Kategori: Kapal pesiar

10 Aktivitas Seru Untuk Keluarga di Kapal Pesiar

Main mini golf di atas kapal

Lima hari berlayar melintasi selat Malaka kira-kira bakalan bosan nggak? Cuma bisa lihat laut melulu? Enggak lah kalau kapalnya Royal Caribbean. Di kapal pesiar Mariner of The Sea yang kami naiki dari Singapura ini, ada banyak banget aktivitas yang bisa dipilih dan dicoba ketika kapal berlayar maupun ketika kapal bersandar. Saya pilihkan sepuluh aktivitas yang ramah keluarga banget dan bakal disukai sama anak-anak.

1. Challenger’s Arcade 
 
Sejak pertama kali naik dan diajak tur keliling kapal, arcade ini sudah jadi inceran duo Precils. “Nanti main sini ya, Ma,” begitu pinta Little A. Arcade ini seperti Timezone mini. Ada banyak permainan yang bisa dipilih. Bayarnya pakai kartu Sea Pass yang bisa diisi dengan kredit mulai $5. Satu games sekitar $1. Di hari terakhir, ada diskon 50%. Anak-anak jelas minta main lagi dong, hahaha. Dari poin yang didapat bisa ditukar sama mainan, tinggal gesek kartu dan pilih hadiah yang diinginkan di mesin penukar hadiah. Semua serba otomatis, nggak perlu dijagain. 

2. Berenang & Berendam di Jacuzzi

Berenang adalah aktivitas standar kalau kami menginap di hotel yang ada kolam renangnya. Berenang di kolam renang sih sudah biasa. Tapi berenang di kolam renang di dalam kapal pesiar? Baru deh pengalaman luar biasa ๐Ÿ™‚ Di deck 11 ada dua kolam renang renang untuk segala usia, dilengkapi dengan beberapa jacuzzi besar dan kecil. Bebas kok masuk ke jacuzzi-nya, asalkan gantian saja dengan yang lain. Begitu ada yang kosong, langsung masuk deh.

Anak-anak yang kecil, yang belum bisa berenang mandiri, bisa meminjam vest agar tetap mengapung. Air kolam ini dari air laut, jadi lumayan asin kalau masuk mulut ๐Ÿ˜€ Kita juga bisa meminjam handuk besar di tempat peminjaman vest, jadi nggak perlu repot bawa dari kamar. Setelah selesai berenang dan berendam air hangat, kita bisa bilas di kamar mandi yang ada di dekat kolam.

Lapar setelah berenang? Jangan khawatir, ada gerai hotdog (The Boardwalk Dog House) dan gerai es krim (Arctic Zone) di tepi kolam. Semuanya gratisss.


3. Story Telling at the Library

Di kapal pesiar ada perpustakaan? Adaaa…
Ini tempat terbaik untuk menghindar dari hingar bingar kapal pesiar ๐Ÿ˜‰ Koleksi buku-buku di sini kebanyakan buku populer. Di sini ada sofa-sofa besar yang nyaman, dan kita bisa mojok membaca dengan pemandangan promenade. Setiap harinya ada tantangan Sudoku. Big A yang rajin mengisi sudoku dan ngambil kertas untuk modal bikin origami ๐Ÿ˜€

Di sore terakhir ada pembacaan cerita untuk anak-anak tentang Thanksgiving. Cerita dibacakan dalam bahasa Inggris dan diterjemahkan ke dalam bahasa Mandarin. Ternyata yang datang cukup ramai juga.
 

4. Movie under The Stars

Bahasa kerennya: layar tancep ๐Ÿ™‚ Setiap malam ada pemutaran film-film baru di layar di deck 12. Pas kami ada kesempatan nonton, filmnya The Legend of Tarzan. Asyik juga nongkrong dan nonton film di sini, kursinya cukup nyaman untuk leyeh-leyeh dan udaranya hangat. Semilir angin malah membuat Little A ketiduran sebelum film selesai :p

Sebenarnya bisa sih kita nonton di layar TV di kamar yang selalu menayangkan film-film Dreamworks. Tapi tentu lebih memuaskan kalau nonton di layar lebar. Pengalaman baru yang seru.


5. Dreamworks Experience

Ini buktinya kalau cruise Royal Caribbean bener-bener family friendly. Mereka memboyong semua karakter Dreamworks ke atas kapal. Di hari pertama ada parade di promenade. Karakter di film-film Dreamworks yang dicintai anak-anak (dan juga orang dewasa) keluar semua. Sebut saja Alex the lion, Gloria, King Julien, Shrek, Princess Fiona, Kungfu Panda,

Selain parade, kita juga bisa berfoto dengan karakter terebut. Ada jadwal hariannya di cruise compass (newsletter). Setelah di parade bisa salaman dengan King Julien dan Gloria, Little A beruntung di hari keempat bisa berfoto dengan Alex the Lion.

Parade karakter Dreamworks di Promenade

6. Watching a Show

Setiap hari, siang dan malam, selalu ada pilihan tontonan pertunjukan yang menarik di kapal. Untuk pertunjukan musikal ala Broadway, tempatnya di teater The Savoy. Sementara untuk Show on Ice, pertunjukannya diadakan di gelanggang es di Studio B.

Karena banyaknya aktivitas yang pengen kami coba, kami cuma sempat nonton dua pertunjukan. Malam pertama kami nonton Ice under The Big Top. Saya sampai benar-benar melongo melihat kelincahan para penari meluncur dengan anggun di atas es. Ini memang pertama kalinya saya nonton show on ice. Penari-penarinya, dari berbagai negara, profesional banget dan ketrampilan mereka patut diacungi jempol. Ceritanya juga sangat menghibur, saya ikut trenyuh ketika ceritanya sedih, ikut tegang ketika aksinya spektakuler, dan ikut ngakak ketika ceritanya konyol.

Malam ketiga kami nonton musikal Gallery of Dreams di Savoy. Rupanya pintu teater dibuka setengah jam sebelum mulai dan cepat sekali penuh. Kami cuma dapat tempat duduk di bagian samping teater dua lantai ini. Cerita musikalnya menghibur banget dengan musik, penyanyi, dan tarian yang berganti-ganti dari dekade yang berbeda.

Dua pertunjukan ini tidak memerlukan biaya tambahan. Yang pengen nonton tinggal antre saja di depan teater/studio, usahakan datang setengah jam sebelum jadwal acara dimulai biar dapat tempat duduk di depan.

7. Ice Skating

Studio B yang digunakan untuk show on ice, ternyata dibuka juga untuk umum yang pengen mencoba ice skating. Ada jadwal khusus untuk ice skating yang bisa dilihat di newsletter (Cruise Compass). Kalau pengen dapat giliran, sebaiknya mulai antre setengah jam sebelum studio dibuka. Antrean pertama adalah untuk mendapatkan jadwal sesi ice skating. Kami masuk kelompok terakhir dan diberi stiker dengan nomor tertentu. Untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun, orang tuanya harus menandatangani formulir izin.

Satu sesi kira-kira 30 menit. Ketika kelompok kita dipanggil, sesuai nomor stiker, kita antre untuk mengambil sepatu, helm, dan pengaman bila perlu.

Little A dan Big A belum bisa main in line skate maupun ice skating, jadinya mereka mencoba berjalan di pinggir gelanggang saja. Lama-lama Little A capek dan saya ambil dari gelanggang. Maklum, kami dapatnya sesi terakhir di malam hari, sekitar jam 10 malam. Big A melanjutkan sesi dengan mencoba berjalan di tengah arena tanpa berpegangan lagi. “Ternyata bisa, Ma,” katanya bangga. Hehehe, lumayan lah bisa nyobain ice skating meskipun cuma sebentar dan belum puas. Prinsip The Emak, apapun yang gratis wajib dicoba ๐Ÿ˜‰

Ketika sudah sampai kembali ke kamar dan bersiap untuk tidur, eh Little A malah nangis, “Aku sebenarnya masih pengen main ice skating, huaaaa….” Sungguh momen #akukudupiye buat Emaknya.

8. Mini Golf

Ada lagi permainan yang seru di kapal Royal: Mini Golf. Mungkin sudah banyak yang sering main mini golf. Tapi kan di darat, hehehe. Hari keempat, kapal kami full berlayar dari Langkawi kembali ke Singapura, jadi semua orang bebas beraktivitas di kapal. Pagi hari setelah makan, kami menyempatkan main mini golf.

Senangnya main di sini, bebas antre. Selama tongkat golf dan bolanya masih ada, kita bebas main. Namanya sih mini, tapi lapangan golf ini cukup luas. Ada 9 holes yang bisa dicoba. Kita juga bisa mencatat skor kita di kartu Royal Tee Time kalau main dengan lawan.

Pesan saya cuma satu sih, jangan mengayun tongkat terlalu kencang, nanti bolanya nyemplung ke laut :p

9. Wall Climbing

Panjat dinding ini sepertinya aktivitas favorit semua orang, anak-anak maupun dewasa. Soalnya saya lihat antreannya pasti ramai. Saya sendiri memasukkan wall-climbing ke aktivitas wajib, must-try activity. Sayang banget ikutan cruise tapi nggak nyoba rock climbing di kapal.

Aktivitas wall climbing ini ada di deck 13, yang juga dinamakan Sports Deck. Selain wall climbing, di deck 13 kita bisa main basket, tenis meja, futsal, mini golf, dan in-line-skate. Untuk ikutan panjat dinding, kita harus antre dulu. Untuk anak-anak di bawah usia 12 tahun, orang tuanya harus menandatangani formulir izin (waiver). Usia minimal untuk memanjat adalah enam tahun. Setelah formulir ditandatangani, kita akan diberi sepatu, helm, dan harness sesuai ukuran. Setelah semua siap, antre lagi menunggu giliran, karena hanya ada 3 jalur pemanjatan.

Saya deg-deg-an melihat Little A mulai memanjat. Sementara anaknya asyik-asyik aja karena instrukturnya membantu memberi petunjuk. Yang pasti sih aman karena begitu selesai memanjat, tinggal berpegangan ke tali pengaman dan meluncur turun dengan pelan.

Asyik banget. Pengennya coba lagi dan lagi. Tapi antrenya Maaaak ๐Ÿ™‚

10. Kids Club

Kabar gembira buat orang tua yang mau honeymoon (kedua atau ketiga), di kapal pesiar ada kids club-nya! Kalian udah tahu dong Kids Club yang biasa ada di hotel. Nah, kira-kira mirip itu lah. Di sini anak-anak bakal diberi kegiatan yang asyik-asyik sesuai usia mereka dan ada yang jagain. Royal juga punya baby club, mulai usia 6 bulan sampai 3 tahun. Ada juga teens club untuk remaja usia 12-17 tahun. Kalau Teens club ini nggak perlu didaftarin sih, tinggal ikut acaranya sesuai jadwal.

Anak-anak usia 3 – 11 tahun, ada program Adventure Ocean. Jadwal kegiatannya bisa dilihat di Kids Daily Planner, semacam newsletter Cruise Compass khusus untuk anak-anak. Daily Planner ini akan diberikan oleh room attendant setiap sore ketika mereka membersihkan kamar kita, berisi jadwal kegiatan esok harinya.

Untuk menitipkan anak-anak ke Kids Club Adventure Ocean, orang tua dan anak harus datang dan antre sebelum sesi dimulai. Kelompok usia 3-5 tahun disebut Aquanauts, kelompok usia 6-8 tahun disebut Explorers, dan kelompok usia 9-11 tahun adalah Voyagers. Sesi dimulai jam 8.30 pagi sampai jam 10 malam. Jadi orang tuanya bisa bebaaaaas, hehehe.

Sayangnya, duo Precils belum mencoba Kids Club ini. Kelompok usia mereka berbeda, sementara mereka maunya main berdua nggak mau dipisahkan. Lagian, Emaknya mau pacaran sama siapa lha wong Si Ayah nggak ikut. Hiks. Coba deh kalau Si Ayah ikut, pasti anak-anak ini udah kumasukkan ke Kids Club dari pagi sampai malam, hehehe ๐Ÿ˜‰

Nah, kalau anak-anaknya sudah asyik main di kids club, ortunya sebaiknya ngapain? Oh, banyak banget kok kegiatan non-anak yang bisa dilakukan. Pilihan pertama adalah: shopping! ๐Ÿ˜€ Di Promenade banyak butik dan toko fesyen branded yang ngadain SALE, terutama di hari-hari terakhir.

Yang masih sayang sama kantong dan pengen menggugurkan lemak-lemak makanan prasmanan, sebaiknya melipir ke gym, atau ke Solarium (kolam renang khusus dewasa). Di sana juga ada jacuzzi dan sauna khusus untuk dewasa, anak-anak nggak boleh masuk.

Masih kurang? Ada jogging track di deck 12. Kapan lagi bisa lari-lari manjah sambil melihat pemandangan laut lepas? The Emak lumayanlah bisa lari 5 kali putaran. Bakar kalori sedikit biar bisa… makan enak lagi, hahaha.

Seru banget nggak sih fasilitas Mariner of The Sea ini? Saya juga mikirnya gitu, sampai kemudian saya diberi brosur kapal pesiar baru: Ovation of The Sea, yang baru akan berlayar tahun depan (April 2017) dari Singapura. Di kapal Royal terbaru ini bakalan ada circus school (!), bom-bom-car (!!), waterpark (!!!), dan sky diving (!!!!). Just wow! Yang penasaran bisa lihat sendiri di website Royal Caribbean, sekalian ngintip rute dan biayanya ๐Ÿ˜‰

Setelah balik ke rumah, Little A langsung pamerin brosur ke Si Ayah. “Nanti kita cruise naik ini ya, Daddy,” rajuknya. “Doain aja kita banyak rezeki, Nak.” Emaknya komat-kamit mengamini.

~ The Emak

Previous post: Cruise 101: Pengalaman Pertama Naik Royal Caribbean
Previous post: Mewahnya Akomodasi Kapal Pesiar Royal Caribbean

Cruise 101: Pengalaman Pertama Naik Royal Caribbean

Ketika kapal pesiar berlabuh di Port Kelang, 1 jam berkendara dari Kuala Lumpur

Delapan tahun yang lalu, ketika masih tinggal di Sydney Australia, kami berkesempatan untuk ‘naik’ kapal pesiar karena teman saya yang bekerja sebagai kru kapal mengundang kami sekeluarga untuk mengunjungi kapal. Tapi ya cuma naik doang ketika kapal berlabuh, hehehe. Saya pun sempat foto-foto di restoran dengan piring kosong sambil berharap suatu saat bisa naik kapal pesiar beneran, bukan yang sedang parkir.

Alhamdulillah kesempatan itu akhirnya datang juga. Kami baru saja pulang dari cruise 4 malam bersama Royal Caribbean. Kami berlayar dari Singapura, pelabuhan yang paling dekat dengan Indonesia, yang dilayani oleh Royal Caribbean. Rute cruise kami selama 5D/4N adalah Singapura – Port Klang (KL) – Langkawi – Singapura

Selama cruising, saya sudah banyak mengunggah foto-foto di instagram, dan mendapat banyak banget pertanyaan dari teman-teman. Ngapain aja selama 5 hari di kapal? Bosen nggak? Mabok laut nggak? Family friendly nggak? Makanannya enak nggak? Habis duit berapa? Kalau mau ikut, gimana caranya? Dan… masih banyak pertanyaan lainnya. Moga-moga aja tulisan ini bisa menjawab penasaran teman-teman tentang liburan dengan kapal pesiar. Di sini akan saya tuliskan step-by-step naik kapal pesiar dan highlights apa saja yang bisa dilakukan di kapal maupun ketika kapal berlabuh. Biar yang masih ragu nyobain cruise jadi makin mantep. Kalau diminta merangkum dalam satu kata sih, pengalaman kami liburan kali ini: S-E-R-U!

CEK IN
Naik kapal pesiar sebenarnya sama saja dengan naik pesawat. Kita harus cek in dulu di terminal keberangkatan. Kalau naik pesawat cek in di airport (bandar udara), naik kapal pesiar cek in di port (bandar), hehehe. Untuk Royal Caribbean keberangkatan dari Singapura, cek innya di Marina Bay Cruise Centre. Kami berangkat dari Surabaya dengan pesawat pagi, sampai di bandara Changi sekitar jam 11 siang. Dari bandara langsung meluncur ke Marina Bay. Kapal akan berangkat jam 5 sore waktu setempat, tapi penumpang sudah boleh cek in sejak siang.

Kita akan mendapatkan boarding pass dan luggage tag dari agen travel, atau bisa dicetak sendiri ketika cek in online. Selain itu kita diminta mengisi surat keterangan sehat. Di luggage tag sudah ada nomor kamar (stateroom). Sebelum antre cek in di dalam terminal, kami memasang luggage tag pada koper besar kami (dibantu petugas), dan menyerahkannya pada petugas di bag drop. Nantinya koper ini akan langsung dikirim ke kamar, tidak perlu dibawa sendiri. Kami tinggal bawa ransel kecil saja. Kalau bingung caranya, bisa tanya petugas yang ramah dan helpful.

Setelah menitipkan koper besar, kami lanjut antre pemeriksaan keamanan melewati X-Ray. Benda-benda yang tidak boleh dibawa masuk ke kapal antar lain setrika dan steker colokan listrik. Setelah lolos x-ray, kami cek in untuk mendapatkan Sea Pass Card. Ini kartu sakti untuk keluar masuk kapal, kunci kamar, dan alat bayar ketika belanja di kapal. Semua orang dapat kartu ini termasuk anak-anak. Ketika cek in, petugas akan bertanya nantinya pengeluaran di kapal akan dibayar dengan kas atau kartu kredit. Mata uang yang digunakan adalah US$, dolar Amerika. Yang nggak punya kartu kredit boleh kok bayar pakai uang kas, jangan lupa tukar uang dari rupiah ke dolar sebelum berangkat. Kami juga difoto, dan data fotonya dimasukkan di Sea Pass Card. Nantinya kalau mau keluar masuk kapal bakal kelihatan ini orangnya beneran apa enggak. Jangan sampai kartu ini terbawa oleh orang lain.

Begitu dapat Seapass Card, kami langsung antre di imigrasi. Oh iya, waktu mendarat di bandara Changi, kartu penumpangnya kami isi sesuai data cruising. Alamat di Singapura ditulis nama kapal kami: Mariner of The Sea. Lama di Singapura ditulis 1 hari, dan next port ditulis Kuala Lumpur, sesuai itinerary cruise. Begitu lolos imigrasi, langsung deh naik ke kapal pesiar yang besarnya ternyata lebih dari yang saya bayangkan. Sebelum masuk deck, kartu seapass dipindai lagi dan paspor kami dititipkan ke petugas. Jangan khawatir, nanti akan dibalikin lagi kok menjelang berakhirnya cruise.

Marina Bay Cruise Centre Singapore

Luggage Tag
Bag Drop

Cek in untuk mendapatkan Sea Pass Card

SEA PASS CARD Ini kartu sakti yang kami gunakan selama cruise. Kartu sea pass ini bisa berfungsi sebagai kunci kamar, kartu belanja, kartu main di arcade, dan kartu identitas untuk keluar masuk kapal. Ketika turun di KL dan Langkawi, kami tidak perlu lewat pemeriksaan imigrasi dengan paspor seperti biasanya, tapi cukup dengan memindai kartu ini ketika keluar dari kapal. Paspor ditahan pihak kapal ketika kami melewati imigrasi, dan akan dikembalikan sore hari menjelang selesainya cruise. Sea pass dibuat dan diberikan ketika kami cek in di terminal keberangkatan (Marina Bay cruise center). Di dalamnya ada informasi foto, identitas, nomor kamar, nomor emergency meeting point, nomor meja fine dining beserta jadwal dan lokasi restorannya. Saat pembuatan sea pass, kita akan ditanya, nanti pengeluaran di kapal mau dibayar dengan kas atau kartu kredit. Ketika antre untuk main panjat dinding dan ice skating, kartu ini juga wajib dibawa. #rcisg #royalcaribbean #marinerofthesea #sgserubareng #singasik
A photo posted by Ade Kumalasariโœˆ๏ธTravel Blogger (@travelingprecils) on

Pertama melihat kapalnya dengan mata kepala sendiri, kami langsung barengan berseru, “whoa”. Eh beneran gedhe banget lho, sampai susah kalau mau memotret tampak seluruh badan kapal. Begitu menginjakkan kaki ke kapal, kita bebas sih mau ngapain aja. Kami tentunya… makan duluuuu… laper :p

AKOMODASI
Mariner of The Sea, kapal kami ini mampu menampung 3800 penumpang dan 1300-an kru. Akomodasi standar adalah kamar dengan dua single bed yang bisa digabung menjadi king bed. Kalau mau berpesiar sendirian aja tetap bisa kok, tapi ada tambahan biaya suplemennya. Sementara kalau mau sekamar bertiga atau berempat juga bisa, malah ada diskon untuk orang ketiga dan keempat, berlaku juga untuk anak-anak.

Tipe-tipe kamar, atau stateroom bisa dipilih sesuai budget. Yang paling murah adalah stateroom interior yang terletak di tengah kapal. Ada yang tanpa jendela, ada yang dilengkapi balkon dengan pemandangan ke promenade (bisa nonton parade atau show dari balkon). Tipe berikutnya adalah ocean view, dengan jendela menghadap laut. Lalu stateroom yang kami tempati adalah tipe kamar dengan balkon menghadap laut. Ini asyik banget karena bisa untuk leyeh-leyeh melihat sunrise atau sunset, tergantung kamarnya menghadap ke mana. Tipe kamar yang paling mewah adalah suite room, yang punya balkon pribadi dan kamar mandinya dilengkapi bath tub. Kamu pilih yang mana? ๐Ÿ˜‰

Stateroom kami di deck (lantai) 6. Ketika kami nengokin kamar, koper besar kami sudah ditaruh di depan pintu. Alhamdulillah. Review lengkap tentang akomodasi akan saya tulis tersendiri ya.

MAKAN
Kalian nggak bakalan kelaparan di kapal pesiar. Serius, makanan yang tersedia berlimpah banget. Sebagian besar makanan bisa kita dapatkan tanpa membayar biaya tambahan. Tarif kamar kapal pesiar sudah full board, termasuk makanan 3x sehari. 

Ada beberapa pilihan restoran di kapal. Windjammer, andalan kami, adalah resto casual dining dengan layanan prasmanan untuk makan pagi dan makan siang. Kalau bosan sarapan di Windjammer, bisa memilih sarapan di resto Top Hat and Tails atau Rhapsody in Blue yang lebih formal, dengan menu ala carte. Untuk makan malam, setiap orang sudah mendapatkan nomor meja tertentu, di restoran fine dining. Nomor, nama restoran, dan jam makan tertera di sea pass card. Makan malam kami di resto Top Hat and Tails tiap jam 5.30 sore. Selama empat malam kami makan 3-course fine dining sambil melihat sunset. Kebayang nggak sih mewahnya?

Yang nggak puas sama makanan ‘gratisan’ bisa mencoba speciality restaurant dengan menambah biaya yang nggak terlalu mahal. Misalnya Giovanni’s Table untuk masakan Italia, atau Johnny Rockets untuk hamburger klasik. 

Kalau di antara tiga jam makan masih terasa lapar, ada kafe yang buka 24 jam. Cafe Promenade ini menyediakan makanan ringan seperti sandwich, cheese cake, muffin, cookies, pizza, salad buah, puding, dan juga minuman panas dan dingin seperti teh, kopi, susu dan cokelat. Selain itu ada gerai es krim dan gerai hotdog di dekat kolam renang. Atau kalau lapar tapi males keluar kamar, kita bisa pesan room service. Semua layanan room service gratis, mulai jam 5 pagi sampai tengah malam. Dimanja banget kaaaan?

Perlu diketahui, tidak semua makanan di kapal halal. Jadi untuk yang muslim, perlu menghindari daging babi dan variasinya. Jangan khawatir, semua diberi label kok, jadi mudah untuk menghindari pork, lard, ham, salami, dan pepperoni. Bagi yang ragu makan daging ayam/bebek/sapi yang tidak bersertifikat halal, bisa memilih makanan vegetarian dan seafood. Di setiap menu pasti ada pilihan vegetarian dan masakan laut. Jangan salah ya, variasi makanan vegetarian itu banyak dan enak-enak banget lho. Masakan laut juga tidak cuma ikan tangkapan hari ini, tapi ada juga salmon, udang, kerang, dan cumi-cumi. Yummy! 

Makan prasmanan di Windjammer

Makan fine dining di Top Hat and Tails

Cafe yang buka 24 jam

AKTIVITAS DI KAPAL PESIAR
Terus ngapain aja di kapal pesiar selama 5 hari? 
Banyak banget pilihannya, kami sampai nggak sempat coba semuanya. Sebenarnya untuk aktivitas ini terserah kita banget. Mau aktif bisa, mau leyeh-leyeh doang bisa, mau foto-foto doang juga boleh. Semua pilihan aktivitas sudah diinfokan di newsletter Cruise Compass yang akan kita dapatkan melalui room attendant malam hari sebelumnya. Jadi tinggal pilih jam berapa mau ngapain. Hampir semuanya bisa diikuti gratis tanpa tambahan biaya.

Untuk yang mau aktif, tersedia sarana olahraga seperti jogging track, kolam renang, gym, tenis meja, lapangan basket, sampai panjat dinding. Untuk anak-anak juga ada kolam anak, jacuzzi, mini golf, arcade (seperti timezone), in line skating, atau ice skating.

Leyeh-leyeh bisa di sauna, jacuzzi, salon dan spa, atau di deck sambil nonton film layar lebar. Selain itu ada banyak tontonan yang bisa dipilih, mulai dari show on ice, teater ala Broadway, sampai pengalaman seru dengan karakter Dream Works. Untuk aktivitas yang ramah keluarga ini akan saya tulis di postingan tersendiri ya. Pokoknya, aktivitas di kapal nggak akan ada matinya ๐Ÿ™‚

Kalau nyasar, bisa cari jalan di peta digital

ITINERARY
Naik kapal pesiar bisa sampai mana saja?
Ya tergantung itinerary-nya. Untuk pemula, saya sarankan ikut cruise yang lamanya 3 atau 4 malam. Kalau naik Royal Caribbean yang berangkat dari Singapura, pilihannya bisa berlayar ke Port Klang (KL), Penang, Langkawi, dan Phuket (Thailand). Rute cruise bisa dilihat langsung di website www.royalcaribbean.com.

Ketika kapal berlabuh, kita bebas memilih mau turun dari kapal atau tetap beraktivitas di atas kapal. Ketika mau turun, kita juga bebas mau jalan-jalan sendiri atau ikut tur yang disediakan kapal. Kalau ikut tur dari Royal Caribbean, ada garansi kita nggak bakal ditinggal oleh kapal. Biasanya kapal berlabuh jam 9 pagi dan akan berangkat lagi jam 5 sore. Jadi kita punya waktu seharian untuk day trip ke kota yang disinggahi oleh kapal pesiar. Ketika turun dari kapal, cukup dengan menunjukkan sea pass card untuk dipindai. Nggak ada pemeriksaan paspor untuk penumpang kapal pesiar. Kan paspornya ditahan ๐Ÿ™‚

Cruise yang kami ikuti berlabuh di dua pelabuhan: Port Klang dan Langkawi. Ketika di Port Klang, kami tidak ikut tur ke kota. Kami hanya turun dari kapal dan jalan-jalan di sekitar terminal saja. Di situ ada beberapa toko suvenir, toko kelontong, tempat penukaran uang dan juga kantin masakan Malaysia. Di Malaysia tentu transaksinya menggunakan Ringgit. Di sini kami sempatkan berfoto dengan seluruh badan kapal.

Di Langkawi kami ikut tur Royal Caribbean dengan operator lokal. Tur Langkawi Highlights ini mengunjungi Laman Padi (museum padi), Chocofee, Handicraft Centre, Museum Warisan, Museum Adat Istiadat, dan Underwater World di downtown. Sekitar jam 14.30 kami sudah balik lagi ke kapal.

Port Kelang, Malaysia
Jeti Star Cruises, Langkawi, Malaysia

Little A melihat penguin di Underwater World Langkawi

CEK OUT
Proses cek out juga semudah proses cek in, lancar dan tertib meski penumpang kapal ini ribuan jumlahnya. Kapal berlabuh di Singapura Jumat pagi. Kamis sorenya kami sudah boleh mengambil paspor. Di dalam paspor sudah disisipkan passenger card yang nantinya akan diperiksa di imigrasi. Jadwal pengambilan paspor dibagi sesuai deck stateroom kita. Jadwal ini ditulis di Cruise Compass.

Kamis malam, kita bisa meletakkan koper besar (bagasi) yang sudah diberi tag sesuai urutan cek out, mulai dari tag nomor 1 sampai 36. Setiap tag akan mendapatkan jadwal jam keluar kapal tersendiri, jadi tidak perlu rebutan. Kami mendapatkan tag nomor 2, sehingga bisa keluar kapal duluan. Bagasi akan kita dapatkan kembali di hall terminal kedatangan.

Pengambilan Paspor
Bagasi yang sudah diberi tag diletakkan di depan kamar

Bagasi di terminal kedatangan sesuai tag

BUDGET
Berapa biaya naik kapal pesiar? Nah, ini dia pertanyaan yang paling sering muncul ๐Ÿ™‚ Banyak orang yang ragu naik kapal pesiar karena takut biayanya kemahalan. Padahal nggak mahal-mahal banget sih, dibandingkan biaya untuk liburan ke Jepang/Australia/Eropa misalnya. Untuk perkiraannya, biaya rata-rata per orang per malam adalah US$ 100. Jadi misalnya cruise 4 malam, biaya per orangnya sekitar USD 400. Harga ini bisa naik turun sesuai tanggal keberangkatan. Di musim liburan tentu jatuhnya lebih mahal. Biaya segitu sudah termasuk pajak, port charge, tipping, akomodasi plus makanan dan hiburan di kapal. Jadi kita tinggal nambah budget untuk tiket pesawat ke Singapura aja pergi pulang.

Saran saya buat yang pengen ikutan cruise, buka-buku dulu website Royal Caribbean, pilih tanggal dan destinasi, masukkan jumlah orang, pilih-pilih kamar dan lain-lain. Setelah ketahuan jatuhnya berapa, pergi ke agen travel untuk minta harga yang lebih murah. Untuk yang baru pertama kali ikut cruise memang sebaiknya beli tiket lewat agen travel saja agar bisa berkonsultasi, tanya-tanya, dan bisa minta bantuan kalau nanti ada perubahan jadwal, pembatalan, perubahan orang yang pergi atau upgrade kamar.

Travel agen yang melayani cruise Royal Caribbean di Surabaya antara lain: Celindo, Karmel Tour, Bianglala, Wita Tour, dan Seven World. Atau bisa juga tanya-tanya di travel agen besar lainnya seperti Panorama, Bayu Buana, Dwi Daya, dan lain-lain.

A video posted by Ade Kumalasariโœˆ๏ธTravel Blogger (@travelingprecils) on

Ketika saya tanya ke anak-anak, apa mau kalau suatu saat diajak cruise lagi, mereka serempak menjawab, “Mauuuuu…” Iya, Emaknya juga nggak nolak sih. Lalu saya terbayang ketika pagi-pagi buka gorden kamar nemu sunrise cantik. Saya bengong aja di kasur sambil memandang air laut dibelah kapal yang melaju perlahan. Kalau jalannya kalem gini sih nggak bikin mabuk laut, cuma mabuk keindahan aja ๐Ÿ˜‰

~ The Emak

Next post: Mewahnya Akomodasi Kapal Pesiar Royal Caribbean
Next post:
10 Aktivitas Seru Untuk Keluarga di Kapal Pesiar