuju jalan raya dan menyeberang. Sudah dua kali ini saya memanfaatkan trem untuk ke Sydney Fish Market. Di hari Minggu, keluarga yang membawa anak-anak cukup membayar AU$2,50 per orang untuk naik kendaraan umum seharian, termasuk trem ini. Bagi pecinta seafood, mengunjungi Sydney Fish Market ini wajib dimasukkan dalam itinerary.
Begitu memasuki kawasan pasar, ada aroma khas ikan dan udara yang asin, namun tidak terlalu menyengat. Di depan pasar ada tempat parkir luas dan kafe-kafe yang menyediakan masakan laut (tentu saja!) di sekelilingnya. Pada akhir pekan, suasana di pasar ikan ini ramai sekali. Pasar ini tidak hanya melayani pembelian hewan laut dalam partai besar, namun juga melayani eceran dan bahkan dianggap sebagai sarana rekreasi oleh warga Sydney. Begitu masuk, toko-toko hewan laut segar berjajar rapi menjajakan tangkapan mereka hari ini. Harganya hanya sedikit lebih murah daripada toko ikan di supermarket, tapi kesegarannyalah yang menjadi nilai plus. Meski murah, saya tidak berbelanja ikan mentah di sini karena terus terang saja, nggak bisa dan nggak biasa memasak ikan-ikanan πŸ™‚
Selain toko ikan segar, ada juga toko ikan yang menjadi satu dengan restoran. Pengunjung bisa duduk dan makan di meja-meja kecil ala warung yang ditaruh di depan toko. Kalau berkunjung ke sini di akhir pekan, siap-siap aja antri tempat duduk dan antri mendapatkan makanan. Saya kurang suka duduk berempetan di warung yang ada di dalam pasar ini karena rasanya sumpek dan tentu saja masih ada bau ikan segarnya. Herannya, tetap banyak tuh yang mau antri beli dan antri mendapatkan meja di sini. Mungkin seafood-nya memang enak dan murah ya.
Yang merasa sumpek di dalam pasar, bisa beli makanan di restoran dan mencari tempat terbuka di belakang. Di sini, menghadap ke Blackwattle Bay dengan latar belakang jembatan ANzac, ada tempat piknik dari rumput buatan dan ada bangku-bangku piknik di sepanjang dermaganya. Kalau datang pagi-pagi, kita bisa memilih duduk di bawah atau di bangku sambil menikmati makanan laut segar. Menjelang jam makan siang, tempat ini sudah penuh dengan para pecinta seafood. Makan seafood segar di tempat terbuka memang enak, tapi siap-siap saja diganggu oleh burung-burung bangau dan camar yang ikut mencari makan siang πŸ™‚
ikan segar hasil tangkapan hari ini

Ketika mengunjungi pasar ikan ini kedua kalinya, kami datang terlalu siang dan sudah tidak mendapat tempat lagi, baik di luar maupun di dalam. Akhirnya kami memilih makan di Doyles, restoran paling keren (dan paling mahal) yang letaknya di pojokan pasar ikan ini. Tempatnya nyaman, tidak terlalu sumpek dan tidak bau, dan bisa duduk di luar kalau mau. Gapapa deh coba-coba yang mahalan sedikit, sekali ini aja πŸ™‚ Doyles sudah menjadi restoran seafood legendaris di Sydney. Cabang utama restoran Doyles di di Watson Bay buka sejak tahun 1885 dan sudah melayani warga Sydney sampai lima generasi.
Menu andalan Doyles adalah Seafood Platter mereka yang harganya AU$ 105. Tentu saja pilihan ini tidak terjangkau di kantong kami, hiks. Isi dari Seafood Platter ini lengkap banget, segala macam makanan laut andalan mereka yang dimasak panas maupun dingin: Lobster Mornay, King Prawns, Crab, Oysters, Smoked Salmon, Calamari Rings, Prawn Cutlets, Fish & Chips. Kami cuma bisa mengucap ‘wow’ dan menelan ludah ketika pelayan membawakan sepiring besar seafood ini ke… meja sebelah kami :p Setelah menghitung-hitung uang di kantong, kami memesan dua macam menu: B.B.Q Seafood Plate (w Calamari, Prawns, Scallops, Fish & Chips) dan Western Australian Lobster Mornay & Chips. Total habis AU$ 47. Minumnya cukup air keran πŸ™‚
The Precils makan dengan lahap, mungkin karena sejak tadi menahan lapar menunggu pesanan kami datang. Saya yang jarang makan di restoran tidak bisa membandingkan rasa seafood ala Aussie di Doyles ini dengan masakan dari restoran lain. Hanya saja saya membayangkan dengan harga segitu, berapa orang yang bisa saya traktir di warung Ikan Bakar Galunggung, langganan kami di Malang, Jawa Timur. Ikan bakar kecap dan sambal terasi dari Indonesia jauh lebih nikmat sebenarnya daripada masakan ini. Tapi sementara di Sydney, mari kita nikmati saja kesegaran ikan hasil tangkapan hari ini.

~ The Emak

Happy 80th Anniversary, Sydney Harbour Bridge!

Anak-anak mendapat balon gratis di perayaan ini
Masih segagah ketika diresmikan tahun 1932, Jembatan Sydney Harbour yang menjadi ikon kota Sydney ini berulang tahun yang ke-80. Warga Sydney yang tidak melewatkan kesempatan untuk berpesta, menggelar piknik di taman ‘bawah jembatan’ untuk merayakan ulang tahun The Coathanger ini.
Minggu pagi yang mendung dan gerimis sempat menyurutkan niat kami untuk ikut berpesta merayakan ulang tahun si jembatan bersama warga Sydney lainnya. Untungnya cuaca mulai membaik di siang hari, matahari pun mulai nampak menggeser awan-awan kelabu. Kami naik kereta dari suburb menuju stasiun Milson Point, stasiun di utara Sydney Harbour yang paling dekat dengan lokasi Bradfield Park, tempat acara ini berlangsung. Di hari Minggu, keluarga yang membawa anak-anak cukup membayar AU$ 2,50 per orang untuk naik semua jenis transportasi umum di Sydney, seharian penuh. Jadi rugi kalau nggak keluar rumah πŸ™‚
Agak memalukan sebenarnya, kami yang sudah lima tahun tinggal di Sydney belum pernah secara sengaja main-main ke Bradfield Park. Biasanya mainnya di bagian selatan pelabuhan. Taman Bradfield ini cukup luas, asyik untuk menggelar tikar dan piknik bersama keluarga, atau sekedar duduk bengong menikmati pemandangan Sydney Harbour dan dua ikonnya: Bridge dan Opera House.
Model mengenakan baju vintage
Acara gratis yang digelar pemkot Sydney ini temanya Vintage atau segala sesuatu yang berbau kuno. Ada pameran mobil kuno dan bis zaman bahuela dari Sydney Bus Museum (ya, sampai ada museum-nya segala!), fashion show baju-baju vintage dan dansa-dansi dengan lagu-lagu nostalgia (nadanya persis dengan lagu-lagu zaman penjajahan Belanda dulu). Di acara ini disarankan membawa makanan untuk piknik, tapi ada juga beberapa stand makanan siap saji. Untuk anak-anak, ada permainan Jumping Castle, lukis wajah (face painting) dan balon berbagai bentuk. Semuanya gratis, tinggal antri dengan rapi. Untuk Emak nih, ada gratisan juga berupa kumpulan kartupos dengan gambar foto-foto kuno ketika jembatan ini dibangun. The Emak jelas nggak mau ketinggalan, langsung mengambil dua bungkus :p
Kami menghabiskan waktu dengan makan siang bekal dari rumah, ditemani angin kencang yang menerpa dari tepi pelabuhan. Mewah banget bisa makan siang dengan memandang Sydney Opera House dari kejauhan, meskipun duduknya beralas tikar, hehe. Kenyang makan, Little A pengen dilukis wajahnya. Kami ikut mengantri di tenda yang menawarkan face painting. Lumayan lama ngantrinya, tapi gakpapa karena tertib. Little A minta dilukis kupu-kupu pelangi di wajah, dan senyumnya terus mengembang setelah melihat lukisan cantik wajahnya dari cermin. Selanjutnya, The Precils dan teman-temannya melihat-lihat dan naik bis kuno. Ada tiga bis yang dipamerkan di sini, semuanya model bis tingkat, seperti double decker di London sana.
Saya selalu terkesan oleh keseriusan pemkot Sydney merawat apa yang mereka punyai: jembatan, mobil, bis, dll. Tidak hanya serius merawat, mereka (pemerintah dan warganya) bangga setengah mati dengan ikon dan properti yang dimiliki kotanya. Saking bangganya, selalu ada perayaan ulang tahun untuk Jembatan ini, paling tidak dalam lima tahunan. Saya jadi membandingkan perlakuan kita terhadap Jembatan hasil karya anak bangsa: Ampera dan Suramadu, misalnya. Adakah perayaan ulang tahun untuk ikon kota Surabaya dan Palembang ini? Apakah daerah sekitar jembatan dirawat sebagai ruang publik agar menjadi kebanggaan warga?

Bis tingkat kuno yg dipamerkan. Foto oleh Radityo Widiatmojo.
Mumpung sudah ada di sebelah Utara harbour, kami sekalian ingin berjalan kaki menyeberangi jembatan ini kembali ke Selatan. Ini juga satu hal (gratis) yang belum sempat kami lakukan dalam lima tahun tinggal di Sydney. Tapi lebih baik terlambat daripada tidak mencoba sama sekali. Di sisi jembatan ini ada jalur khusus untuk pejalan kaki. Jalur pedestrian yang lumayan lebar ini, sekitar dua setengah meter nyaman dan aman digunakan, baik untuk dewasa atau anak-anak. Bahkan, stroller atau pram juga bisa digunakan di sini. Untuk memulai menyeberang dari utara ke selatan, kita perlu naik tangga dari dekat stasiun Milson Point. Ikuti petunjuk jalur Cahill Walk, nama trek menyeberang Sydney Harbour Bridge ini.

Ketika memulai naik ke badan jembatan, Little A masih sangat bersemangat dan belum ada tanda-tanda capek. Dia berlarian di jalur pejalan kaki dan menerobos orang-orang yang lewat. Sesekali kami menepi untuk melihat pemandangan dari atas. Jalur pejalan kaki ini aman, terpisah dari jalur mobil, kereta dan sepeda. Ada pagar besi setinggi dua meter di dua sisi demi keamanan, tapi ada celah di ketinggian mata kita (ehm, mata orang bule maksudnya) yang cukup lebar untuk menyorongkan lensa kamera ke luar, sehingga kita bisa memotret keindahan Sydney Harbour (berikut Opera House) dari atas. Di atas jembatan, kami berpapasan dengan beberapa orang yang jogging, lengkap dengan pakaian olahraga dan aksesoris iPod mereka. Banyak juga keluarga dengan anak-anak yang berjalan-jalan santai sambil sesekali berhenti untuk memotret. Belum sampai di tengah jembatan, Little A capek dan meminta duduk di stroller. Untung kami bawa stroller, kalau nggak, harus menggendong anak umur 3 tahun ini.
Bagi yang ingin melihat pemandangan harbour dari atas lagi, bisa mencoba Pylon Lookout di sisi selatan jembatan. Tiket masuknya AU$11 untuk dewasa dan AU$4 untuk anak-anak. Selain gardu pandang, ada juga museum mini dengan display sejarah dibangunnya jembatan ini. Bagi petualang sejati (dan berdompet tebal), sebaiknya mencoba Bridge Climbing, mendaki jembatan ini sampai benar-benar ada di atas. Perlu waktu sekitar tiga jam mulai dari persiapan, naik dan turun lagi. Jangan lupa, siapkan sekitar AU$200-an per orang. Big A ingin sekali mencoba mendaki jembatan ini, tapi saya selalu bilang, “Nabung dulu ya.” πŸ™‚
Trek Cahill Walk ini berakhir di daerah The Rock, perkampungan pertama Sydney di sebelah selatan pelabuhan. Stopwatch Big A berhenti pada angka 30. Lumayan capek juga setengah jam berjalan kaki menyeberangi jembatan ini. Little A yang duduk manis di stroller-nya senyam-senyum melihat kami menghela napas.

Big A menyeberang jembatan ditemani iPod-nya
Pemandangan dari atas jembatan. Foto oleh Radityo Widiatmojo.

~ The Emak

Camping Ala Aussie

Tenda kami di Sydney Lakeside Holiday Park
Di Australia, camping tidak hanya dilakukan oleh Pramuka saja, tapi sudah menjadi gaya hidup keluarga. Berkemah menjadi pilihan hemat untuk mengisi akhir pekan dan liburan sekolah.
Kami pertama kali berkemah bersama delapan keluarga teman-teman ngaji The Precils. Waktu itu kami mencari-cari tempat berkemah di beberapa Taman Nasional di sekitar Sydney. Ternyata semua spot berkemah di bulan Januari sudah penuh. Kata resepsionis, kalau ingin berkemah di musim liburan sekolah (Desember-Januari) harus booking jauh-jauh hari. Akhirnya kami menemukan tempat berkemah di Holiday Park untuk awal bulan Februari, ketika liburan sekolah sudah berakhir. Kemah dua malam di akhir pekan ini cukup berkesan bagi The Precils dan kami, orang tuanya πŸ™‚
Ada dua macam pilihan tempat berkemah di Australia: di Taman Nasional dan di Holiday Park. Untuk mendapatkan pengalaman kemah yang lebih otentik, bener-bener di tengah hutan, Taman Nasional adalah pilihan terbaik. Fasilitas camping di Taman Nasional beragam, dan biasanya lebih terbatas daripada di Holiday Park. Ada yang hanya menyediakan tempat berkemah, toilet, kamar mandi dan unit untuk barbekyu. Tapi ada juga yang fasilitasnya sudah cukup lengkap termasuk colokan listrik, kamar mandi dengan air panas dan fasilitas memasak. Tarif menginap per malam bervariasi, sekitar AU$ 7 untuk dewasa dan AU$ 5 untuk anak-anak. Untuk memesan tempat, biasanya harus menelpon langsung ke ranger/petugas taman nasional tersebut. Klik di sini untuk melihat daftar 220 bumi perkemahan di Taman Nasional NSW.

Matahari pagi di bumi perkemahan
Emak-Emak ngopi dan ngeteh. Anak-anak mana ya? πŸ™‚
Bagi camper pemula, lebih mudah mencoba berkemah di Holiday Park atau kadang disebut juga Caravan Park/Tourist Park. Di Australia, ada ratusan Holiday Park yang tersebar di tiap daerah untuk traveler yang ingin berkemah atau bermalam di caravan. Holiday Park ini juga menyediakan kabin sederhana yang biasanya lebih murah tarifnya daripada motel atau hotel. Ketika road trip di pulau selatan New Zealand, kami dua kali menginap di kabin Holiday Park. Di Australia, cara paling mudah untuk mencari Holiday Park adalah dengan melihat website Big4 yang merupakan jaringan Holiday Park terbesar.
Fasilitas standar Holiday Park adalah kamar mandi, toilet, dapur, laundry, taman bermain dan tempat barbekyu untuk umum. Kadang ada juga Holiday Park ‘mewah’ yang ada kolam renangnya. Fasilitas umum ini digunakan bergantian untuk yang berkemah maupun yang membawa caravan atau yang menyewa kabin sederhana tanpa kamar mandi. Saya yang biasanya alergi sharing kamar mandi dan toilet, ketika camping tidak merasa keberatan lagi. Karena sudah bukan musim liburan, Holiday Park lumayan sepi, sehingga saya tidak harus antri kamar mandi. Semua fasilitas sangat bersih dan nyaman digunakan. Judulnya saja yang ‘camping‘, tapi kami tetap bisa mandi air panas dengan nyaman seperti di rumah :p Bahkan ada kamar mandi khusus dengan bath tub untuk anak-anak. Little A senang banget bisa mandi di sini.

kamar mandinya luas, bersih dan nyaman
Kami, delapan keluarga mendapatkan spot berkemah di Sydney Lakeside Holiday Park, di daerah Narrabeen, kira-kira satu jam bermobil dari tengah kota Sydney ke arah utara. Holiday Park ini kami pilih karena lokasinya yang dekat dengan danau dan pantai, sehingga The Precils nanti bisa main-main air. Ketika memesan tempat berkemah jauh-jauh hari, kami belum tahu ramalan cuaca untuk hari itu. Jadi pasrah dan berdoa saja semoga cuaca cerah dan tidak hujan. Ternyata Sang Pemilik Alam berkehendak lain, tepat di hari pertama kami berkemah, gerimis turun sepanjang hari. Mungkin ini untuk menguji keteguhan hati para Pramuka Siaga ini, hehe. The Precils dan teman-temannya tampak tetap semangat membantu kami mendirikan tenda di tengah gerimis. Kalau bukan demi precils-precils ini, mungkin kami ogah berkemah di tengah hujan πŸ˜€
Untungnya tenda kami lumayan kecil, cukup untuk 4 anggota keluarga kami yang berukuran mini juga. Tenda kami, Retreat 60 Tent, khusus kami beli online di Kathmandu, salah satu toko perlengkapan outdoor yang lumayan terkenal di Australia. Begitu paket tenda ini sampai di rumah, kami langsung mencoba mendirikannya di ruang tamu dan sempat dibuat bermalam beberapa hari oleh The Precils, sampai bosan. Alhasil, tenda berukuran 4,2 x 2,2 m ini tidak menyisakan ruang di lounge kami. Ada untungnya juga tenda ini pernah kami coba dirikan, jadi bisa pasang dengan cepat di tempat kemah.

Tenda kami termasuk mini dibandingkan dengan tenda teman-teman lain. Bahkan ada yang membawa 2 bedroom tent yang bisa muat untuk 6 orang. Kalau tenda serius begini, pasangnya juga lumayan lama. Peralatan camping yang dibawa teman-teman juga canggih-canggih semua, mulai dari sleeping bag (kantung tidur), sleeping mat, air bed (kasur angin), travel pillow, kursi lipat, lentera, meja lipat, esky, kompor portabel dan mesin barbekyu portabel. Memang di Australia, kemah sudah menjadi life-style (gaya hidup) sehingga peralatan berkemah dan segala aksesori-nya yang lucu-lucu gampang dibeli di toko-toko outdoor. Dua toko outdoor yang populer di Australia adalah Ray’s Outdoor dan Kathmandu. Kalau lihat katalog online mereka, rasanya saya juga ingin beli ini itu πŸ™‚

Di Sydney Lakeside Holiday Park, tempat berkemah dijadikan satu dengan tempat parkir Caravan. Setiap keluarga mendapat jatah tempat yang lumayan luas, sekitar 6×8 meter untuk mendirikan tenda dan memarkir mobil di sebelah tenda. Tempat kemah ini berupa lapangan rumput dengan fasilitas kran air dan colokan listrik karena kami memilih Powered Site. Camping ala Aussie ini sama sekali nggak ada susahnya karena ketergantungan kami dengan gadget difasilitasi oleh adanya colokan listrik. Jadi judulnya saja yang ‘camping‘, urusan men-charge gadget tetep jalan terus πŸ™‚

Gadget gak mau ketinggalan ikut camping :p
Setelah malam pertama diguyur hujan, kami bisa tersenyum menikmati cuaca cerah keesokan harinya. Ibu-ibu langsung mojok ngerumpi di bangku taman ditemani teh dan kopi panas. Bapak-bapak, sesuai hobinya, pergi memotret matahari terbit di pantai atau pergi memancing (yang sayangnya, belum ada hasil). Asyiknya berkemah dengan banyak keluarga seperti ini, anak-anak punya teman bermain sehingga Emak-Emak bisa sedikit santai tanpa direcoki The Precils yang sebentar-sebentar bilang ‘I’m bored‘. 
Mungkin ini bedanya camping ala keluarga Aussie beneran dan ala keluarga Indonesia yang ada di Aussie: kami kelebihan stok makanan! Keluarga Aussie biasanya jalan-jalannya hanya satu sampai tiga keluarga, jarang yang sampai delapan keluarga seperti kami πŸ˜€ Mereka pun biasanya bawaannya minimalis, daging atau seafood untuk barbekyu, roti, salad dan buah. Sementara kami, semua masakan dari rumah diangkut ke tempat camping: beras dan rice cooker, Indomie berbungkus-bungkus, sawi, salad, buah, sosis, telur, kornet, roti, sereal, susu, daging sapi dan domba untuk barbekyu, lauk pauk seperti rendang, kering tempe, ayam goreng, dan tentu saja tak ketinggalan sambal! Tapi itu juga enaknya jadi orang Indonesia: nikmat sekali tetap bisa makan kering tempe, rendang dan sambal ijo di negeri orang πŸ™‚ Beruntung banget saya berkemah bareng Ibu-Ibu yang jago masak, bisa numpang makan lauk enak :p
Ketika matahari mulai naik, kami mengajak anak-anak jalan kaki ke pantai, dengan membawa body board mereka untuk bermain ombak. Kira-kira perlu sepuluh menit jalan kaki dari bumi perkemahan sampai di pantai North Narrabeen. Pantai ini panjang banget, mengingatkan saya pada garis pantai di Gold Coast. Bulir pasirnya besar dan keemasan, khas pantai-pantai di bagian utara Sydney. Anak-anak yang besar segera bermain ombak dengan body boar mereka, sementara Precils yang masih kecil seperti Little A cukup senang bermain pasir. Ternyata Little A takut mendengar suara ombak yang berdebur sehingga dia tidak mau mendekat ke air. Cukup lama kami main-main di pantai ini sampai anak-anak puas.

bermain ombak di pantai North Narrabeen
Sore hari, setelah anak-anak membersihkan diri dari pasir pantai, giliran kami yang beraksi menggelar barbekyu. Daging yang direndam bumbu sudah kami siapkan dari rumah, begitu juga dengan sosis yang siap dipanggang. Di Holiday Park ini ada mesin barbekyu untuk umum, tapi kami memilih menggunakan barbekyu portabel yang bisa ditaruh di atas meja piknik. Barbekyu portabel ini menggunakan bahan bakar gas. Sebenarnya lebih asyik barbekyu dengan bahan bakar arang (charcoal), tapi sayangnya di Holiday Park ini dilarang menggunakan api (open fire). Karena itu juga kami tidak membuat acara api unggun :p Barbekyu cukup sukses membuat kami semua kekenyangan dan tidur lebih nyenyak tanpa gangguan hujan seperti malam sebelumnya.
Alternatif Penginapan
Kenyamanan berkemah dengan fasilitas lengkap seperti ini membuat camping menjadi satu pilihan akomodasi yang hemat di Australia. Tarif berkemah lebih murah dibandingkan dengan menginap di kabin, motel apalagi hotel. Semalam, kami cukup membayar AU$ 40 untuk satu keluarga (2 dewasa dan 2 anak-anak). Untuk keluarga petualang, pilihan camping ini tentu cukup menarik, hanya bermodal tenda, bisa menghemat biaya akomodasi separuhnya atau bahkan sampai 80%. Saya jadi ingat, ketika menginap di Te Anau Holiday Park, kami bertemu keluarga Amerika dengan dua precils yang keliling New Zealand dengan berkemah.

Hanya saja, lokasi Holiday Park di Australia biasanya cukup jauh dari pusat kota. Di Sydney, ada dua Holiday Park dari Big4 yang letaknya kira-kira satu jam dari pusat kota, yaitu: Sydney Lakeside dan Sydney Gateway Holiday Park. Akomodasi jenis ini cocok untuk mereka yang melakukan road trip dan memiliki kendaraan sendiri, misalnya dari Gold Coast ke Sydney atau dari Melbourne ke Sydney. Tarif menginap di Holiday Park ini termasuk murah karena sudah termasuk tarif parkir mobil untuk 24 jam. Bandingkan dengan tarif tambahan yang dikenakan hotel-hotel di Sydney untuk parkir mobil semalaman, mahalnya minta ampun, bisa mencapai AU$ 40 semalam untuk mobilnya saja.

camper kids
Ternyata setelah mencoba kemah satu kali, kami ketagihan dan ingin mencoba lagi. Akhir Maret ini kami akan camping lagi di daerah Kiama. Ada yang mau ikut? πŸ™‚

~ The Emak

Tips Berburu Oleh-Oleh di Paddy’s Market Sydney

Gedung Paddy’s Market di Haymarket. Foto oleh Radityo Widiatmojo.
Di Australia, kalau ada teman yang berangkat jalan-jalan, kami biasanya bilang, “Save journey and have a great holiday.” Sementara di Indonesia, kalimat yang biasa kita dengar adalah: “Jangan lupa oleh-oleh ya.” πŸ˜€
Tidak bisa dipungkiri, di Indonesia, budaya memberi oleh-oleh adalah urusan serius. Kalau pulang liburan dengan tangan kosong, bisa-bisa dianggap orang sombong, pelit, nggak sopan, nggak mensyukuri nikmat dll. Haha, kebablasan ya? Untungnya, di Sydney ada tempat belanja oleh-oleh yang cheap and cheerful, harganya gak bikin kantong bolong dan yang nerima juga senang dapat sesuatu dari Sydney, meskipun hampir pasti barang-barang ini buatan China :p
Pastikan berkunjung ke Paddy’s Market di Chinatown untuk berbelanja oleh-oleh khas Sydney untuk orang sekampung atau minimal untuk diri sendiri. Di Sydney, ada dua Paddy’s Market, satu di tengah kota (Chinatown) dan satu lagi di pinggiran (Flemington). Yang saya bahas di sini adalah yang di Chinatown karena lokasinya lebih terjangkau untuk turis yang jalan-jalan ke Sydney. 

Paddy’s Market adalah pasar tradisional yang letaknya di lantai dasar mal: Market City. Biar tidak bingung, saya perjelas: Paddy’s Market adalah nama pasarnya, Market City adalah nama bangunan tempat pasar ini berada (hanya di lantai bawah), Haymarket adalah nama suburb/distrik tempat bangunan ini berada, Chinatown adalah sebutan lain (nama populer) Haymarket karena memang di suburb ini banyak bermukim imigran dari China. Paddy’s Market atau biasa disingkat “Paddy’s” saja, letaknya sangat strategis, hanya 10 menit jalan kaki santai dari stasiun central atau 10 menit jalan kaki dari Darling Harbour. Bagi yang tinggalnya di daerah Haymarket, pasar ini cuma 5 menit jalan kaki. Yang tinggalnya di hotel di daerah kota, bisa naik kendaraan umum ke sini. Masing-masing bis kota gratis warna hijau (free shuttle bus), monorail dan lightrail (trem) punya halte yang berhenti di Paddy’s. Pastikan meminta sopir atau kondektur untuk diturunkan di Paddy’s.

Market City, Mal yang berada di atas Paddy’s buka tiap hari. Sementara Paddy’s Market buka mulai Rabu sampai Minggu, jam 9 pagi sampai 5 sore. Senin dan Selasa tutup, kecuali kalau ada libur nasional. Perhatikan jam buka ini agar tidak kecele. Di akhir pekan, biasanya pasar ini ramai sekali. Kalau ingin berbelanja pas pasar sepi, datanglah hari Rabu atau berbelanjalah pagi-pagi.

Meskipun judulnya pasar tradisional, Paddy’s cukup nyaman, bersih dan rapi. Jarak antar lapak cukup lebar sehingga enak untuk jalan dan melihat-lihat. Ada banyak tempat sampah di berbagai sudut dan ada toilet bersih yang nyaman digunakan. Pasar ini terbagi menjadi dua bagian: pasar basah tempat menjual sayur/buah dan lapak-lapak yang menjual suvenir, fesyen, aksesoris, mainan, snack dan benda apapun yang bisa kamu bayangkan πŸ™‚ Kalau ingin sekalian belanja sayur dan buah segar, lebih baik belanja sore hari. Menjelang pasar tutup jam 5 sore, harga barang-barang segar ini diturunkan, banyak yang diobral satu dolaran.

Pintu masuk utama Paddy’s
Lapak souvenir langganan kami
Sebelum berbelanja, tolong terima kenyataan bahwa sebagian besar suvenir di Paddy’s ini buatan China πŸ™‚ Kalau ingin suvenir made in Australia, berbelanjalah di The Rock Market, Paddington Market, QVB Shop atau Ken Done Store. Ada sih satu lapak yang menjual barang-barang kerajinan suku Aborijin, antara lain lukisan di kain, tas, kaos, topi dan aneka barang lainnya. Setiap barang di sini otentik, ada sertifikat dari seniman Aborijin-nya, dan mereka mendapat royalti untuk setiap karya yang dibeli. Saya pernah mengajak Ibu saya ke lapak yang menurut saya cukup bagus ini. Tapi akhirnya Ibu urung membeli karena barang-barangnya ‘cuma’ seperti batik di Indonesia πŸ˜€ Selera orang memang beda-beda πŸ™‚

Ada dua macam lapak suvenir di Paddy’s: satu yang menjual kaos dan jaket dan satu jenis lagi yang menjual berbagai suvenir seperti gantungan kunci, tas, topi, dompet dll. Lapak-lapak ini banyak sekali jumlahnya dan rata-rata harganya sama. Saya punya dua lapak langganan: lapak suvenir milik sepasang Bapak Ibu China yang ramah banget dan lapak kaos milik Ibu China/Malaysia dengan pegawai yang bisa berbahasa Indonesia, yay! Bagaimana ceritanya dua lapak ini bisa menjadi langganan saya? Dua tahun pertama di Sydney, saya berpindah-pindah lapak kalau berbelanja di Paddy’s. Sering saya menemukan penjual yang judes, yang marah kalau ditawar atau ngomel-ngomel nggak jelas kalau kita urung membeli. Sebagian besar pemilik lapak adalah orang-orang China yang kadang tidak bisa berbahasa Inggris, sehingga komunikasi hanya terbatas pada barang ini harganya berapa, dengan menunjukkan jari-jari kita :p Sampai akhirnya saya menemukan Bapak Ibu penjaga lapak suvenir yang murah senyum ini, yang tetap tersenyum walau ditawar dan kadang memberi diskon kalau kita belanja banyak. Sementara lapak kaos dengan mbak penjaga berbahasa Indonesia ini, tentu menjadi favorit saya karena lebih mudah nawarnya, daripada harus bersilat lidah dalam bahasa Inggris atau bahasa isyarat πŸ™‚
Harga barang-barang di Paddy’s rata-rata sama dan harganya pas. Kita masih bisa nawar sih, tapi rata-rata penjual hanya mau memberikan potongan lagi kalau kita belanja lumayan banyak. Biasanya barang-barang dijual bukan dengan harga satuan, tapi dengan paket. Jangan salah, kalau kita mendengar harga “3 for 5” artinya lima dolar dapat tiga, bukan tiga dolar dapat lima. Kadang orang Indonesia salah mengartikan ini karena lupa membalik arti kata dalam bahasa Inggris. Tas-tas kecil atau dompet pensil koala harganya 3 for $5. Topi dan tas belanja besar biasanya 4 for $10 (sepuluh dolar dapat empat). Gantungan kunci metal biasanya satu dolaran. Kaos oblong tanpa kerah rata-rata harganya 3 for $20 (dua puluh dolar dapat tiga). Ada juga gantungan kunci ‘spesial’ untuk ‘teman kita’ yang tiba-tiba sok dekat dan minta oleh-oleh: gantungan kunci koala seharga $2,5 yang isinya satu lusin. Beli 4 lusin seharga $10 sudah bisa untuk orang sekampung :p

Jangan lupa membawa catatan siapa saja yang akan dibelikan oleh-oleh. Gawat banget kalau sampai ada yang kelewatan. Catatan ini juga membantu kita untuk ‘fokus’ dan nggak melebar beli barang-barang lucu lainnya. Ibu, Budhe dan Tante saya yang sudah bawa catatan saja sampai tiga kali ke sini karena merasa ada saja yang kurang, apalagi yang nggak pakai catatan. Siapkan juga uang cash yang cukup untuk berbelanja di sini, hanya sedikit yang menerima pembayaran dengan debit (eftpos) atau kartu kredit. Biasanya diskon juga diberikan untuk yang membayar dengan uang cash. Kalau beli oleh-oleh untuk orang sekampung, kira-kira perlu $200-an. Tapi kalau hanya beli untuk diri sendiri atau keluarga kecil saja, $50 sudah cukup.

Lapak kaos langganan. Mbak yang sebelah kanan bisa bahasa Indonesia πŸ™‚
Lapak mainan warna-warni dari kayu favorit The Precils.
Saya punya tips berbelanja untuk keluarga yang membawa precils. Terus terang saja, nggak ada anak kecil yang suka diajak berbelanja Emaknya yang lama milih-milih barang yang sama :p Coba bujuk mereka dengan membelikan satu mainan atau barang yang bisa mereka pilih sendiri. Di dekat lapak kaos langganan saya tadi ada lapak mainan dari kayu yang warna-warni. ‘Titipkan’ anak-anak (dan Bapaknya) di lapak ini sementara kita menawar kaos. Mbak penjaga mainan ini sangat ramah dan nggak jutek walaupun kita hanya lihat-lihat. Harga mainan ini juga ada yang murah, mulai $1.
Kalau nggak mempan dibujuk dengan dibelikan mainan, suruh si Bapak untuk membawa anak-anak menghirup udara segar dan melihat burung di pelataran Entertaintment Centre di seberang Paddy’s. Lapak suvenir langganan saya terletak di dekat pintu masuk Paddy’s yang dekat dengan stasiun monorail. Di seberangnya ada pelataran luas cukup untuk Si Kecil berlarian mengejar burung-burung. Peringatan: sebelahnya lagi ada Mc Donald :p
Yang hobi belanja, kegiatan berburu oleh-oleh ini tentu mengasyikkan dan menjadi ‘alasan mulia’ untuk shopping πŸ™‚ Masalahnya, bagasi kita tentu terbatas. Kalau memang tujuan utama jalan-jalan untuk berbelanja, perlu memikirkan ruang kosong untuk tempat oleh-oleh ini. Jangan sampai asyiknya jalan-jalan dirusak dengan dilema minimnya jatah bagasi dan perasaan bersalah tidak memberi oleh-oleh.
Saya sendiri tidak pernah meminta oleh-oleh (atau bahasa halusnya nitip) dari teman yang pergi berlibur. Mereka udah direpotkan oleh packing, jangan terbebani dengan urusan oleh-oleh ini. Dan terakhir, siapa sih kita meminta oleh-oleh? Biasanya ‘oleh-oleh’ yang saya minta adalah cerita dan pengalaman mereka, siapa tahu nanti kami berkesempatan jalan-jalan ke sana juga dan membeli sendiri souvenir yang kita inginkan. 

Saya doakan orang-orang yang masih banci oleh-oleh diberi kesempatan untuk jalan-jalan sendiri sehingga bisa beli souvenir sendiri. Amini doa saya ya πŸ™‚

~ The Emak

PS: Baca juga tip belanja barang-barang branded di sini.

Luna Park Favorit: Sydney atau Melbourne?

Scenic Railway: wahana paling populer di Luna Park Melbourne
Di Australia, ada dua taman ria bernama Luna Park: satu di Sydney dan satu lagi di Melbourne. Dua-duanya termasuk taman ria yang cukup tua. Luna Park Melbourne dibangun tahun 1912, sementara Luna Park Sydney tahun 1935. Yang khas dari taman ria ini adalah gerbangnya berupa wajah ondel-ondel raksasa. Menurut Big A, wajah ondel-ondel di Melbourne lebih seram daripada yang di Sydney. Itu sebabnya Little A agak takut ketika foto di depan gerbang.

Taman ria ini tidak besar, tidak seperti theme park di Gold Coast atau Dufan di Jakarta. Lebih mirip dengan pasar malam di Sekaten Jogja atau wahana di Batu Night Spectacular, Malang. Bedanya, Luna Park ini buka siang dan malam.

Tarif naik wahana atau tiket terusan di Luna Park ini cukup mahal, tapi untungnya kita bisa masuk gratis, jadi bisa lihat-lihat dulu dan menentukan wahana apa yang akan dicoba. Keuntungan lain, letak dua Luna Park ini lumayan strategis di tengah kota. Di Sydney, Luna Park ada di Milson Point, persis di bawah Sydney Harbour Bridge. Kalau kita jalan-jalan di sekeliling Opera House, Luna Park akan kelihatan dari seberang harbour. Gerbang ondel-ondel akan tampak lebih cantik di malam hari begitu lampu-lampu dinyalakan. Cara terbaik menuju Luna Park Sydney adalah dengan naik feri umum jurusan Inner Harbour (warna hijau kuning) dari dermaga Circular Quay dan turun di dermaga Milson Point. Luna Park Melbourne terletak di daerah St Kilda, dekat dengan pantai dan Botanic Garden. Dari kota, kita bisa naik tram nomor 16 atau nomor 96 yang menuju St Kilda dan berhenti di halte persis di depan taman ria.
Kami pernah mencoba dua-duanya. Big A lebih senang dengan Luna Park Sydney karena sistem tiketnya tidak membingungkan dan karena banyak wahana yang dia suka. Saya sendiri lebih suka dengan yang tarifnya lebih murah (sudah bisa ditebak :D) dan menggratiskan tiket untuk orang tua yang menemani anaknya naik, yaitu Luna Park Melbourne.

Luna Park Sydney
Luna Park Melbourne
Lokasi Luna Park Sydney sangat strategis di tepi Sydney Harbour. Saya berani taruhan, precil-precil pasti akan mengajak main ke sini begitu melihat bianglala warni-warni ketika naik feri menyeberangi inner harbour.
Di pelataran depan, kita akan disambut gerbang ondel-ondel raksasa yang untungnya tersenyum. Jangan takut, masuk ke Luna Park ini gratis. Baru bayar kalau ingin naik wahana atau mencoba salah satu permainan di sana. Luna Park Sydney mudah dinavigasi karena hanya punya satu strip jalan dengan pilihan wahana di kanan kiri. Sebelum membeli tiket, saya sarankan jalan-jalan dulu dan melihat-lihat wahana yang ada. Di tengah-tengah jalan juga ada cermin-cermin ajaib yang bisa membuat badan kita memanjang atau melebar. Awas, Emak-Emak jangan kelamaan di depan cermin yang bikin langsing πŸ™‚ Little A senang sekali bercermin di sini. Dia juga senang melompat-lompat di pola yang dilukis di jalan.
Tiket di Luna Park Sydney dijual berdasarkan tinggi badan. Di depan loket, ada alat pengukur tinggi badan untuk menentukan jenis tiket yang bisa dibeli. Ketika kami berkunjung ke sini, Little A tingginya baru 83 cm, kurang 2 cm dari batas tiket Red Person. Alhasil, dia nggak boleh beli tiket sama sekali. Anak yang tingginya belum mencapai 85 cm hanya boleh naik 2 wahana, yaitu Carousel (komidi putar) dan Ferris Wheel (bianglala) dan harus ditemani oleh orang tuanya (yang wajib membeli tiket). Karena waktu itu bianglalanya sedang dalam perbaikan (sigh), Little A hanya bisa mencoba komidi putar saja, ditemani The Emak yang bersungut-sungut karena harga tiketnya mahal. Tiap wahana bayarnya AU$10.
Yang ingin naik macam-macam wahana, sebaiknya membeli tiket terusan. Berdasarkan tinggi badan, tiket terusan harganya sebagai berikut:
– Red 85-105cm AU$19,95
– Green 106-129cm AU$29,95
– Yellow 130 ke atas AU$39,95
Tiket terusan ini sudah termasuk tiket ke Coney Island, yang juga bisa dibeli terpisah sebesar AU$10. Lebih lengkap tentang tiket dan diskon di Luna Park, bisa dilihat di sini.
Wahana yang ada di Luna Park lumayan untuk menghibur anak-anak. Yang paling seram adalah Moon Ranger, seperti Kora-Kora. Big A tidak berani mencoba ini :p Tapi dia berani mencoba ‘Kursi Terbang’ yang cukup mengasyikkan. Kalau tidak sedang dalam perbaikan, wajib mencoba bianglala yang akan membawa kita melihat Sydney Harbour dari atas. Di Luna Park ini tidak ada roller coaster yang besar. Satu-satunya roller coaster yang ada adalah Wild Mouse, yang mengeluarkan suara berderak-derak ketika dinaiki. Ketika Big A dan Si Ayah naik ini, malah saya yang takut karena wahana ini sudah sangat tua, dibangun sejak tahun 1962. Untuk anak-anak kecil yang tingginya antara 85-105cm (red person) ada empat wahana khusus, termasuk bianglala mini.
Yang hanya punya AU$10 tapi ingin mencoba banyak permainan, sebaiknya membeli tiket Coney Island. Gedung besar yang terletak di tengah-tengah taman ria ini punya 7 permainan termasuk luncuran raksasa dan mirror maze. Pastikan memakai sepatu tertutup (bukan sandal atau sepatu sandal) kalau ingin masuk Coney Island.
Luna Park Sydney buka dari Jumat sampai Senin dan setiap hari di musim liburan sekolah. Cek di sini untuk mengintip jadwal buka mereka.

 


Luncuran raksasa di Coney Island

Berbeda dengan Luna Park Sydney, di Melbourne tiket masuk berdasarkan usia. Harga tiket satuan lebih murah daripada di Sydney dan orang tua yang hanya menemani anaknya naik wahana tidak perlu membeli tiket. Tiket satuan di Luna Park Melbourne sebagai berikut:
0-3 tahun: AU$4,50
4-12 tahun:AU$7,50
13+ tahun: AU$9,50
Luna Park Melbourne lebih murah untuk yang hanya naik satu atau dua wahana, karena tiket terusannya lebih mahal daripada di Sydney. Berikut adalah tiket terusan di Luna Park Melbourne, berdasarkan usia:
13+ tahun: AU$42,95
4-12 tahun: AU$32,95
0-3 tahun: AU$14,95
Lebih lengkap tentang tiket dan diskon, bisa dicek di sini.
Selain tiket, yang perlu diperhatikan oleh pengunjung adalah jam buka Luna Park Melbourne ini. Ketika pertama kali mengunjungi Melbourne, kami dibuat kecewa karena Luna Park tutup di hari kerja. Memang kalau bukan musim liburan sekolah dan hari besar, Luna Park Melbourne hanya buka dari Kamis sampai Minggu. Cek di sini untuk mengintip jam buka mereka.
Satu wahana yang wajib dicoba di Melbourne adalah Scenic Railway. Wahana ini seperti kereta yang membawa kita mengelilingi satu taman ria, dengan jalur yang meliuk-liuk seperti roller coaster, tapi tidak sampai jungkir balik. Karena populer, tentu saja antriannya paling panjang. Big A berani antri dan naik wahana ini sendiri. Di Melbourne, Little A mencoba tiga wahana: komidi putar, Arabian Merry (gajah terbang) dan Red Baron (pesawat terbang). Di komidi putar, Little A memilih kuda yang pelananya berwarna pink :p Begitu juga ketika memilih gajah dan pesawat terbang yang akan dia naiki, harus ada warna pink-nya. Di pesawat terbang kecil ini, Little A berani naik sendiri.
Setelah mencoba dua Luna Park, saya bertanya pada Big A, lebih suka taman ria yang mana. Big A menjawab mantap: Luna Park Sydney dan meminta kami kembali ke sana kalau Little A tingginya sudah lebih dari 85 cm πŸ™‚
Big A naik Silly Serpent

 ~ The Emak

Merayakan Tahun Baru ala Sydneysider

Benarkah pesta kembang api malam tahun baru di Sydney terbesar dan terbaik di dunia?
Setidaknya begitulah yang selalu disombongkan oleh pemkot Sydney, bahwa tidak ada yang bisa mengalahkan megahnya kembang api malam tahun baru di Sydney. Memang Sydney, kota terbesar di belahan bumi selatan, beruntung melewatkan malam tahun baru pada musim panas. Sementara di belahan bumi utara, Eropa dan Amerika melewatkan malam tahun baru dengan suhu minus, warga Sydney dan Australia pada umumnya bisa berpesta dengan suhu hangat, dan kalau beruntung, cuaca cerah. Sydney juga beruntung memiliki pelabuhan yang begitu spektakuler. Kembang api malam tahun baru, dengan koreografi yang sama diluncurkan dari 7 titik, termasuk dari Sydney Harbour Bridge. Mungkin kota-kota lain juga bisa berpesta kembang api, namun tidak ada yang mempunyai backdrop secantik pelabuhan Sydney.
Memilih tempat untuk menonton kembang api ini gampang-gampang susah. Untuk melihat panduan lokasi lengkap untuk menonton, bisa meng-klik website ini. Website yang dibuat pemkot Sydney ini berisi informasi penting seputar lokasi menonton, cara menuju kesana dengan transportasi umum (stasiun atau halte bis terdekat) dan peraturan umum di lokasi tersebut, misalnya dilarang membawa minuman beralkohol, dilarang berkemah dll. Website ini selalu di-update tiap tahun.
Lokasi paling populer untuk menonton adalah sekitar Circular Quay yang dekat dengan Opera House dan Sydney Harbour Bridge. Tempat ini biasanya paling cepat penuh. Kalau ingin mendapatkan tempat terbaik, harus datang pagi-pagi banget dan menggelar tikar di sana :p Kalau tidak ingin berdesak-desakan, sebaiknya hindari lokasi yang paling ramai ini. Kami sendiri tidak pernah ‘berani’ nonton di sini.
Pengalaman The Precils

Kami beruntung tinggal di Sydney dan sudah lima kali menonton kembang api setiap malam tahun baru (dan tidak bosan). Pertama kali kami menonton kembang api ini di Mrs Macquaries Point. Waktu itu kami belum begitu berpengalaman dan memutuskan ke lokasi ini karena orang bilang ini tempat terbaik. Memang lokasi ini menjadi favorit fotografer untuk mengabadikan Sydney Firework. Dari Mrs Macquaries Point kita bisa melihat Sydney Opera House dan Sydney Harbour Bridge di belakangnya. Tak heran kalau foto Sydney firework yang menjadi headline di koran dan kanal berita adalah dari lokasi ini. Sayangnya di sini banyak sekali pohon-pohon besar yang menghalangi pandangan ke kembang api. Kalau tidak mendapat lokasi terdepan yang dekat dengan air, pandangan ke kembang api akan terhalang pepohonan. Itulah yang kami alami 5 tahun lalu, menonton kembang api dari balik pepohonan πŸ˜€ Lokasi ini juga tidak bebas dari alkohol. Ketika masuk ke taman ini, semua orang diperiksa barang bawaannya dan dilarang membawa alkohol. Namun di tempat ini alkohol dijual dalam gelas-gelas plastik. Tak heran kalau menjelang tengah malam, banyak yang sudah mabuk dan bertingkah aneh. Kalau membawa anak kecil, sebaiknya mencari lokasi atau vantage point yang bebas dari alkohol. Daftarnya bisa dilihat di website ini.

Tahun berikutnya, kami menonton di Darling Harbour. Dari lokasi ini kami tidak bisa melihat kembang api dengan background Sydney Harbour Bridge. Koreografi firework-nya juga berbeda dengan 7 titik peluncuran dari Sydney Harbour. Namun lokasi ini ramah untuk keluarga dan bebas dari alkohol. Kelebihannya, kita diberi suguhan hiburan dari panggung selama menunggu kembang api yang diluncurkan. Waktu itu kami datang sekitar pukul 4 sore dan masih bisa mendapat tempat paling depan, dekat dengan air. Selain kembang api tengah malam, ada juga family firework yang diluncurkan pukul 9 malam, begitu suasana mulai gelap. Biasanya, keluarga dengan anak-anak kecil (termasuk kami) hanya menonton kembang api keluarga ini dan pulang sebelum tengah malam.
Tahun ketiga, kami menonton dari Balmain East. Dari sini kami masih bisa melihat jembatan Sydney Harbour dengan jelas. Kami sampai di lokasi sekitar pukul 6 sore dan berhasil mendapatkan secuil tempat di dekat taman bermain. Suasana sudah ramai sekali, penuh dengan orang-orang yang berpesta. Karena lokasi ini tidak bebas alkohol, orang yang mabuk tidak terhindarkan. Di sini, kami hanya melihat kembang api keluarga pukul 9 dan segera pulang sesudahnya dengan naik bis kota. Pengalaman menonton kembang api di Balmain pernah saya ceritakan di sini.
Tahun 2010, kami menonton di Blues Point Reserve. Lokasi ini tempat terbaik kedua setelah Mrs Macquaries Point karena kita bisa melihat Sydney Harbour Bridge dan Sydney Opera House. Bedanya, di Blues Point ini Opera House-nya hanya kelihatan kecil karena terletak di belakang jembatan. Tempat ini lebih baik daripada Mrs Macquaries Point dalam hal tidak adanya pohon-pohon penghalang pandangan dan juga bebas dari alkohol. Namun karena view-nya yang bagus, lokasi yang berupa taman ini cepat sekali terisi. Kami harus menjaga tempat mulai dari pukul 11 siang. Kami dan teman-teman sudah siap dengan tenda, tikar dan makanan. Mendapat lokasi yang bagus, sayang kalau hanya menonton yang jam 9. Dengan nekat kami tinggal sampai jam 12 malam dan menyaksikan betapa kembang api Sydney memang spektakuler. 
Pengalaman itu harus dibayar dengan susahnya mendapatkan jalan pulang. Begitu kembang api selesai diluncurkan, orang-orang segera menuju stasiun kereta api atau halte bis terdekat. Pemkot Sydney memang menganjurkan semua orang memakai kendaraan umum dengan menutup semua jalan menuju kota. Kami susah payah masuk stasiun North Sydney yang penuh sesak dengan orang. Kereta pulang yang kami naiki pun penuh sesak dengan orang, baik yang mabuk maupun yang masih sadar. Kami baru sampai rumah sekitar pukul 2 pagi. Pengalaman pulang yang tidak mengenakkan ini membuat Si Ayah tidak mau lagi menonton kembang api tengah malam, seperti tahun ini.
View dari Observatory Hill
Tahun lalu (2011) saya tidak membuat rencana jauh-jauh hari untuk menonton kembang api, sambil menunggu apakah ada teman-teman yang mengajak untuk menonton bersama. Dua hari sebelum malam tahun baru, kami mengunjungi Sydney Observatory yang letaknya di bukit dekat The Rocks. Dari lokasi ini ternyata kita bisa melihat pelabuhan Sydney, termasuk Sydney Harbour Bridge dengan jelas. Saya langsung pengen menonton kembang api dari sini. Taman Observatory Hill ini baru akan dibuka untuk umum jam 5 sore, sehingga kami tidak perlu menjaga tempat dari pagi. Si Ayah tampaknya juga sudah trauma melakukannya tahun sebelumnya di Blues Point Reserve. 
Kami sampai di lokasi ini sekitar pukul 5.30 sore dan masih bisa mendapat tempat di depan. Kami menggelar tikar piknik bersebelahan dengan rombongan anak muda dari Jepang. Lokasi ini bebas dari alkohol. Sepertinya pemkot Sydney semakin banyak membuat lokasi alcohol free karena dampak buruk dari orang-orang mabuk yang kadang merusak fasilitas kota. Makanan dan minuman seperti kopi, donat, kebab dan hotdog bisa dibeli dari warung kaki lima yang berlisensi di sini. Menjelang senja, kami dihibur dengan sky writing yang tampaknya disewa oleh kelompok gereja tertentu untuk menyampaikan pesan dakwah mereka.
Tepat pukul 9 malam, kembang api untuk keluarga diluncurkan. Tahun ini tema perayaan tahun baru di Sydney adalah: Time to Dream. Seperti biasa, koreografi kembang api selama 9 menit ini sangat memukau. Dari tempat kami duduk menggelar tikar, kami bisa melihat 3 titik kembang api diluncurkan di Sydney Harbour, plus kadang dikejutkan oleh luncuran kembang api dari atap-atap gedung di belakang kami. Ada bentuk-bentuk kembang api baru yang belum ada tahun lalu seperti bentuk kembang sepatu, hujan dan kembang api warna-warni dalam satu luncuran.
Pengalaman tahun ini, sejauh ini adalah pengalaman terbaik kami. Suasana di Observatory Hill cukup tenang, orang-orang duduk manis dan tidak berebutan berdiri paling depan ketika kembang api diluncurkan. Setelah selesai, kami berjalan kaki menuju stasiun Wynyard dan naik kereta pulang. Jalanan penuh dengan orang-orang yang ingin merayakan tahun baru. Stasiun lumayan penuh dengan keluarga yang baru saja pulang menonton family firework, tapi secara umum tidak begitu traumatik dibandingkan ketika kami memaksa menonton kembang api tengah malam.
Selamat tahun baru dari Sydney!
~ The Emak

Ps: Pengalaman menonton kembang api Sydney NYE 2013 bisa dibaca di sini.