Kategori: halal

Review Hotel Village Bugis Singapura

Saya sudah lama pengen nginep di Hotel Village di daerah Bugis yang lokasinya super strategis ini. Alhamdulillah kesampaian juga pas liburan kali ini, meskipun enggak dapat tarif yang murah.

Karena sekolah di sekolah Islam, anak-anak mendapat ekstra libur di hari-hari Tasrik. Saya ajak anak-anak ke Singapura (lagi) karena ada voucher Jetstar $330, refund dari kesialan saya dan Si Ayah ketika jalan-jalan pacaran ke Taipei tahun lalu. Kok ndilalahnya, tanggal itu bertepatan dengan acara Formula 1 digelar di Singapura. Just my luck, harga hotel sudah tentu meroket. 


Saya memesan Hotel Village Bugis lewat website Booking dot com. Alasannya biar bisa mendapatkan pembatalan gratis. Waktu itu saya masih was-was karena sedang merebak virus Zika di negara tetangga ini. Tapi alhamdulillah, kenyataan di lapangan nggak seheboh yang diberitakan. Aktivitas di Singapura tetap normal, berjalan seperti biasa. Tarif Hotel Village semalam untuk tipe kamar keluarga (satu king bed dan satu single bed) sebesar SGD 305 atau kalau dirupiahkan Rp 2.919.541, termasuk pajak dan sarapan untuk 3 orang dewasa dan 1 anak. Hiks, lumayan mahal ya? Tapi memang ini tarif akhir pekan di peak season dan untuk kamar yang bisa dibatalkan. Tarif untuk kamar double bed biasa nggak semahal ini kok, low season mulai Rp 1,7 jutaan. Jadi untuk keluarga yang anaknya dua orang di bawah usia 12 tahun, bisa pesan kamar dengan dua double bed, tidak perlu ekstra bed. Saya pesan family room karena Big A memang sudah 14 tahun, hitungannya orang dewasa. Ouch :p

Biar dapat cashback dari pemesanan di booking.com, saya mengaktifkan akun ShopBack ID. Jadi nanti kita masih bisa dapat uang kembali sekitar 5% dari setiap pemesanan hotel. Lumayan sih, dapat kembalian Rp 191.653 untuk transaksi ini. Ikutan shopback ini cukup menguntungkan buat yang biasa belanja online, baik untuk pesan hotel, tiket pesawat, pulsa, baju-baju, grocery shopping, sampai tiket nonton bioskop. Yang tertarik ngumpulin recehan kayak The Emak, daftar Shopback pakai tautan ini ya, biar dapat bonus Rp 25.000.

Karena tarifnya nggak begitu irit, saya cuma menginap semalam di hotel ini. Yang tiga malam lainnya kami habiskan di Hotel Boss, dekat stasiun MRT Lavender, yang tarifnya lebih bersahabat.

Pintu masuk menuju resepsionis ada di Arab St. Jadi kalau kita naik MRT, turun di stasiun Bugis (jalur hijau), dan keluar dari Exit B yang menuju Raffles Hospital. Untuk urusan exit dari MRT ini jangan sampai salah ya, karena kalau nyasar harus putar jauh banget. Kalau sambil geret koper bisa nangis, hehehe. Jadi mending begitu turun dari MRT, cek peta lokal dulu, daripada nyasar. Dari Exit B kita jalan kaki menyusuri Victoria St sekitar 200m, baru belok kanan ke Arab St. Hotelnya ada di pojokan Victoria St dan Arab St.

Setelah cek out dari Hotel Boss, saya dan anak-anak jalan kaki menuju Hotel Village menyusuri North Bridge Rd. Kami sampai di lobi jam 10 pagi. Resepsionis bilang kamar kami akan siap sekitar jam 11, jadi dia menyarankan kami sarapan dulu di restoran Zam-Zam yang persis di seberang hotel. Dan kami nurut aja. Koper bisa dititipkan di hotel.

Alhamdulillah kami bisa early check in, meski tidak meminta secara khusus sebelumnya. Kami menunggu kedatangan Si Ayah yang menyusul dari Surabaya.

Kamar untuk keluarga ini luas banget. Dibandingkan kamar-kamar hotel di Singapura lainnya yang biasanya mini, kamar kami super legaaa. Big A seneng banget bisa dapat kasur sendiri setelah tiga malam harus rela tidur empet-empetan kena tendangan Little A. Dari ujung kasur ke televisi masih ada ruang untuk bermain dan makan lesehan.

Fasilitas hotel bintang ini terbilang lengkap. Ada mini bar, pembuat teh dan kopi, setrika, hair dryer, brankas, dan sandal kamar. Kamar mandinya juga luas, meski tidak ada bath tub nya. Amenities kamar mandi lengkap, termasuk sabun batangan, sabun cair, shampo, conditioner, serta pasta dan sikat gigi. Saya suka sabun dan shampo-nya, dari bahan tea tree oil. Amenities ini persis seperti yang saya dapat di hotel Rendezvous. Dua hotel ini sama-sama dari grup Far East Hospitality.

TV ada saluran untuk anak-anaknya: Cartoon Network dan Disney Junior. Tapi anak-anak tidak begitu suka CN. Mereka lebih suka bisa nonton youtube dari TV seperti di hotel Boss. Internet di kamar langsung nyambung, tapi sayangnya tidak begitu cepat. Wifinya masih kalah cepat dari hape yang saya belikan kartu telpon lokal Starhub. Ya udah, Si Ayah tethering dari hape saya yang nggak bakalan habis datanya karena beli pulsa $15 dapat bonus 100GB, hahaha.

Fasilitas lain yang cukup unik, hotel ini menyediakan smartphone untuk dipakai selama kami menginap di sini. Isinya informasi destinasi wisata dan diskonan belanja. Fasilitas ini gratis, tapi kalau ada kerusakan pada gadgetnya, bakalan ada denda yang mahal. Saya nggak berani utak-utik, hehehe.

Keunggulan hotel Village Bugis ini di lokasi, lokasi, lokasi. Memang lokasinya sangat strategis di tengah-tengah Arab Quarter/Kampong Glam. Mau makan enak, restoran halal Zam-Zam cuma sepelemparan batu dari hotel. Mau salat berjamaah, masjid Sultan tinggal jalan kaki nggak sampai 3 menit. Pemandangan Sultan Mosque yang cakep banget bisa terlihat dari jendela kamar kami di lantai 10.

Menyeberang jalan dari hotel ada Haji Lane, gang sempit yang terkenal dengan kafe dan ruko-rukonya yang cantik. Hotel ini juga hanya dua gang dari Jalan Pisang, yang ada kafe halalnya (The Lab), bakery halal (Fluff Bakery), dan restoran Hjh Maimunah, warung makan halal yang masuk daftar Michelin guide. Rekomendasi kafe-kafe trendi dan bakery yang halal di daerah Bugis ini, saya tulis di sini.

Sultan Mosque view from our room
selangkah dari hotel, langsung nemu perempatan ini

Hotel Village Bugis juga menyediakan sarapan prasmanan halal. Restoran The Landmark di lantai 5 mempunyai dapur dengan sertifikat halal dari MUIS. Sayangnya ketika kami makan di sana, pilihan menu sarapannya tidak semewah yang kami bayangkan. Pilihan makanannya termasuk di bawah standar untuk hotel sekelas bintang empat. Bahkan pilihan lauk dagingnya hanya chicken nugget. Saya kecewa berat karena memang niat pertama menginap di hotel ini adalah mencicipi sarapan halal, nggak perlu menghindari lauk daging seperti di hotel lainnya. Untuk rasa makanannya pun tidak istimewa. Si Ayah mencoba nasi goreng Singapura, saya mencoba bubur. Rasanya nggak ada rasanya, hiks. Little A juga kecewa karena tidak ada roti pratha dengan kari. Adanya roti puri. 

Sayuran untuk saladnya juga tidak sesegar salad di hotel Boss. Nilai plusnya di sini, ada berbagai macam roti dan pastry, pilihan sereal yang lebih banyak, dan ada egg station-nya. Kita bisa meminta dimasakkan telur sesuai selera. Kalau menurut saya, hidangan sarapannya tidak sebanding dengan tarif hotelnya.

A photo posted by Ade Kumalasariโœˆ๏ธTravel Blogger (@travelingprecils) on

Hotel Village mempunyai kolam renang dan juga gym di lantai yang sama dengan restoran untuk sarapan halal. Tapi kami tidak sempat berenang di sini. Apalagi paginya hujan dan kami harus cepat-cepat menuju Changi untuk mengejar pesawat kembali ke Surabaya.

Overall, kelebihan hotel ini ada di lokasi yang sangat strategis, fasilitas yang lengkap, serta kamar dan luas dan nyaman. Sayangnya sarapannya tidak memuaskan dan harganya juga lumayan mahal. Kalau nggak keberatan dengan tarif hotelnya, memang enak banget nginep di sini, ke mana-mana dekat tinggal jalan kaki. Saya merekomendasikan hotel ini kalau jalan-jalan dengan keluarga membawa orang tua yang tidak kuat jalan jauh.

Pilihan lain untuk hotel yang lebih murah di lokasi ini adalah Hotel Marrison, yang dekat dengan MRT Bugis exit D, atau kalau tidak keberatan tinggal di hostel, ada beberapa pilihan di area Bugis ini. Untuk sarapan halal, banyak warung yang sudah buka di pagi hari, termasuk Zam-Zam, Hjh Maimunah, Sabar Menanti (masakan Padang) dan beberapa warung makan lainnya di sepanjang North Bridge Rd.

~ The Emak

5 Kafe & Bakery Halal di Area Bugis Singapura

Fluff Bakery, Muslim Owned

Beberapa tahun belakangan ini banyak muncul kafe dan bakery trendi di Singapura yang dikelola oleh anak-anak muda. Kabar gembira buat kita semua, banyak yang pemiliknya muslim. Jadi meskipun belum memiliki sertifikat halal, bahan-bahan makanan yang mereka gunakan halal semua. Beberapa kafe halal nan trendi tersebut terkonsentrasi di area Bugis, atau sering juga disebut sebagai Arab Quarter atau Kampong Glam.

Area Bugis, di antara stasiun MRT Bugis dan MRT Lavender, memang pilihan utama sebagai base camp untuk traveler muslim. Di sini gampang dijumpai restoran, kafe, dan bakery halal. Dua pilihan restoran halal untuk makan besar (makan nasi) adalah Zam-Zam dan Hjh Maimunah. Zam-Zam lokasinya di 679 North Bridge Rd, persis di seberang Masjid Sultan. Resto ini menyajikan masakan India. Coba deh murtabak-nya yang terkenal enak banget. Sementara restoran Hjh Maimunah adalah salah satu restoran halal yang mendapat Michelin Star (peringkat untuk restoran yang bagus). Restoran ini ada di Jalan Pisang, dua gang dari Zam-Zam. Jenis masakannya Melayu dan Indonesia, kita bisa memilih sendiri sayur dan lauk seperti di warteg ๐Ÿ™‚

Kalau tidak ingin makan nasi, cuma pengen nyemil atau nongkrong ngopi-ngopi cantik sambil foto-foto untuk instagram, coba mampir di beberapa kafe halal ini. Lima kafe dan bakery halal di sekitar Kampong Glam ini gampang banget ditemukan.

1. I AM…
Halal: Pemilik Muslim 
Lokasi: 674 North Bridge Road
Jam buka: Senin – Kamis 11:30 – 23.00, Jumat dan Sabtu 11:30 – 01.00, Minggu 11:30 – 22.00
Menu:  
– Charcoal-grilled Beef Burger $13,90
– Fish and Chips $15,90
– Rainbow Mille Crepe Cake 
Instagram: @iamathajilane 

2. The Mad Sailors
Halal: Pemilik Muslim 
Lokasi: 24 Haji Lane
Jam buka: Minggu – Kamis 12.00 – 22.00, Jumat dan Sabtu 12.00 – 23.00
Menu: 
– Cafe Latte/Cappuccino/Flat White $5
– Marmite Honey Wings $9
– Fish and Chips $18-20
– Lemon Tartar Angler Sarnies $20
Website: www.themadsailors.sg
Instagram: @themadsailors

3. FIKA
Halal: Sertifikat MUIS
Lokasi: 257 Beach Road (perempatan Arab Street dan Beach Road)
Jam buka: Minggu – Kamis 11.00 – 22.00, Jumat – Sabtu 11.00 – 23.00
Menu: 
Swedish Meatballs $19,90
-Pasta Bake $17,50 
-Kids set menu $10,90 
-Lunch set menu $19,90
Website: www.fikacafe.com
Instagram: @fikacafesg 

4. The Lab
Halal: Pemilik Muslim
Lokasi: 1 Jalan Pisang
Jam buka: Senin – Sabtu 12.30 – 22.00, Minggu 13.00 – 21.30
Menu: 
Terefrank Buffalo Wings $8,90
– Aglio Olio Pasta $12 
– Heisenberger (Beef burger served with sweet potato fries) $17
Instagram: @the_lab_sg


5. Fluff Bakery
Halal: Pemilik Muslim
Lokasi: 4 Jalan Pisang
Jam buka: Selasa – Sabtu 12.00 – 19.30 atau sampai habis.
Menu: Cupcakes $4 (cupcakes bervariasi, menu diganti tiap minggu)
Instagram: @fluffbakery

Fluff yang lokasinya di seberang restoran Hjh Maimunah ini bukan kafe, tapi toko kue kecil. Jadi nggak bisa makan di tempat, cup cake-nya untuk dibawa pulang. Menurut saya cup cake nya emang enak bangeeeeet. Rotinya lembut, moist, dan pilihan rasanya oke punya. Saya nyoba yang salted caramel, aduuuuh lezatnya, enak banget digigit sedikit-sedikit biar nggak kemanisan, karena karamelnya meleleh dari dalam kuenya. Pilihan rasa duo precils pun enak-enak, saya sempat nyicipin dikit. Nggak sia-sia keluarin $4 demi sebiji cupcake. Coba kalian follow instagram-nya untuk tahu promo-promonya ya.

Gimana, jadi pengen nyobain nggak? Catat dulu deh untuk rekomendasi kalau mau nongkrong di kafe halal. Tapi kalau budgetmu terbatas, bisa melipir ke kafe yang lebih merakyat. Di 17 Bussorah St ada Kampong Glam Cafe yang harganya murah meriah. Kafe tradisional yang selalu ramai ini buka dari jam 8.00 pagi – 02.00 dini hari. Kalau capek jalan-jalan atau shopping di area Bugis bisa mampir sebentar di sini minum teh tarik dan nyemil tahu goreng. Nggak sampai $5 ๐Ÿ™‚

Selalu ramai
Teh tarik dan tahu goreng bumbu kacang

Ada yang punya rekomendasi kafe halal di sekitar Bugis? Share di komentar ya.

~ The Emak

Makan Hemat di Kantin Karyawan Changi Airport

Singapura termasuk negara yang mahal sebagai tujuan traveling. Apalagi kalau kurs dolar dengan rupiah sedang tinggi. Sekarang ini (September 2016), kurs 1 SGD = Rp 9.750, tergantung di mana kita tukar uangnya. Tarif hotel jelas mahal, namun  bisa disiasati dengan tinggal di hotel budget atau hostel. Harga makanan tidak terlalu mahal dibandingkan dengan makanan di Australia atau negara-negara di Eropa, tapi tetap saja lebih mahal dibandingkan Indonesia. Karena itu harus pinter cari tempat makan yang hemat.

Kalau kelaparan di airport gimana dong? Biasanya kan makanan di bandara lebih mahal daripada di kota. Kabar baiknya, di bandara Changi, kita orang umum boleh makan di kantin karyawan. Staff Canteen ini sudah jadi rahasia umum di kalangan backpacker yang budget jalan-jalannya pas-pasan. Di mana sih lokasinya? Yuk ikuti petunjuk The Emak, terutama yang baru pertama kali mendarat di Changi Airport, biar nggak nyasar.


Ada dua lokasi kantin karyawan di bandara Changi, di public area T1 dan T2. Saya belum pernah nyoba yang di T2, kayaknya lebih susah juga nyarinya, hehe. Jadi yang saya tulis di sini yang di T1 ya. Kalau kalian mendarat di Changi selain di T1, setelah melewati imigrasi dan ambil bagasi, bisa naik skytrain (monorail antar terminal di bandara Changi) menuju T1 dan berjalan lah ke bagian Arrival/Ketibaan di lantai bawah.

Yang mendarat di Terminal 1 Changi, cara mencari kantin lebih gampang lagi. Setelah melewati imigrasi (pengecekan paspor), berjalan lah ke arah pengambilan bagasi. Kalau tidak perlu mengambil bagasi, langsung keluar melalui pintu No Declare. Begitu melewati pintu exit, kita akan disambut keramaian orang-orang yang menjemput teman/keluarga/tamu mereka dengan mengacungkan papan nama. Nggak usah baper kalau nggak ada yang menjemput, hehe. Dari pintu exit (ada beberapa pintu), berjalan lah ke arah kiri, ke arah Arrival Pick-Up. Kita akan melewati gerai Informasi, Money Changer, ATM, dan Starbucks di sebelah kiri kita, dan antrean taksi di sebelah kanan kita. Jalan terus ke arah pintu keluar. Kalau kamu melewati restoran Burger King di sebelah kirimu, berarti sudah berjalan ke arah yang benar. Setelah Burger King ada toilet dan tempat untuk minum air. Saatnya mengisi botol air minum kamu untuk menghemat membeli air mineral ๐Ÿ™‚ Dari sini, pintu keluar tinggal beberapa langkah lagi.

Begitu keluar dari exit, tengoklah ke arah kiri. Di sana ada tanda yang jelas banget: Staff Canteen. Yay! Selamat, kamu sudah berhasil menemukan kantin karyawan ๐Ÿ™‚

Lokasi staff canteen T1 ada di level B1-07. Kita harus turun tangga. Maaf, belum ada lift/eskalator, jadi kalau membawa koper atau stroller harus diangkat. Troli juga tidak boleh masuk, titipkan di tempat yang sudah disediakan. Jangan ragu untuk turun tangga, orang umum boleh masuk kok. Kantin ini buka setiap hari dari jam 5 pagi sampai jam 9 malam.

Kalau kamu laparnya ketika mau pulang ke Indonesia, makanlah sebelum cek in. Atau bisa sih setelah cek ini, tapi jangan masuk melewati imigrasi dulu. Dari area Departure/Keberangkatan turun dulu ke area Arrival, dan jalan menuju kantin.

Pilihan makanan di kantin karyawan ini cukup banyak. Kantinnya sendiri cukup luas dengan bangku-bangku plastik yang cukup nyaman. Ada pilihan makanan halal, biasanya jenis masakan Melayu, India, atau Indonesia, hehehe. Di tiap gerai jelas tertera kalau halal kok, ada tulisannya. Kita pun bisa pesan pakai bahasa Indonesia. Di gerai masakan India, saya pesan sambil tunjuk-tunjuk aja. Dan kalau ditanya sama pelayannya, saya jawab YES semua, hahaha. “One pratha, two pratha?” >>> yes. Jadinya dapat 2 pratha. “With Curry?” >>> yes. “Chicken curry?” >>> yes. “Thosai with egg?” >>> yes. Boleh dicoba tips-nya ๐Ÿ˜‰

Harga makanan di sini lebih murah daripada foodcourt di dalam bandara Changi, antara $2,50 – $5. Tapi ada perbedaan harga antara karyawan dan orang umum. Misal untuk karyawan, harga char kwe tiau $3, untuk umum $4. Minuman es leci untuk karyawan 55 sen, untuk umum $1. Saya pernah pesan di gerai nomor 23 di pojokan dan diberi harga karyawan. Mungkin wajah saya karyawan banget ya, hehehe lumayan. 

Sore itu saya dan anak-anak tidak berniat makan berat, jadi hanya beli ‘camilan’ India saja, roti pratha dan thosai. Satu porsi roti pratha (isi dua) dengan kuah kari plus satu porsi thosai dengan telur, plus kuah kari, total harganya $3,60. Untuk minumnya, ada satu gerai khusus minuman yang berada di tengah. Gerai makanan juga jual minuman, tapi terbatas minuman dalam botol atau kaleng. Kami beli satu es leci dan satu es fruit punch, masing-masing $1.

Gerai Halal Masakan Malaysia
Nasi Padang, anyone?

Ayam Penyet pun ada :p

Duo precils asyik-asyik aja diajak makan di kantin  karyawan. Lha wong makan di kantin karyawan Mal di Indonesia juga udah biasa kok, malah di sana tanpa AC. Kantin ini cukup nyaman, nggak panas karena tetap ada AC-nya. Ada tempat cuci tangan juga. Yang penting perut kenyang, hati senang, dan dompet aman. Iya nggak?

Saya sempat rekam beberapa footage untuk You Tube. Moga-moga editannya jadi. Subscribe dulu You Tube channel TravelingPrecils biar nggak ketinggalan vlog barunya.

Roti pratha plus kuah kari untuk celup-celup
Egg Thosai atau Dosa
Gerai Minuman

Es leci dan Es fruit punch. Seger!
Alat makan halal dan non halal dicuci terpisah.

Gimana, mau nyoba makan di kantin karyawan juga?
Selamat berburu ya, semoga nggak nyasar. Kalau perlu print dan bawa postingan ini ๐Ÿ˜‰

~ The Emak

Boss Singapura, Hotel dengan Sarapan Halal

Traveling ke Singapura kali ini, saya sengaja mencoba hotel yang buffet breakfast-nya halal. Nggak banyak pilihan hotel di Singapura yang restoran dan dapurnya sudah mempunyai sertifikat halal dari MUIS (Majlis Ugama Islam Singapura). Hotel Boss di dekat stasiun MRT Lavender ini salah satunya yang bisa terjangkau oleh kantong saya ๐Ÿ™‚

Saya pesan hotel ini dari website Booking.com, yang bisa dibatalkan tanpa denda. Alasannya, karena isu virus Zika yang merebak, saya masih maju mundur syantiek, jadi apa enggak ke Singapura. Saya perlu memesan hotel yang bisa dicancel, dan pilihan terbaik adalah memesan lewat booking dot com. Setelah saya konfirmasikan ke teman-teman yang juga nge-trip ke sana, ternyata kondisi di Singapura nggak seheboh yang diberitakan media. Semua tetap beraktivitas seperti biasa, hanya saya perlu waspada dengan selalu mengoleskan lotion anti nyamuk.

Harga yang saya dapat per malam adalah SGD 161,34, atau Rp 1.583.925 dengan kurs kartu kredit Rp 9.817 per dolar. Harga ini sudah termasuk pajak ya. Tadinya budget saya di bawah $150 per malam. Saya pikir, hotel di Singapura kok mahal-mahal lagi ada apa sih? Ternyata sedang berbarengan dengan Formula 1. Yaelah, baru tahu :p Kalau pas nggak ada acara apa-apa bisa kok tarifnya di bawah $150 atau sekitar 1,4 jutaan.

Untungnya saya punya akun cashback di Shopback ID, jadi saya masih bisa dapat kembalian dari booking-an saya. Lumayan sih, dapat cashback Rp 258.411. Hehe, emak-emak banget lah, duit kembalian dihitung. Etapi lumayan lho balik 5%. Buat kamu yang udah biasa belanja online, beli pulsa, beli tiket bioskop, atau pesan keperluan traveling via online, wajib daftar Shopback ini. Kalau pakai referal dari The Emak, bisa dapat tambahan receh Rp 25.000. Lumayan kan? Daftar di tautan ini ya.

Lokasi Hotel Boss ini cukup strategis, tinggal jalan kaki 5 menit (kalau pakai geret koper 7 menit lah) dari exit B stasiun MRT Lavender. Dari stasiun MRT Changi di Terminal 3, kami naik jalur hijau (EW) yang menuju Joo Koon, turun di Lavender (EW 11). Keluar dari MRT, cari exit B. Dari pintu exit, langsung kelihatan Mc Donalds, di terasnya ada tulisan Hotel Boss 200m. Sebenarnya yang nemu tanda ini Big A, anak saya yang pinter banget jadi navigator. Emaknya sih keluar dari stasiun masih bengong hore, ini harusnya kemana ya? :p

Dari exit B sudah nggak perlu nyebrang lagi, tinggal ikuti trotoar yang lumayan lebar ke arah sesuai tanda di Mc D. Kami melewati sungai kecil yang bersih, dan voila, hotel Boss yang segedhe gaban ini sudah kelihatan. Serius, hotelnya tinggi banget, kamarnya aja ada 1500!

Lobinya tampak mewah dan suasananya selalu ramai. Pelayanan nggak terlalu ramah, tapi sopan dan efisien. Saya bayar booking-an dengan kartu kredit dan langsung dapat kamar. Sayangnya kamar pertama yang kami dapat bau asap rokok. Dududuh, kepala saya langsung kliyengan. Kamar mandinya juga parah banget bau asapnya. Akhirnya saya minta ganti.

Petugas resepsionis minta maaf dan langsung mengganti kamar, tanpa tanya macam-macam. Akhirnya kami dapat kamar di lantai 13, dengan view kota Singapura yang lumayan kece. Sepertinya kamar kami di-upgrade deh. Soalnya kalau kamar superior biasa dapat view-nya taman belakang doang, bukan pemandangan kota. Alhamdulillah.

Fyi, liburan kali ini kami berangkat bertiga saja karena Si Ayah masih ada kerjaan. Kamarnya kecil sih, seperti yang kami dapat di Hotel Marisson di daerah Bugis dulu. Tapi Hotel Boss ini kasurnya lebih nyaman. Bed-nya lebar 150cm, cuma pas buat kami bertiga. Kalau buat tidur berempat ya empet-empetan.

Di samping tempat tidur ada nakas. Tempat colokan ada dua, ditambah dua colokan USB. Colokan listrik di Singapura ini 3 kaki (lihat foto). Jadi kalian perlu bawa universal adaptor. Fasilitas hotel berbintang 3,5 ini lumayan lengkap. Ada minibar (kulkasnya doang), ketel listrik, teh kopi gula krim, hair dryer, dan safe deposit box. Tiap hari kami dapat jatah dua botol air mineral meski air keran di sini aman untuk diminum langsung.

Yang paling disukai anak-anak adalah fasilitas You Tube yang bisa dilihat di TV. Jadi meski saluran TV ini tidak ada channel anak-anaknya, mereka nggak bete karena bisa nonton pilihan mereka sendiri di You Tube. Saya juga hepi-hepi aja karena internetnya lumayan kenceng. Instagraman lancaaaar…

 
 

Hotel ini baru dibuka tahun ini (2016), jadi bangunan dan interiornya masih gress. Kamar mandinya masih kinclong. Meski sempit, kamar mandi cukup nyaman karena showernya terpisah dari toilet, dibatasi pintu kaca. Airnya nggak meluap ke lantai toilet. Pancuran air panasnya mantap, saya jadi rajin mandi, hahaha.



Toiletries yang diberikan standar: sabun cuci tangan, sabun mandi cair, shampoo, sikat gigi, dan pasta gigi. Semuanya enak dipakai dan cukup wangi. Handuk yang disiapkan masih baru dan lembut. Hanya satu kekurangan kamar mandi ini: toiletnya nggak ada semprotan bidetnya. Tapi ya tetap bisa diakali sih, karena tangan saya masih bisa meraih wastafel, saking kompaknya kamar mandi ini :p

Meski kamarnya sempit, kami cukup terhibur dengan jendela lebar dan pemandangan kota yang cantik. Di malam hari kami bisa melihat Singapore Flyer. Di siang hari kami bisa melihat Masjid Sultan dan daerah Kampong Glam. Jendelanya juga bisa buat nongkrong Little A pose-pose ala model ๐Ÿ˜‰

Oh, ya, dari hotel ini juga bisa jalan kaki ke Mustafa Centre di daerah Little India. Mustafa Centre ini buka 24 jam. Jadi kalau mau shopping tengah malam juga bisa. Di dekat Mustafa juga banyak warung dan restoran halal yang buka sampai malam. Saya dan anak-anak jalan kaki santai dari Mustafa, kira-kira lima belas menit sampai di hotel. Biar nggak nyasar, saya pasang apps Citymapper dan Google Map di hape.

Paginya kami semangat sarapan prasmanan karena bisa ambil-ambil semua yang ada. Biasanya kalau di hotel yang restorannya nggak halal, cuma bisa sarapan vegetarian. Bisa sih pesan omlet telur, tapi kadang mereka masaknya campur sama bacon, hehehe. Kalau telur rebus sih aman, seperti ketika kami sarapan di Hotel Meininger Amsterdam

Hotel Boss punya dua restoran untuk sarapan buffet. Yang halal adalah Jubilicious di lantai 4, yang non-halal ada di lantai 1. Kalau tarif kamar belum termasuk sarapan, bisa bayar dulu di resepsionis, bilang minta sarapan halal. Harganya per orang $12.

Pas kami sampai di restoran sekitar jam 8-an, suasana sedang ramai-ramainya. Di luar ada petugas yang mengecek nomor kamar kami. Jadi harus bawa kartu kunci kamar ya untuk dicek. 

Pilihan makanannya lumayan, cuma ramainya yang nggak nguatin. Kami harus menunggu orang selesai makan biar dapat meja. Setelah anak-anak bisa duduk, saya gerilya cari makanan. Pilihan rotinya cuma roti panggang biasa, tanpa pastry, dan itupun antrenya panjang banget. Akhirnya anak-anak saya bawain kentang wedges, chicken ham, sosis, scrambled egg, dan roti pratha dengan kuah kari. Little A seneng banget sama roti pratha dicelup kuah kari, sampai dia minta masakan India terus setiap kali makan selama traveling di Singapura. Di sini tidak ada egg station, jadi pilihan telurnya cuma telur rebus atau scramble. Salad sayurnya cuma ada satu pilihan di baskom besar, tapi sayurannya segar-segar banget. Ada juga pasta salad. Buahnya ada semangka dan jeruk. Saya sempat coba buburnya tapi nggak ada rasanyaaaa, hahaha. Cuma cakep difoto doang :p

Beberapa pilihan makanan lain yang nggak kami coba adalah sereal, mi goreng, dan nasi goreng. Minumannya ada teh, kopi, jus jeruk, dan susu. Lumayan sih, kami bisa sarapan kenyang dengan protein hewani tanpa keluar hotel.

Di samping restoran halal ada tempat bermain, laundromat, tempat setrika, kolam renang, dan gym. Kami tidak sempat coba kolam renang dan gym-nya karena kaki kami sudah gempor jalan kaki berkilo-kilometer di Singapura ๐Ÿ˜€

Laundry-nya dioperasikan dengan koin. Perlu 5x koin $1 untuk laundry dan 5x koin $1 untuk dryer (pengering). Jadi total sekali cuci kering $10.

 

Berdasarkan pengalaman ini, saya merekomendasikan hotel ini untuk keluarga yang pengen sarapan halal di hotel, yang lokasinya cukup strategis dan harganya juga terjangkau. Kamar standar cukup untuk bertiga. Tapi kalau punya dua anak atau anaknya sudah cukup besar, bisa pesan kamar triple atau family room. Bandingkan tarifnya di hotelscombined ya.

Yang merasa nggak perlu sarapan halal di hotel, bisa pesan hotel V Lavender yang lokasinya lebih strategis, persis nempel sama stasiun MRT. Di bawah hotel, di dekat stasiun ada beberapa pilihan restoran halal untuk sarapan, dan ada juga Mc Donalds yang bersertifikat halal. Ketika saya cek tarifnya bersamaan dengan booking hotel Boss ini, hotel V Lavender cuma sedikit lebih mahal.

Saya sih senang sarapan di hotel. Kan mandinya bisa nanti sehabis sarapan, hehehe :p


~ The Emak

Rekomendasi Makanan Halal di Singapura

Chilli crab di Makan Sutra Gluttons Bay

Ngapain aja sih piknik ke Singapura selain foto di depan patung singa, nyobain MRT dan jalan kaki sampai gempor, belanja di Orchard road dan nyambangi Universal Studio? Makan-makan alias wisata kuliner tentunya. Pertama kali jalan ke Singapura, saya senang sekali karena nggak harus bawa rice cooker dan masak sendiri untuk berhemat seperti kalau kami jalan-jalan ke Australia, New Zealand atau Eropa. Makanan di Singapura relatif murah dibandingkan dengan makanan di Ostrali, NZ dan Eropa, pilihannya pun beragam dan sesuai dengan lidah orang Indonesia.

Kabar baiknya bagi wisatawan muslim, banyak sekali pilihan gerai makanan halal di Singapura. Meski Singapore bukan negara mayoritas muslim, tapi negara ini cukup ramah untuk pengunjung muslim. Gampang kok menemukan restoran atau warung bersertifikat halal. Kalaupun kepentok tidak ada sertifikat halal, masih ada pilihan no pork no lard (tanpa daging babi dan lemak babi), seafood (masakan laut) dan masakan vegetarian (tanpa daging). Kalau ragu suatu makanan halal apa enggak, langsung tanya saja ke pemilik gerai. Lebih gampang lagi kalau kamu berjilbab atau tampangmu Melayu, biasanya pemilik gerai akan mengingatkan kalau masakannya ada babinya. So, no worries.

Kita bisa memilih mau makan di mana sesuai anggaran (budget) dan jenis makanan yang kita sukai. Kami sekeluarga paling senang makan di Hawker Center atau pusat jajan kaki lima. Tempatnya sederhana, pilihannya banyak dan harganya lebih murah daripada makan di restoran. Tapi bukan berarti tempat makan lain nggak oke lho. Setelah capek belanja di Orchard road, lebih cocok kalau makan siangnya juga di food court mal terdekat, seperti di ION atau Lucky Plaza. Atau selesai nonton Wings of Time (dulunya Songs of The Sea) di Sentosa? Enaknya langsung makan malam di Tastes of Asia, dekat pintu masuk atraksi ini (Beach Station). Untuk merayakan hari spesial, sekali-kali boleh lah mencoba fancy restaurant seperti True Blue yang menyediakan masakan peranakan yang lezat dengan pelayanan prima.

Hawker Center
Ada beberapa Hawker Center di Singapura yang patut dicoba. Favorit saya adalah MakanSutra di Gluttons Bay. Lokasinya di sebelah Teater Esplanade dan di seberang Marina Square. Makansutra bisa dicapai dengan jalan kaki dari MRT terdekat, yaitu stasiun City Hall atau bisa naik bis. Kedai-kedai di sini baru buka sore hari jam 5 atau jam 4 sore khusus hari Minggu, dan tutup dini hari.

Meskipun jumlah gerainya sedikit, tapi pilihan makanannya asyik-asyik. Menu sudah cukup mewakili keragaman dan kekhasan Singapura. Kalau cuma punya waktu sebentar di Singapura, Hawker Center ini yang paling saya rekomendasikan untuk dicoba. Suasananya hangat, dengan kursi dan meja plastik sederhana yang ditata di bawah langit terbuka. Harga makanan di sini tidak terlalu mahal kok, mulai $7 per porsi. Kami sekeluarga pernah makan malam di sini, pesan sate ayam, mie goreng, martabak dan ais kachang totalnya $29, sudah kenyang untuk empat orang.

Gerai Halal di Makansutra:
1. Redhill Rong Guang BBQ Seafood 
2. Thai Yummy Food 
3. Huat Huat Chicken Wing & Carrot Cake 
4. Old Satay Club Mee Goreng 
5. Alhambra Padang Satay
6. Sweet Spot, menyediakan makanan pencuci mulut.

Suasana malam di Makan Sutra Gluttons Bay

Black pepper crab yang lebih enak daripada chilli crab

Ais Kachang, anyone?

Selain Makan Sutra, ada satu hawker center lagi yang sempat kami coba: Lau Pa Sat Festival Market. Waktu itu kami sekeluarga menginap di hostel di Boat Quay, jadi tinggal jalan kaki ke Lau Pa Sat. Stasiun MRT terdekat adalah Raffles Place, dari sini tinggal jalan kaki mengikuti petunjuk di pintu keluar stasiun, sekitar 5-10 menit.

Lu Pa Sat menempati bangunan kuno abad ke-19. Di sini gerai makanannya lebih banyak dan harganya lebih murah daripada di Makansutra. Satu porsi makanan mulai $5-an saja. Hawker Center ini buka 24 jam, jadi nggak usah khawatir kalau lapar tengah malam :p Juga jangan khawatir kalau melihat banyak gerai makanan non-halal karena di sini tempat cuci piringnya dipisah.

Daftar Gerai Halal di Lau Pa Sat:

1. Big Bites Indian Vegetarian Cuisine 
2. Indian Vegetarian Shree Ganga  
3. Swaad Pure Vegetarian Restaurant 
4. AS Indian Classic Cuisine  
5. Turkish Cuisine, menyediakan macam-macam kebab
6. Buffalo Wings. Rojak. Popiah  
7. Thunder Tea Rice 
8. Your Little Brown Bag, menyediakan sandwich foccacia
9. Pepper Castle, masakan India
10. Yong Tau Foo Jason, menyediakan bakso ikan, crab stick, tofu & dumpling
11. Delicius Pastisseri, kue andalannya cheesecake matcha dari Jepang

Sebenarnya ketika jalan-jalan di Singapura bersama keluarga, saya sudah mengincar hawker center lain: Newton Food Center dan Maxwell Food Center. Tapi karena waktu terbatas, saya belum sempat mencoba bersama anak-anak.

Berikut daftar gerai halal beserta menu andalan dari dua tempat tersebut, berdasar Panduan Wisatawan Muslim Singapura.

Newton Food Center (MRT Newton, buka jam 12 siang sampai 2 dini hari)

1. Indian Palace: kari, mutton biryani, cottage cheese.

2. Al-Noor Biasa: mi kuah, nasi goreng, murtabak, roti prata
3. Al-Amin Indian Muslim Food: chicken murtabak
4. Hajah Monah Kitchen: nasi padang, nasi lemak, lontong mee
5. Lucky Newton Seafood: tom yam, chili crab, Thau chili fish
6. Sin Sin Seafood BBQ: chili crab
7. Hai Kee Seafood: kepiting, lobster, kerapu merah kukus
8. Hang Wang: carot cake, sate
9. Razzaq Kum: chicken rice, sate kambing
10. Takara Grilled Seafood: chili crab 

Maxwell Food Center (MRT Tanjong Pagar, buka jam 8 pagi – 10 malam)
1. The Green Leaf Authentic Nasi Lemak & Chili Sambal 
2. Aliff Rojak: nasi lemak, otak-otak
3. Hajmeer Kwaja Muslim Food: mi dan nasi goreng rempah India-Melayu
4. Creative Delight: roti isi durian
5. Granny’s Pancake: martabak manis

Food Court Mall
Makan di food court sebuah mal adalah pilihan praktis setelah belanja-belanji atau sekedar window shopping di tempat tersebut. Kami pernah makan di food court ION Orchard, yang dekat dengan stasiun MRT Orchard. Pilihannya banyak, tempatnya nyaman, dan harga tidak terlalu mahal. Kami memesan laksa dan sayap ayam bakar, habis $17,50 sudah kenyang untuk berempat. Kalau tepat jam makan siang biasanya food court sangat ramai dan harus bersabar untuk mendapatkan kursi.

Daftar Gerai Halal di Food Opera ION Orchard (MRT Orchard):

1. Fried Dough Fritters Xi Del Li: cakwe, onde-onde 
2. Java Kitchen Padang Padang: warteg ๐Ÿ˜€ 
3. Indian Express: butter chicken 
4. Indonesian BBQ: ayam, ikan, sotong panggang
5. Ice Shop: cendol, es kacang
6. Good Luck BBQ Chicken Wing: sayap ayam bakar
7. East West Lagoon Laksa Prawn Noodle: mi laksa 
8. Ythu Wendy Authentic Vietnamese Cuisine: beef noodle


Yang mau jalan-jalan ke pulau Sentosa, pasti mampir dulu di Mal Vivo City, karena monorail Sentosa Express berangkat dari mal ini di lantai 3. Food court Vivo City mempunyai banyak gerai halal, mulai dari fast food sampai makanan khas Singapura. Bisa makan di sini dulu sebelum menyeberang ke pulau Sentosa.

Berikut daftar gerai makanan halal di foodcourt Vivo City (MRT Harbour Front):
1. Burger King
2. Texas Chicken
3. Mc Donald’s
4. Earle Swensen’s
5. Long John Silver’s
6. Old Chang Kee
7. Pezzo
8. Prima Deli
9. Sedap Foodcourt


Bandara Changi
Bandara Changi yang menyandang gelar airport terbaik di dunia ini memang bukan sekedar bandara untuk menunggu pesawat. Changi bisa jadi destinasi wisata sendiri sebagai tempat main, tempat nongkrong, tempat belanja, dan tentu saja tempat jajan. Ada tiga terminal di Changi yang terhubung dengan skytrain. Meski kita boarding dari T1, misalnya, tetap bisa main-main dan jajan di terminal lainnya tanpa takut terlambat karena pindah dari satu terminal ke terminal lain cuma perlu waktu 2 menit dengan skytrain. Di tiap terminal juga ada mushola yang bersih dan nyaman untuk salat.


Berikut adalah gerai bersertifikat halal yang ada di bandara Changi, diambil dari buku Panduan Wisatawan Muslim ke Singapura.


Kafe dan Bakery
Jajan di Singapura nggak selalu makanan berat kok. Karena di sini bakal banyak jalan kaki dan bawa tas belanjaan banyak, pasti di antara jadwal makan berat kaki senat-senut dan perut keroncongan. Saatnya kaki diistirahatkan dan perut di-charge di kafe atau warung-warung yang banyak bertebaran di penjuru Singapura.

Kalau main di daerah Bugis dan Kampong Glam, ada satu kafe yang perlu dicoba: Kampong Glam Cafe yang letaknya strategis di perempatan Kandahar Street dan Bussorah Street. Di sini kita bisa pesan teh tarik dan camilan yang ringan-ringan. Atau kalau mau makan berat juga boleh kok. Harganya murah meriah, teh tarik panas cuma 90 sen, tahu goreng cuma tiga dolar. Boleh pesen gado-gado, soto ayam, nasi lemak atau laksa seharga $3,50 kalau memang laper banget.

Suasana di sini hangat dan santai. Masyarakat lokal bercampur dengan para turis yang jepret-jepret kamera terus. Ada emak-emak berbaju kurung, engkong-engkong berkaos singlet, sampai bayi pun boleh dibawa nongkrong di sini. Di sini gak perlu malu lah kalau muka kita kucel dan keringetan habis berburu oleh-oleh murah di Bugis Junction ๐Ÿ˜€

Selain Kampong Glam Cafe, masih banyak tempat makan halal di daerah ini. Ya jelas lah, emang di sini Arab quarter, jadi memang paling gampang berburu makanan halal di sini.

Berikut daftar gerai halal di Kampong Glam (MRT Bugis) yang patut dicoba:
1. Kampong Glam Cafe 
2. Deli Moroccan 
3. Zam Zam Singapore, 697 North Bridge Rd
4. Singapore Islamic Restaurant, 745 North Bridge Rd
5. Sufi’s Corner, 48 Arab St
6. Fika Swedish Cafe & Bistro, 257 Beach Rd
7. I Am… Cafe, 674 North Bridge Rd
8. Cake Delights, 664 North Bridge Rd
9. House of Kebab, 21 Arab St

tahu goreng bumbu kacang

Restoran
Ada macam-macam restoran di Singapura, mulai dari kedai/warung dengan bangku seadanya sampai restoran fancy yang bisa untuk acara spesial. Ketika diundang oleh Singapore Tourism Board minggu lalu, kami beruntung mendapatkan tour guide orang Singapura keturunan India dan Padang. Pak Augusta, pemandu kami, mengajak makan di warung India yang menjadi favorit orang lokal. Menunya nggak tanggung-tanggung: Sop Tulang! Pengalaman seperti ini yang otentik dan mungkin tidak akan saya alami sendiri karena saya kurang berani bereksperimen mencoba makanan-makanan ‘aneh’.

Ternyata sup tulang ini seperti makan tulang sumsum yang bisa disedot isinya gitu. Supnya pun bukan sup dengan kuah banyak. Makannya pakai roti. Enak dan asyik kok. Tapi jangan kencan pertama sama pacar di sini ya, soalnya berlepotan banget makannya, hahaha.

Pecinta martabak, wajib mampir ke resto Zam Zam di daerah Bugis/Kampong Glam, seberang masjid Sultan. Kami pernah beli martabak, nasi goreng, mi goreng dan biryani untuk dibawa pulang dan dimakan di hotel. Enak dan porsinya besar. Waktu itu rencananya untuk berbuka puasa 3 orang, e ternyata masih cukup untuk makan sahur. Bagi yang pemberani, bisa mencoba murtabak isi daging rusa di sini.

Di Sentosa, selesai menonton pertunjukan Wings of Time (dulu SOngs of The Sea), kami diajak makan malam di restoran Tastes of Asia yang terletak di depan pintu masuk atraksi ini. Lokasi ini bisa dicapai dengan naik Sentosa Express dan turun di Beach Station. Pilihan makanannya sesuai lidah orang Indonesia. Kalau bingung pilih menu, coba saja Hawker Signature yang isinya empat macam, dalam porsi mini: otak-otak, sate, laksa dan nasi ayam, seharga $12,50. Saya sendiri pilih makan Tom Yum Seafood ($ 8,80) waktu itu biar badan hangat sehabis nonton laser show hujan-hujanan. Singapore Mee goreng-nya ($ 8,80) juga enak, saya sempat nyemil punya teman. Rasanya seenak char kway teow yang saya icip di Penang. Minuman di sini harganya mulai $2,50. Saya pesan English breakfast tea (buat makan malam!) tanpa gula.

Yang mau seharian main di Sentosa, nggak perlu khawatir soal makanan halal. Di sini banyak gerai halalnya kok, dan antar lokasi juga mudah dicapai dengan naik monorail Sentosa Express.

Daftar gerai halal di Resorts World Sentosa:
Universal Studios:
1. Mel’s Drive-In di Zona Hollywood
2. Friar’s, di Far Far Away
3. Goldilock di Far FarAway
4. Oasis Spice Cafe, di Ancient Egypt
5. Marty’s Casa Del Wild Food Court, di Madagascar

S.E.A. Aquarium: Fish & Co, Seafood Shack
Adventure Cove Waterpark: Hot Dog, Riverside SnacksMalaysian Food Street: Kampung Nasi Lemak, Roti Canai & Nasi BiryaniThe Forum, Basement 1: Bali Thai, Mc Donalds

Ada yang berencana merayakan sesuatu di Singapura? Ulang tahun, anniversary, kelulusan? Perlu rekomendasi restoran halal yang fancy? Coba ke restoran True Blue yang menyediakan masakan khas peranakan. Lokasinya di 47-49 Armenian St, sebelahnya Peranakan Museum dan dekat dengan Singapore Philatelic Museum. Stasiun MRT terdekatnya City Hall.


Dekorasi restoran ini membuat kita serasa diundang makan di rumah keluarga peranakan. Pernak-pernik yang dipajang dan meja kursinya membuat resto ini terasa homey banget. Apalagi pelayanannya kelas satu dengan keramahan khas orang Asia.

Di True Blue, kami memesan lunch set menu yang terdiri dari sup bakwan kepiting, ngoh hiang (seafood rolls), ayam buah keluak, beef rendang, chap chye yang disajikan dengan nasi putih dan bubur ketan hitam (mereka menyebutnya pulot hitam) sebagai pencuci mulutnya. Semua itu ditambah dengan longan tea yang ditambah terus-menerus ke cangkir kami. Duh, nulisnya sambil ngiler. Harga untuk set menu makan siang $32 per orang, dan untuk makan malam $42. Tapi kalau nggak mau memilih set menu juga nggak papa, bisa pesan a la carte sesuai selera.

Longan tea adalah ‘teh’ yang dibuat dari kurma dan kelengkeng. Teh ini manis tanpa perlu menambahkan gula. Ayam buah keluak yang disajikan mirip dengan semur ayam, tapi dengan menambahkan buah keluak utuh. Buah keluak atau kluwek/keluwak adalah bumbu berwarna hitam yang biasa dipakai untuk membuat rawon dan brongkos di Jawa. Kami diberi sendok kecil untuk mengorek isi buah keluak tersebut. Hmm… rasanya pahit-pahit gurih. Seumur-umur, baru kali ini saya makan buah keluak langsung.

Selesai makan, kami diberi souvenir berupa kartu pos yang memang bisa dibeli di sini. Saya juga membeli longan tea instan untuk oleh-oleh orang rumah. Yang mau icip-icip masakan peranakan, tempat ini recommended banget. Cek website-nya di sini ya: http://www.truebluecuisine.com



Yang saya tulis di atas baru sebagian dari gerai makan halal yang ada di Singapura. Kalau mau versi lengkapnya, kalian bisa unduh sendiri (gratis) dari website Your Singapore di sini. Klik unduh HALAL GUIDE ya. Isinya daftar gerai halal lengkap plus tempat salat di seluruh penjuru Singapura. Semuanya dalam bahasa Indonesia.

Panduan untuk wisatawan muslim. Bisa diunduh gratis di sini.

Ada yang punya tempat jajan halal favorit di Singapura? Share di komentar ya.

~ The Emak
Follow @travelingprecil

Disclaimer:
My recent trip was paid by Singapore Tourism Board.  
But all opinions expressed by me are 100% authentic and written in my own words.